Selasa, 24 Oktober 2017
Indonesia | English

Bazar Murah untuk Warga Pasar Baru

18 Juni 2017 Jurnalis : Khusnul Khotimah
Fotografer : Khusnul Khotimah

Hadiyem (berjilbab merah) saat mendatangi bazar yang digelar relawan Tzu Chi di komunitas He Qi Pusat, Minggu 18 Juni 2017. 

Setelah menggelar bazar sembako murah di Pademangan Jakarta Utara kemarin, Relawan Tzu Chi di komunitas He Qi Pusat juga mengadakan bazar di kawasan Pasar Baru. Tepatnya di Jalan Krekot Bunder No. 4, bazar ini menjual pakaian, mainan, alat tulis, perlengkapan sekolah, dan peralatan makan. Ada pula paket sembako seharga Rp. 60.000 yang berisi 5 kilogram beras, minyak 1 liter, sirup 2 botol, dan sabun mandi 3 potong.

Koordinator kegiatan, Yopie Budianto menjelaskan, bazar murah ini bertujuan membantu warga menengah ke bawah yang sebentar lagi merayakan lebaran.

“Menjelang lebaran warga kan sangat membutuhkan pakaian atau sejumlah peralatan. Karena kita mendapat sumbangan juga, akhirnya kita jual murah. Kami ada patokan harga, tapi kalau mereka menawar ya kami berikan. Jadi warga berdonasi juga untuk membantu saudara kita yang membutuhkan,” jelas Yopie.

Yopie Budianto, relawan Tzu Chi dari komunitas He Qi Pusat (ketiga dari kiri) dengan ramah melayani para pengunjung bazar. 

Bazar kali ini, Minggu 18 Juni 2017, merupakan bazar di hari kedua. Tampak satu per satu warga berdatangan. Hadiyem (60), yang rumahnya tak jauh dari lokasi bazar membeli mainan mobil-mobilan untuk dua cucunya yang berusia 3,5 tahun. Ia juga membeli cairan pengusir nyamuk. Dengan barang-barang tersebut, Hadiyem cukup membayar Rp. 20.000.

“Harganya murah, makanya saya senang sekali. Apalagi ini buat menyenangkan cucu,” kata Hadiyem.

Sementara Sudin (52) merupakan pedagang barang bekas yang kebetulan sedang melewati lokasi bazar. “Saya beli kaos lengan panjang, buat ganti sesudah berkeliling mendorong gerobak. Harga kaos yang saya beli ini Rp. 5000, lumayan bagus,” ujarnya.

Sudin, salah seorang pembeli tengah memilih kaos merah berlengan panjang. Tampak pula relawan Sarpen (berjilbab putih) sedang menjaga stan pakaian.

Menjelang Lebaran, kegiatan relawan sangatlah padat. Sebagian relawan yang notabene Muslim tetap semangat berkegiatan meskipun puasa. Salah satunya Sarpen (57), ibu rumah tangga asal Pademangan ini.

“Saya terus ikut kegiatan meski sudah dekat lebaran. Kemarin yang bazar di Pademangan itu selama tiga hari sejak logistik datang. Kata anak saya Mama kok belum bikin kue? Urusan kue gampang, mama membantu di yayasan dulu, kata saya. Yang penting kita sehat dulu, gampang bikin kue, kata saya,” ujar Sarpen.

Sebelumnya, Sarpen dan sekitar 150 relawan juga menerima paket Lebaran sebagai bentuk apresiasi karena selama berhari-hari membantu menyukseskan kegiatan jelang lebaran bagi warga, khususnya warga yang sangat membutuhkan. “Paket lebaran yang kami terima tentu sangat membantu di rumah. Apalagi saya ada kegiatan terus,” pungkasnya. 

Artikel dibaca sebanyak : 907 kali


Berita Terkait


Bakti Sosial Kesehatan di Desa Serongga, Kalimantan Selatan

20 Oktober 2017

Peduli Kesehatan di Ladang Berkah Baru

18 Oktober 2017

Makna Keberhasilan Hidup yang Sesungguhnya

18 Oktober 2017

Mandiri dan Berprestasi untuk Keluarga

09 Oktober 2017

Sinergi Tzu Chi dan TNI dalam Meningkatkan Kesehatan Masyarakat

29 September 2017


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Security Code
Melatih diri adalah membina karakter serta memperbaiki perilaku.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat