Minggu, 21 Oktober 2018
Indonesia | English

Gempa Palu: Terus Memberikan Perhatian

08 Oktober 2018 Jurnalis : Anand Yahya
Fotografer : Anand Yahya


Relawan Tim Tanggap Darurat (TTD) Tzu Chi maish terus membagikan dana pemerhati (santunan dukacita) bagi korban gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah pada tanggal 6 Oktober 2018.

Memasuki hari kedelapan pascagempa yang mengguncang Palu, Sulawesi Tengah dan sekitarnya, relawan Tim Tanggap Darurat (TTD) Tzu Chi melakukan survei di beberapa titik pengungsian, di antaranya wilayah Petobo, Palu Selatan dan Balaroa, Palu Barat pada 6 Oktober 2018. Survei ini dilakukan untuk memastikan kondisi pengungsi dan kebutuhan apa saja yang dibutuhkan mereka.

Menurut Lurah Petobo, Masrum jumlah pengungsi tercatat 4.000 jiwa di antaranya 3 balita dan 40 manula. Berdasarkan hasil survei tersebut, relawan Tzu Chi memutuskan akan membagikan terpal, selimut, nasi bungkus, dan baksos kesehatan bagi mereka di pengungsian.

Cinta Kasih di RS Kapal

Usai mengunjungi titik pengungsian di Petobo dan Balaroa, relawan juga mengunjungi RS. kapal KRI dr. Soeharso yang bersandar di pelabuhan Palu. Dalam kunjungan di kapal KRI dr. Soeharso ini relawan Tzu Chi diterima sangat baik oleh Letkol Napitupulu. Relawan Tzu Chi diijinkan untuk membagikan dana pemerhati (santunan dukacita) kepada para korban gempa dan tsunami yang dirawat di tenda pelabuhan dan di dalam kapal. Rata-rata korban yang dirawat di kapal dan tenda di pelabuhan mengalami patah tulang dan luka robek di kepala.


Relawan juga mengunjungi RS Kapal KRI dr. Soeharso dan RS Kapal Yos Sudarso untuk memberikan perhatian dan bantuan berupa uang pemerhati bagi para korban.


Dengan sepenuh hati relawan Tzu Chi memeriksa kondisi pasien dihari kedelapan pascagempa terjadi.

Dalam kesempatan itu Letkol TNI Angkatan Laut Napitupulu mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Buddha Tzu Chi yang sudah memberikan perhatian tidak hanya kepada para korban namun juga kepada keluarga korban.

Hal ini dirasakan oleh Paji (60) korban tsunami yang mengalami patah tulang di tangan dan luka lebar di kepala. “Terima kasih banyak atas apa yang sudah diberikan, dana ini sangat bermanfaat bagi saya untuk tambahan modal usaha setelah saya sehat nanti,” ucap Paji. “Terima kasih kepada Yayasan Buddha Tzu Chi yang sudah jauh-jauh datang dari Jakarta yang sudah sangat perhatian dengan saya dan warga Palu,” lanjutnya.


Rata-rata korban yang dirawat di kapal dan tenda di pelabuhan mengalami patah tulang dan luka robek di kepala. 

Selain mengunjungi para korban di RS Kapal KRI dr. Soeharso, relawan juga mengunjungi para korban yang dirawat di RS Kapal Yos Sudarso. Pada kesempatan yang sama, relawan juga membagikan bantuan berupa uang pemerhati (santunan dukacita) kepada 45 pasien. Masing-masing dana yang diberikan Tzu Chi.

Editor: Yuliati

Artikel dibaca sebanyak : 110 kali


Berita Terkait




Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Seulas senyuman mampu menenteramkan hati yang cemas.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat