Kamis, 12 Desember 2019
Indonesia | English

Internasional: Dimulai dari Rumah

21 September 2010 Jurnalis : Da Ai News
Fotografer : Da Ai News

 

 

fotoPara Relawan memilah botol plastik berdasarkan warnanya. Setelah melalui berbagai proses, botol plastik dapat diubah menjadi selimut ataupun pakaian.

Tahun 2010 ini merupakan tahun ke-20 dari misi pelestarian lingkungan Tzu Chi. Para relawan di depo daur ulang pertama, bekerja dengan antusias sama seperti yang mereka lakukan dua dekade lalu.

Saat itu, 23 Agustus 1990 dalam sebuah pidato di Sekolah Menengah Kejuruan Shin Min di Taichung, Taiwan tengah, Master Cheng Yen mendorong masyarakat untuk memulai daur ulang. Sejak saat itu, dimulai dari Taichung menjadi 5.000 depo di 17 negara di seluruh dunia, dengan ribuan orang yang terlibat dalam pengumpulan sampah dan memilahnya di stasiun daur ulang. Depo  juga berfungsi sebagai pusat-pusat komunitas untuk orang tua, banyak di antaranya telah diselamatkan dari kesepian dan depresi dengan meluangkan waktu mereka untuk melakukan perbuatan baik.

Tanggal 23 Agustus 1990, dalam sebuah pidato di Sekolah Menengah Kejuruan Shin Min di Taichung, Taiwan tengah, Master Cheng Yen mendorong masyarakat untuk memulai daur ulang. "Gunakan kedua tangan kalian yang bertepuk tangan itu untuk melakukan daur ulang," kata Master Cheng Yen mengimbau para hadirin yang bertepuk tangan saat mendengar ceramahnya.

Sekarang fokusnya telah bergeser ke rumah. "Kita perlu memiliki prinsip membersihkan dan berdaur ulang dari  sumbernya," kata Master Cheng Yen. "Apa artinya ini? Kita tahu bahwa, awalnya, botol plastik dan air mineral berasal dari rumah. Kita perlu memberitahu para relawan: silakan mengumpulkan botol bersih dan tidak membiarkan mereka kotor sampai relawan daur ulang datang untuk menjemput botol-botol tersebut. Dengan begitu, botol-botol itu akan tetap bersih."

setelah sosialisasi orang-orang menggunakan air sisa cucian atau yang tersisa dari mencuci beras untuk membersihkan kantong plastik, sehingga botol-botol itu dapat disimpan di rumah tanpa menyebabkan bau atau menarik serangga. Relawan membawa pesan ini kepada para tetangga mereka: silahkan mencuci dan menyortir sampah daur ulang dalam 20 jenis sebelum pengumpulan, untuk membantu depo daur ulang agar dapat bekerja dengan lebih efisien.

Dari Botol Plastik ke Kain
Kebersihan botol plastik membuat kain bermutu tinggi. Itu sebabnya sembilan dari 32 tim di Piala Dunia 2010 memakai handuk yang  dibuat dari bahan daur ulang di Taiwan. "botol-botol disortir dengan mengeluarkan unsur-unsur yang tidak diinginkan untuk memproduksi bahan baku murni," kata Huang Huade, presiden Da Ai Teknologi. "Selama proses produksi, bahan baku ternyata menjadi faktor paling penting dalam kualitas," tambahnya.

Relawan juga menerapkan prinsip yang sama untuk daur ulang limbah dapur. Di kantor pusat Taichung terdapat sebuah ruang untuk mendaur ulang limbah ini, yang memroses sisa makanan menjadi kompos dan pupuk cair. Di kantor pusat Banqiao dan Sanchong, di pinggiran kota Taipei, sampah berubah menjadi pupuk organik yang digunakan untuk menyuburkan buah dan sayuran dalam bentuk jernih dan tidak berbau.

Depo daur ulang pertama
Di Taichung, depo daur ulang pertama didirikan 20 tahun yang lalu, kerja yang terjadi hari ini merupakan dedikasi yang sama seperti pada hari pertama depo dibuat. Depo didirikan di Desa Liming dekat sekolah kejuruan di mana Master Cheng Yen yang membuat daya tarik. Tempat ini disumbangkan oleh seorang relawan lokal Chen Juanchai, yang bertujuan untuk menjaga komunitasnya sebersih rumahnya sendiri.

"Semua orang berpikir dengan cara yang sama. Begitu ruang keluarga Anda menjadi berantakan, Anda membersihkannya. Semua orang melakukan hal yang sama – ini adalah bagaimana kita bekerja," kata Chen Juanchai.

Meski lokasi telah berubah, tapi setiap sore warga tetap berkumpul untuk mengumpulkan dan memilah sampah untuk didaur ulang. Mereka datang pada jam 2 siang, setalah pasar sayur mayur telah tutup. "Jika Anda datang terlambat, tidak ada yang dapat anda lakukan," kata relawan Yan Bixia. "Semua orang bersaing untuk ambil bagian karena menyenangkan. Kadang-kadang kita bekerja dengan tenang, kadang-kadang kita bercerita lelucon. Tapi semua orang bekerja keras. "

Jian Sujuan, yang sudah 19 tahun bergabung sebagai relawan daur ulang, setelah Master Cheng Yen memberikan pidato kedua di Liming pada bulan Agustus 1991 berkata, "Saya percaya bahwa kita bisa menyelamatkan bumi dan Tuhan mengatakan bahwa kita bisa mencapai hal ini, yaitu apa yang memotivasi kita."

Bulan lalu tangan Jian terluka, tapi ini tidak menghentikannya dari melakukan pekerjaan. Di sampingnya adalah relawan Chen Mingpo, yang mengatakan bahwa, sebagai insan Tzu Chi, ia harus melakukan tugas daur ulang-nya. "Ini adalah ajaran Master. Kami datang dan melakukan sebanyak yang kami bisa."

Dalam waktu kurang dari satu jam, para relawan telah menyelesaikan pekerjaan daur ulang. Selama 20 tahun terakhir, daur ulang telah menjadi bagian dari kehidupan masyarakat di Liming. Komitmen ini dipercaya semua orang layak waktu dan usaha. (Sumber: www.tzuchi.org, diterjemahkan oleh Riani Purnamasari/He Qi Utara)
  
 
 

Artikel dibaca sebanyak : 883 kali


Berita Terkait


Berita Internasional: Cinta Kasih Lintas Benua untuk Afrika

24 Juni 2019

Berita Internasional: Bantuan Keuangan untuk Puluhan Mahasiswa Yaman di Istanbul

22 Januari 2019

Berita Internasional: Master Cheng Yen Terima Gelar Doktor Kehormatan

17 Januari 2019

Berita Internasional: Sekolah untuk Anak-anak Suriah di Istanbul Menjadi Sekolah Resmi

14 Desember 2018

Tzu Chi Bagikan 550 Selimut untuk Korban Kebakaran di California

16 November 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Sikap mulia yang paling sulit ditemukan pada seseorang adalah kesediaan memikul semua tanggung jawab dengan kekuatan yang ada.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat