Selasa, 19 Desember 2017
Indonesia | English

Merasakan Cinta Rodiah untuk Via

29 November 2017 Jurnalis : Metta Wulandari
Fotografer : Metta Wulandari

doc tzu chi

Djalal, relawan Tzu Chi Hu Ai Angke melakukan kunjungan kasih ke rumah Rodiah kemarin, 28 November 2017. Ekspresi bahagia terlihat di wajah mereka ketika berbincang.

Alvia Bilqis Chairunisa (11) pasti sangat menyayangi neneknya, Rodiah (64), yang telah merawatnya penuh cinta sejak ia lahir, sebelas tahun yang lalu. Walaupun ada sang ibu, Via, panggilan akrabnya lebih dekat dengan sang nenek. Ditambah lagi setelah dua tahun lalu ibu Via meninggal, nenek menjadi satu-satunya orang yang bisa diandalkannya. Namun Sayang, ungkapan cinta untuk sang nenek tidak pernah terungkap dari bibir anak bungsu penderita hidrosefalus itu.

Dengan mata yang menerawang, Via kerap memandang Rodiah yang sedang berbincang dengan Djalal, seorang relawan Tzu Chi Komunitas Angke. Hari itu (28/11/17) relawan Tzu Chi Hu Ai Angke melakukan kunjungan kasih ke rumah Rodiah. Rodiah senang bukan main melihat relawan yang sudah tidak asing baginya datang berkunjung. “Pas banget ini pak datangnya, saya baru selesai keliling,” ucapnya seraya mempersilakan relawan masuk ke rumah tiga lantai itu.

Ekspresi Rodiah yang senang berbanding terbalik dengan ekspresi Via. Dia diam saja dengan kaki membujur kaku di atas kasur. Rambutnya pendek mirip laki-laki karena sisa operasi beberapa waktu lalu. Neneknya mengatakan bahwa sang cucu sebenarnya bisa mendengar dan berinteraksi dengan orang di sekelilingnya. “Senyum bisa, dengar bisa. Tapi ya sudah, begitu aja,” ucapnya.

doc tzu chi

Di rumah sederhana miliknya, Rodiah merawat Alvia Bilqis Chairunisa (baju biru berbaring) yang menderita hidrosefalus. Tzu Chi memberikan bantuan biaya hidup untuk mereka.

Setiap hari Rodiah harus mengurus cucu dari anak nomor 4-nya itu. Mulai dari memandikan, menyuapi, dan lain sebagainya. Ia juga masih harus mengantarkan Via ke rumah sakit apabila cucunya mendadak kejang. “Pokoknya saya selama masih bisa ngurus, saya urus. Karena siapa lagi yang peduli sama cucu saya kalau bukan saya?”

Untuk memenuhi setiap kebutuhan dirinya dan Via, Tzu Chi memberi bantuan biaya hidup sebesar 500 ribu per bulannya. Biaya itu mereka gunakan untuk membeli obat rutin bagi Via sebesar 250 ribu, biaya transpor untuk kontrol ke rumah sakit, dan sisanya digunakan sebagai modal usaha untuk Rodiah.

Dulu nenek 10 cucu itu memang masih bisa mencari nafkah dengan menerima jasa cuci-gosok, namun seiring bertambahnya usia kekuatannya pun semakin menurun dan geraknya semakin terbatas. Kini ia memilih berjualan pepes keliling untuk menambah pemasukan. Ia juga menerima pesanan makanan seperti pastel, dadar gulung, risol, atau kue bolu dari tetangga sekitar. “Pokoknya mah sisa uang bantuan dari Tzu Chi diputer-puter biar bisa mencukupi kebutuhan lainnya,” ujarnya tertawa.

Walaupun hidup dalam keterbatasan, Rodiah dengan penuh cinta merawat cucunya. Alih-alih mengeluh, ia memilih untuk tetap bersyukur atas berkah yang ia terima. “Sekarang saya banyak terima kasih sama Tzu Chi karena membantu kami. Saya sangat terbantu,” tutur nenek yang kerap menonton drama di DAAI TV Indonesia ini. Melalui drama kisah nyata tersebut pula, ia mengaku mendapatkan semangat dan pelajaran hidup. “Di drama itu saya belajar bahwa orang tua juga masih bisa berguna untuk keluarga dan orang lain, maka itu jadi pedoman saya,” ucapnya menggebu.

Mendengar pernyataan tersebut, Djalal mengangguk dan tersenyum. Ia senang karena mendapat pelajaran yang berharga dari para penerima bantuan. Seperti ucapan Master Cheng Yen bahwa, “Setiap manusia merupakan sutra hidup yang bisa dijadikan pelajaran. Sebagian Sutra ini menunjukkan penderitaan dan ada sebagian yang menunjukkan harapan.”

Editor: Yuliati

Artikel dibaca sebanyak : 288 kali


Berita Terkait


Menyusuri Jejak Cinta Kasih Tzu Chi di Tepi Ciliwung

11 Desember 2017

Ketabahan Seorang Ibu

11 Desember 2017

Andi yang Kembali Memulai Hidup dari Awal

08 November 2017

Pemeriksaan Kesehatan di Panti Asuhan Kasih Mandiri

16 Oktober 2017

Untaian Kebahagiaan di Jelambar

10 Oktober 2017


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Security Code
Hanya orang yang menghargai dirinya sendiri, yang mempunyai keberanian untuk bersikap rendah hati.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat