Rabu, 21 Agustus 2019
Indonesia | English

My Dream, Tontonan Wajib Akhir Pekan Ini

18 Juli 2019 Jurnalis : Khusnul Khotimah
Fotografer : Anand Yahya

Tema Pertunjukan dari China Disabled People’s Performing Art Troupe (CDPPAT) adalah My Dream, di mana setiap orang punya mimpinya sendiri, baik orang biasa juga para difabel. 

Anda yang belum pernah berkesempatan menonton pertunjukan kelas dunia dari China Disabled People’s Performing Art Troupe (CDPPAT) atau yang dikenal dengan My Dream, inilah saatnya. DAAI TV Indonesia di ulang tahunnya yang ke-12, kembali mengundang My Dream, di mana mereka akan tampil di tiga kota, yakni Jakarta, Surabaya, dan Medan.

Sebelum menggelar pertunjukan di Ballroom Swissotel PIK Avenue Jakarta pada 20-21 Juli 2019 mendatang, My Dream hari ini (18/7/2019) menggelar Meet and greet. Digelar di International Hall Aula Jing Si, Tzu Chi Center PIK, Jakarta Utara, beberapa penari dan pemain musik My Dream menampilkan penampilan singkatnya. Wei Jingyang misalnya menampilkan tarian The Soul of Peacock yang menawan. Liu Yi-dan, dan keempat penari bahkan tampil lengkap dengan kostum panggung menampilkan tarian Bodhisatwa Seribu Tangan yang indah tersebut.

“DAAI TV ingin menampilkan suatu pertunjukan yang sangat berguna untuk masyarakat. Memberikan kepada masyarakat satu inspirasi yang baik, inspirasi tentang perjuangan hidup. Kita lihat mereka berjuang, sehingga bisa memberikan suatu pertunjukan yang begitu baik,” kata Mansjur Tandiono, Komisaris DAAI TV Indonesia. 


Tarian Bodhisatwa Seribu Tangan yang menjadi ruh dari My Dream juga ditampilkan dalam meet and greet, dengan formasi yang lebih singkat. Tarian Bodhisatwa Seribu Tangan mempunyai makna mendoakan keharmonisan dan kebahagiaan seluruh insan di dunia. 

My Dream sendiri tahun ini menginjak usianya yang ke-32 tahun dan telah melanglang buana ke lebih dari 100 negara. My Dream juga telah tampil membuka berbagai event penting dunia. Pertunjukan My Dream selalu mampu memberikan inspirasi dan insight. Bagaimana tidak?  para pemain My Dream di antara mereka ada yang tunanetra, tunarungu, tunawicara, tetapi mereka mampu menaklukkan berbagai kesulitan. Mereka berusaha jauh lebih keras daripada orang normal lainnya untuk menciptakan keajaiban.


Wei Jingyang menampilkan tarian The Soul of Peacock yang menawan.

Hei Hong, guru isyarat tangan My Dream mengungkapkan alasannya kenapa My Dream mau lagi datang ke Indonesia untuk yang ketiga kalinya ini.

“Kami sangat suka Indonesia, dan masyarakat Indonesia. Kami juga sangat suka jalinan jodoh dengan Tzu Chi. Masyarakat Indonesia, saya merasa mereka sangat ramah. Dan relawan Tzu Chi juga sangat baik seperti satu keluarga kepada kita jadi kita sangat gan en,” kata Hei Hong. Hei Hong berharap akan lebih banyak lagi penonton Indonesia yang melihat pertunjukan My Dream, melihat bagaimana para difabel melihat dunia dengan cara mereka yang indah.


Acara meet and greet ini dihadiri oleh ratusan siswa-siswi, dan juga guru Sekolah Tzu Chi Indonesia.


Para pemain My Dream berfoto bersama dengan para relawan Tzu Chi, para komisaris DAAI TV, juga kepala TK, SD, SMP, dan SMA Sekolah Tzu Chi Indonesia.

Informasi bagi yang sudah pernah menonton My Dream sebelumnya, dalam pertunjukan kali ini akan ada sekitar 50 persen kreasi baru dari My Dream. Para penonton akan dapat menyaksikan kemampuan tim My Dream dalam berinovasi sehingga bisa menyajikan suguhan yang fresh dan merobohkan batasan-batasan yang mereka miliki.

Sebaliknya buat yang belum pernah menonton, ini sangat recommended. Tontonan yang wajib ditonton, karena mengandung nilai edukatif. Penonton akan dapat melihat bahwa di tengah keterbatasan para difabel ini mereka mampu menggali dan membangkitkan potensi yang luar biasa.

Editor: Arimami Suryo A.

Artikel dibaca sebanyak : 929 kali


Berita Terkait


Menjaga Harapan Terus Menyala

09 Agustus 2019

Mengenal Para Pemain My Dream yang Istimewa

23 Juli 2019

Melihat Dunia dari Kaca Mata My Dream

22 Juli 2019

My Dream Kembali Memukau Ribuan Penonton di Jakarta

22 Juli 2019

My Dream: Gema Musik dan Tarian Kebangkitan

02 Agustus 2017


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Jangan menganggap remeh diri sendiri, karena setiap orang memiliki potensi yang tidak terhingga.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat