Jumat, 17 Agustus 2018
Indonesia | English

Meneladani dan Mempraktikkan Ajaran Guru

18 April 2018 Jurnalis : Ciu Yen (He Qi Utara 2), Fotografer : Dina (He Qi Utara 2)


Peserta Pelatihan diajak untuk mempraktekkan Miao Ying dari penggalan Sutra Makna Tanpa Batas.

Pagi yang cerah di hari Minggu, 8 April 2018, kegiatan Training Relawan Abu Putih ke 2 digelar di Aula Jing Si Tzu Chi Center. Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari training sebelumnya. Jika pada training pertama para peserta dibekali dengan pengetahuan tentang dunia Tzu Chi  secara global, maka pada training yang kedua kali ini para peserta dibekali dengan kisah Master Cheng Yen. Para peserta training diharapkan dapat lebih memahami kemandirian serta keteladanan dari Master Cheng Yen. Training seperti ini pun direncanakan akan diadakan sebanyak 4 kali dalam setahun.

Sejak pagi sekitar pukul 7.30 sudah terlihat kesibukan dari para peserta training sedang mendaftar ulang di meja pendaftaran sisi kiri dan kanan lobby lantai 1 Aula Jing Si. Di sisi lain, sosok yang tampak familiar terlihat sedang sibuk dengan laptopnya menarik perhatian saya. Ia adalah Wie Sioeng, salah satu pembicara di training kali yang membawakan materi tentang misi amal Tzu Chi.


Kelas dimulai oleh Joliana dari He Qi Barat yang membawakan topik Kemandirian Master Chen Yen. Prinsip Master Cheng Yen dari awal hingga sekarang adalah satu hari tidak bekerja maka satu hari tidak makan.

Dari pembicaraan saya dengan Wie Sioeng, saya merasakan semangat serta keyakinannya terhadap ajaran Master Cheng Yen, hal ini sungguh patut dicontoh. Dengan pemikirannya yang sederhana tentang menghargai waktu dan memberi untuk sesama, membuat perbincangan saya terasa semakin menarik.

“Sejak pukul 5 pagi saya sudah keluar rumah mengurus pekerjaan terlebih dahulu, lalu saya langsung datang ke sini. Istri saya saat ini juga sedang berkegiatan di Tzu Chi di Kelapa Gading. Setelah selesai dari sini, saya akan menyusul ke Kelapa Gading, selanjutnya sore ini saya akan guan huai (memberi perhatian) pasien penerima bantuan Tzu Chi,” tutur Wie Sioeng menceritakan agendanya.


Wie Siong membawakan materi tentang Misi Amal Tzu Chi.

Harapan Wie Sioeng sebenarnya sederhana saja. Ia berharap kesempatan sharing yang diberikan padanya itu tidak sia-sia dan dapat memberi manfaat kepada para peserta hari itu.

Selama menjalakan misi amal, Wie Sioeng melakukannya bukan tanpa rintangan. “Tantangannya banyak, mulai dari multietnik, suku, ras, dan agama namun karena ini juga lah saya lebih banyak belajar,” katanya. Ia pun harus belajar menjaga hati. “Menjaga hati sendiri (harus teguh menjalani filosofi Tzu Chi), menjaga hati relawan (Tzu Chi adalah sebuah wadah banyak relawan dengan beragam karakter di sinilah relawan belajar tentang bersyukur, menghormati, dan welas asih), serta menjaga hati para penerima bantuan Tzu Chi (di saat sakit mereka menderita, maka dengan pendampingan dan memberi perhatian tentu merupakan sebuah penghiburan bagi mereka),” jelasnya bersemangat.


Relawan dari Hu Ai Jelambar sedang mempersiapkan makanan untuk break peserta Pelatihan Relawan Abu Putih Ke II.


Peserta Pelatihan sedang menikmati hidangan saat sesi break.

Hari itu Wie Sioeng berbicara di depan 103 peserta yang hadir dalam training. Melalui beberapa materi yang diberikan dalam training, diharapkan para peserta dapat lebih memahami kemandirian serta keteladanan Guru.

Editor: Metta Wulandari

Artikel dibaca sebanyak : 226 kali


Berita Terkait


Satu Menjadi Tak Terhingga, Yang Tak Terhingga Tumbuh dari Satu

08 Juni 2018

Semangat Mendalami Ilmu Baru

16 April 2018

Belajar dan Berlatih untuk Pengembangan Diri

05 Maret 2018

Menjadi Keluarga Baru di Tzu Chi Makassar

08 Agustus 2017

Pelatihan yang Bermanfaat

20 April 2016


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Dengan kasih sayang kita menghibur batin manusia yang terluka, dengan kasih sayang pula kita memulihkan luka yang dialami bumi.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat