Selasa, 10 Desember 2019
Indonesia | English

Internasional: Doa Bersama di Haiti

14 April 2010 Jurnalis : Tzu Chi Taiwan
Fotografer : Tzu Chi Taiwan

 

 

fotoBerbagai agama, bangsa, dan negara bergabung dalam kegiatan doa bersama yang diselenggarakan relawan Tzu Chi di Haiti.

Port-au-Prince - Peserta dari berbagai agama dan bangsa menghadiri kegiatan besar yang diselenggarakan oleh Yayasan Tzu Chi pada Paskah hari Sabtu di stadion sepak bola Haiti untuk berdoa bagi para korban yang meninggal dan demi masa depan bangsa. Acara ini dihadiri oleh 1.700 orang. Kegiatan ini merupakan acara keagamaan terbesar di negara itu sejak gempa yang terjadi pada bulan Januari dan menandai berakhirnya fase pertama bantuan dari Tzu Chi untuk negara itu.

Doa di Malam Paskah
Setelah gempa sebesar 7 skala Richter mengguncang negara itu pada tanggal 12 Januari, Tzu Chi meluncurkan kampanye “Help Haiti with Love” untuk menggalang dana bantuan untuk para korban. Kurang lebih empat bulan setelah kampanye dimulai, telah dapat menyediakan 260 ton beras instan, bubuk jagung, beras putih dan mi. Dengan setiap porsi hidangan membutuhkan 0,25 kg bahan, makanan ini dapat disajikan sebanyak 10 juta porsi.

Makanan tersebut telah didistribusikan ke lebih dari 37.000 keluarga di 60 tempat. Selain itu, Tzu Chi juga telah menyumbang hampir 40.000 lembar terpal, 6.000 tenda, 25.000 selimut, rumah sementara hampir sebanyak 300 unit, dan 2.800 peralatan medis.

Sebanyak 1.300 relawan telah datang dalam 11 tim. Mereka datang dari berbagai negara seperti Taiwan, Amerika Serikat dan 6 negara lainnya. Cinta kasih dan sumbangsih mereka telah mengharukan warga Haiti dan Pasukan Perdamaian PBB yang melayani di Haiti, termasuk pasukan Brazil yang berinisiatif mengundang mereka ke Kantor Perwakilan PBB di Port-au-Prince dan menawarkan jasa mereka untuk menjaga ketertiban pada pertemuan doa yang akan diadakan pada malam Paskah.

Selain itu, Tzu Chi International Medical Association (TIMA) mengadakan pengobatan gratis, dan didatangi oleh lebih dari 15.000 warga Haiti. Setelah kepergian staf medis luar negeri,  2 dokter lokal yang berpartisipasi dalam baksos ini memutuskan untuk melanjutkan pelayanan mereka sebagai relawan atas nama Tzu Chi. Para relawan juga menyelenggarakan program bantuan kerja, di mana para warga Haiti membersihkan dan membangun kembali komunitas mereka sendiri dan mereka akan mendapatkan makanan 3 kali sehari.

Sebanyak 3.700 warga berpartisipasi dalam program tersebut. Ada lebih dari 640 korban yang selamat terinspirasi untuk mendaftar dan mengikuti kelas pelatihan menjadi relawan Tzu Chi dan menjadi relawan di masa depan. Dengan berakhirnya bantuan fase pertama, Tzu Chi mengalihkan perhatian kepada bantuan menengah dan bantuan jangka panjang, seperti membangun sekolah dan perumahan permanen.

foto  

Ket : - Yayasan Tzu Chi mengundang semua perwakilan agama yang ada di Haiti, seperti Katolik, Protestan,             Buddha dan Muslim, serta semua warga bangsa yang ada. (kiri).

Acara doa bersama diadakan pada tanggal 3 Maret 2010, sehari sebelum Paskah, hari yang sangat penting bagi umat Kristen. Hari itu menandakan dua momen, yaitu sumbangsih Tzu Chi selama 3 bulan terakhir dan juga bergabung bersama warga Haiti mendoakan mereka yang menjadi korban maupun mereka yang selamat. Yayasan mengundang semua perwakilan agama yang ada di Haiti, seperti Katolik, Protestan, Buddhist dan Muslim, serta semua warga bangsa yang ada. Mereka termasuk pasukan Amerika, Perancis, Polisi Jerman dan pasukan perdamaian PBB dari Yordania dan Brazil.

Yang ikut serta dalam doa adalah para Yesuit, biarawati dari biara Katolik yang berbeda, pendeta Protestan dan pendeta lainnya dari berbagai komunitas agama.

Surat dari Master Cheng Yen
Acara dimulai dengan menyanyikan lagu kebangsaan Haiti. Semua orang berdiri dan menyanyikannya dengan penuh semangat dan bermartabat. Kemudian Ben Constant, penanggung jawab stadion sepak bola, bersama istrinya membacakan surat dari Master Cheng Yen kepada para peserta. Mereka membacakannya dalam bahasa Ingris dan Creole, salah satu dari 2 bahasa resmi selain bahasa Perancis di Haiti. Dalam suratnya, Master Cheng Yen mengungkapkan doa beliau yang tulus kepada masyarakat Haiti, serta harapan beliau untuk masa depan dan mengakhiri penderitaan warga Haiti.

Acara kemudian dilanjutkan oleh seorang gadis muda yang tinggal di tenda dalam stadion yang menyanyikan himne untuk memuji Yesus, dan untuk mengungkapkan rasa terima kasih dari masyarakat untuk cinta kasih dan perhatian yang telah mereka terima selama 3 bulan. Constant dan istrinya, Marie Yveleine Bois-des-Fes, juga telah mengunjungi para relawan dari berbagai tim untuk mengucapkan terima kasih. Mereka pun terharu oleh kontribusi dari para relawan.

Paduan suara gadis lokal menyanyikan lagu terima kasih, diikuti oleh seorang petugas dari pasukan perdamaian Brazil. Letnan Beraud, dan seorang Imam Katolik memimpin peserta berdoa bersama. Lalu petugas itu meletakkan senjatanya dan mengambil microphone dan menyanyikan sebuah lagu dalam bahasa Creole. Letnan Beraud berkata, “Mari kita bersyukur kepada Tuhan karena telah membawa kita ke Haiti dan mengenal dengan Tzu Chi.”

Acara ini mencapai puncaknya ketika relawan Tzu Chi menaiki panggung memberi pertunjukan bahasa isyarat tangan dan lagu Tzu Chi. Mereka mengajak semua peserta bersama memeragakan isyarat tangan salah satu lagu favorit Yayasan Tzu Chi: “Leading the vehicle forward”. Untuk penutupan, setiap perwakilan dari 4 agama bergabung dengan satu suara dalam doa; saling bergandeng tangan, terlepas dari ras, warna kulit atau kebangsaan – sebuah simbol persaudaraan dan berbagi.

Mereka mengekspresikan impian dari Tzu Chi – cinta kasih dan perhatian untuk semua dan umat manusia adalah satu keluarga. Setidaknya dalam satu jam itu, untuk yang hadir dalam acara tersebut mereka dapat melupakan penderitaan yang mereka alami dan berpikir untuk masa depan yang lebih baik, dengan bantuan dan dukungan dari semua orang di seluruh negara. (Sumber: Website Tzu Chi Taiwan tanggal 9 April 2010, diterjemahkan oleh Eric Yudo)

  
 
 

Artikel dibaca sebanyak : 975 kali


Berita Terkait


Berita Internasional: Cinta Kasih Lintas Benua untuk Afrika

24 Juni 2019

Berita Internasional: Bantuan Keuangan untuk Puluhan Mahasiswa Yaman di Istanbul

22 Januari 2019

Berita Internasional: Master Cheng Yen Terima Gelar Doktor Kehormatan

17 Januari 2019

Berita Internasional: Sekolah untuk Anak-anak Suriah di Istanbul Menjadi Sekolah Resmi

14 Desember 2018

Tzu Chi Bagikan 550 Selimut untuk Korban Kebakaran di California

16 November 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Luangkan sedikit ruang bagi diri sendiri dan orang lain, jangan selalu bersikukuh pada pendapat diri sendiri.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat