Senin, 26 Agustus 2019
Indonesia | English

Tiga Bersaudara Kelainan Saraf

06 Februari 2006 Jurnalis : Mika Wulan (DAAI Tv), Fotografer : Erick Ferdinandus (DAAI Tv)

Terlahir dalam keluarga petani dengan 8 anak, nasib Odi Effendi, Adi Wijaya dan A Mei, tidaklah seberuntung seperti saudara-saudaranya yang lain. Penyakit syaraf yang menyerang ketiga kakak beradik ini membuat hidup mereka harus bergantung kepada orang lain setiap waktu. Melihat kondisi kakak beradik yang yatim piatu ini, relawan Jambi segera mengirim mereka untuk ditangani lebih intensif ke rumah sakit di Jakarta .

Awalnya Odi, Adi dan A Mei mempunyai kehidupan yang normal. Namun setelah kedua orangtuanya meninggal, setiap tahun satu persatu dari mereka mulai menderita kelainan saraf, yang dimulai dari anak pertama, ketiga, kelima dan ketujuh. Penyakit yang telah merenggut nyawa kakak tertua mereka itu, menurut diagnosa beberapa dokter adalah akibat kelebihan hormon, serta menurunnya fungsi syaraf motorik.

Menurut penuturan A Mei, jika tubuh mereka tersentuh, maka otomatis seluruh tubuh akan merasa seperti terkena aliran listrik, dan secara reflek tubuh mereka akan gemetar dan kejang. Ada saat dimana mereka tidak dapat lagi mengontrol refleknya, dan terserang kejang yang hebat sampai pingsan. Selain itu, penyakit tersebut juga mempengaruhi kemampuan berbicara mereka.

Odi, anak ketiga yang kini berusia 34 tahun, mulai menderita penyakit ini sejak umur 21 tahun. Sedangkan Adi, adiknya yang kini berusia 28 tahun, mulai terserang sejak usia 16 tahun. Dan terakhir A Mei yang kini berusia 26 tahun, mulai terserang pada usia 15 tahun. Melihat kenyatan ini, Saipah, orang yang membantu kehidupan mereka sehari-hari selama lima tahun terakhir ini, merasa sangat trenyuh dan prihatin.

Di Jambi, mereka hidup di rumah kontrakan yang diperoleh dari belas kasihan orang-orang serta saudara mereka yang masih mau membantu. Saat ketiga bersaudara ini mulai pasrah menjalani kehidupan mereka yang serba kekurangan, Tzu Chi datang memberikan sedikit harapan untuk mereka. Dengan bantuan biaya dari relawan Tzu Chi di Propinsi Jambi, mereka kemudian dibawa ke Jakarta untuk menjalani pengobatan yang lebih intensif dan lengkap.

Artikel dibaca sebanyak : 979 kali


Berita Terkait


Verifikasi Calon Warga Perumahan Cinta Kasih Tzu Chi Tondo Palu

26 Agustus 2019

Yang Spesial di Bulan Tujuh Penuh Berkah

21 Agustus 2019

Menggunakan Kesempatan Berdonor darah

19 Agustus 2019

Memotivasi Diri untuk Tetap Tegar Menghadapi Kanker

16 Agustus 2019

Meningkatkan Kepedulian Melalui Donor Darah

15 Agustus 2019


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Sikap jujur dan berterus terang tidak bisa dijadikan alasan untuk dapat berbicara dan berperilaku seenaknya.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat