Jumat, 15 November 2019
Indonesia | English

Bakau-bakau Azhar

MENYELAMATKAN HUTAN BAKAU. Tidak ingin hutan bakau musnah di desanya, Azhar mengumpulkan buah buah bakau yang tersisa, kemudian menanamnya. Setelah berumur 3 bulan, pokok-pokok bakau muda itu pun ditanaminya di tambaknya dan di sepanjang aliran sungai menuju laut.

Seorang petani tambak di Lam Ujong, pinggiran Kota Banda Aceh berjuang menghijaukan kembali 35 hektar kawasan pesisir Aceh setelah tsunami dengan 300 ribu batang pohon yang disemaikannya. Pendidikan terakhirnya hanya sekolah dasar, tetapi pengetahuannya tentang bakau sangat luas.  Azhar, demikian ia biasa disapa. Sosoknya sederhana, tetapi menyimpan energi dan ketegaran luar biasa. "Hanya ini yang bisa saya lakukan setelah tsunami," kata pria yang terpilih menjadi pembawa obor Olimpiade Beijing ini.

Pascatsunami, Aceh luluh lantak, jika tidak bisa dibilang hancur total. Dahsyatnya air laut yang menghantam daratan tidak hanya merusak gedung-gedung dan rumah warga, tetapi juga hutan-hutan bakau yang hijau dan rimbun. Mendadak, wilayah pinggiran pantai Aceh menjadi kering kerontang, gersang, laksana daratan tandus. Tsunami tidak hanya merenggut seratus ribu lebih nyawa, tapi juga menghancurkan usaha tambak di seluruh pesisir utara dan barat Aceh.

Kini, pasca 10 tahun tsunami, hutan-hutan bakau kembali rimbun di pesisir Aceh, salah satunya di Desa Lam Ujong, Kecamatan Baitussalam, Aceh Besar. Tumbuhan dari marga Rhizophora, suku Rhizophoraceae ini tentu tak tumbuh dengan sendirinya, tetapi ada tangan-tangan dingin yang peduli kepada kelestarian lingkungan, khususnya bakau. Pokok-pokok bakau setinggi 1-2 meter itu kini berdiri kokoh menantang angin. Daunnya yang hijau menjadi penyejuk mata saat melintasi wilayah pesisir Aceh yang terik.

DAMPAK TSUNAMI. Tsunami tidak hanya merenggut seratus ribu lebih nyawa, tapi juga menghancurkan hutan bakau dan usaha tambak di seluruh pesisir utara dan barat Aceh. Wilayah pinggiran pantai Aceh pun menjadi kering kerontang, gersang, laksana daratan tandus.

Mengenal Bakau Sejak Kecil

Perawakannya sedang, namun wajah dan kulitnya mencerminkan sosok laki-laki pekerja keras. Berkulit hitam legam, bapak tiga orang anak ini seolah tak lagi memedulikan teriknya panas matahari yang memanggang kepala. Menyusuri tambak dan hutan bakau dilakukannya setiap hari. Ia harus memastikan tambak ikannya cukup air dan tetap hidup. Ketika menemukan pohon bakau muda yang tumbuh secara alami di pinggiran tambak, ia pun segera mencabutnya dan memindahkannya ke areal sekitar yang masih gersang. “Agar tumbuhnya merata. Di mana belum banyak bakaunya, di situ saya tanam,” ujarnya beralasan.

Sambil berjalan matanya tajam mencari buah-buah bakau. Tangannya yang kekar menuntunnya memanjat pohon bakau yang tengah berbuah lebat. Setelah memilih dan dirasa cukup, kakinya lincah menyusuri tambak hampir seluas 35 hektar ini. Di area yang lapang, ia mulai memasukkan tanah-tanah lumpur ke dalam kantong polybag, dan buah-buah bakau pun ditancapkan di atasnya. Berjejer rapi, setiap hari Azhar Idris (46) menyirami tanaman ini. Rutinitas ini dilakukannya setiap hari. Bahkan kerap “ritual” ini diakhiri dengan bermandikan “air garam” yang melimpah di rawa-rawa yang disewanya. Setelah 3 bulan, tanaman bakau pun siap ditanam. “Kalau sudah 3 bulan akar dan batangnya sudah kuat,” terang suami Nurbayani (35) ini.

Sejak usia 15 tahun Azhar sudah akrab dengan bakau. Tambaklah yang memperkenalkannya dengan bakau. Pekerjaannya sebagai penunggu dan pengelola tambak (sistem bagi hasil) membuatnya tak lagi asing dengan tanaman bakau, yang dalam bahasa Aceh disebut babangsa. Ia lebih banyak tinggal di tambak daripada di rumah. Saat itu ia sudah mulai menanam bakau dari buah-buah bakau yang melimpah, meski tak paham betul tentang bakau. Dalam benaknya saat itu, menanam bakau berarti melindungi tambaknya dari gerusan pasang-surut air laut yang kerap melanda. “Pemilik tambak juga bilang, kalau kita menanam bakau, daun dan buahnya yang jatuh bisa menjadi pupuk dan humus, itu bisa menjadi makanan ikan dan udang,” kata Azhar mengenang. Petani tambak di Aceh menanam bakau di pematang (dinding pemisah antara satu kolam dengan kolam tambak yang lain) dan di tengah kolam. Tujuannya agar udang dan ikan bisa bertelur dan mencari makan di situ. Sapa nyana, kebiasaan itu terus terpatri dalam diri Azhar hingga dewasa.

Saat tsunami menerjang Bumi Nangroe (26 Desember 2004), Azhar dan keluarganya memang selamat, tetapi tidak dengan rumah dan lima hektar tambak sewa yang dikelolanya. Mata pencahariannya pun terenggut. Hidupnya kala itu praktis mengandalkan uluran tangan pihak lain (pemerintah dan Lembaga Swadaya Masyarakat). Mereka sekeluarga mengungsi di Blang Bintang. Tak mau larut dalam duka mendalam, ayah dari Zulkiram (19), Intan Nasrah (6), dan Nadiatun Nisa (2,5) ini pun bangkit. Bermodalkan tekad, ia pun mulai mengumpulkan buah-buah bakau yang tersisa dari kegananasan tsunami, kemudian menanamnya. Sang istri pun sempat memakinya, dan orang-orang pun menganggapnya kurang waras. “Orang lain nyari uang, kamu malah nyari buah bakau,” begitu omelan Nurbayani, sang istri kala itu. Azhar bergeming. Baginya menanam bakau merupakan salah satu upaya menata kehidupannya, sekaligus pembuka pintu rezeki dan wawasannya kelak.

 Dampak Tsunami

Ketika gempa besar menghantam pada 2004, Azhar sedang mengantar makanan untuk buruh tambak yang dikelolanya dekat pantai. Dia segera pulang ke rumah ketika gempa reda untuk menengok anak-istrinya. Sampai di kampungnya, air laut terdengar menggemuruh "seperti suara pesawat terbang". Dia mengajak dua anak dan istrinya berlari, meski tak ada bukit untuk menyelamatkan diri. Keluarga ini selamat karena berhasil meraih dan naik batang pohon beringin yang berada tak jauh dari rumah. “Istri sempat tertancap kayu (tombak layar). Tembus di betis. Karena tinggal di Blang Bintang kan dekat dari bandari, jadi cepat pengobatannya, dioperasi dan sembuh,” kenang Azhar.

Tsunami telah mengakibatkan perubahan bentang alam yang cukup serius, seperti hilangnya daratan dan terbentuknya rawa-rawa pesisir. Selain memakan korban jiwa, juga telah menghancurkan vegetasi mangrove yang ada di pesisir timur dan barat Provinsi Aceh. Besarnya kerusakan hutan mangrove menurut Lembaga Penelitian dan Antariksa (Lapan) tahun 2005 di Aceh mencapai 32.000 hektar lebih, yang terdiri dari wilayah Banda Aceh, Lhokseumawe, Aceh Jaya, Aceh Singkil, Aceh Tamiang, Aceh Timur, Pidie, Aceh Barat Daya, Aceh Barat, Aceh Besar, dan Simeuleu.

TEKAD MELESTARIKAN LINGKUNGAN. Dari 6 hektar luas tambak yang dikelolanya, Azhar tidak hanya menanam di lingkungan itu saja, tetapi juga di sepanjang jalur sungai menuju laut. Ia juga bersedia menanam bakau di tambaktambak milik orang lain.

Tak terkecuali tambak dan hutan bakau di wilayah tempat tinggal Azhar di Desa Lam Ujong, pinggiran kota Banda Aceh. “Saat tsunami semua tambak dan tanaman bakau habis semua. Saya kemudian ngungsi dan tinggal di barak,” kata Azhar, “waktu di barak, makanan dan bantuan banyak, saya nggak tahu mau buat (kerja) apa. Akhirnya kepikir untuk cari buah bakau. Dapat sekitar 30 ribu buahnya. Bingung juga, nggak tahu mau buat apa. Pokoknya saya kumpulin aja, mungkin nanti dinas terkait mau bantu saya. Itu niatan saya waktu itu.” Setelah tinggal di barak selama 3 bulan, Azhar kemudian memutuskan kembali ke kampung halamannya. “Istri marah saya cari buah bakau tiap hari, dibilang orang gila. Karena orang lain kan cari uang, saya malah cari bakau,” kenangnya geli. Saat itu hanya terpikir untuk menanam bakau agar tanaman itu tidak punah. Tapi Azhar tak menemukan biji-biji bakau di desanya. Selama tiga bulan ia berkeliling dari satu desa ke desa lain, bahkan hingga ke Piddie, 100 km dari Banda Aceh. "Bakau tambak di Piddie tidak terlalu parah dihantam tsunami," katanya. Dan mulailah dia menyemaikannya di lahan tambaknya semula. Enam bulan berikutnya batang-batang bakau pun sudah mulai menghijau.

Siapa sangka, niat mulianya pun menuai dukungan. Tahun 2005, salah satu NGO yang berkonsentrasi kepada pelestarian lingkungan dan bakau (Wet Land) tertarik dan menjadikannya mitra untuk memulai konservasi tambak-tambak bakau di sekitar tempat tinggalnya yang memang berbatasan dengan laut. “Dia lihat dan survei, kemudian lihat bibit bakau saya. Mereka nanya, ‘ini bibit bapak? Mau ditanam dimana?’ Saya jelaskan kalau mau ditanam di tambak saya.” Akhirnya Wet Land pun membeli bibit-bibit bakau Azhar, sekaligus memintanya untuk menanaminya. Azhar kemudian mengajak 8 orang temannya untuk mulai menanam bakau. “Mereka beli bibit dari saya. Saya ajak 8 orang teman saya untuk nanam,“ kata Azhar. Dari situlah kemudian sikap sang istri berubah. “Saya dapat uang banyak. Saya bahkan bisa beli  motor saat itu,” ujarnya bangga.

Kurang lebih tiga tahun Azhar dan Wet Land bekerja sama. Pihak Wet Land secara rutin membeli bibit-bibit bakau dan juga meminta Azhar menanamnya di sepanjang aliran sungai yang membelah desa. Sesuatu yang memang kerap dilakukannya sejak 33 tahun silam. Banyak orang mengatakan bahwa kerja yang membahagiakan adalah tatkala kita melakukan hobby kita, dan kita pun memperoleh uang. Hal ini yang dialami Azhar.

Ada beberapa jenis bakau, namun yang ditanam Azhar hanya empat jenis: rhizopora, api-api (avicennia), pedada (sonneratia) dan tanjang (bruguiera). Ini dipilih karena menurutnya keempat jenis inilah yang paling cocok di tambaknya. Rhizopora memiliki ciri batang yang pipih dan daunnya besar-besar. Jenis bakau seperti ini sangat cook untuk ditanam di tambak. Karena mudah berbuah dan daun-daunnya itu saat masuk ke dalam tambak maka bisa menjadi humus dan makanan bagi ikan-ikan di tambak. Sementara bakau avicennia berciri seperti tidak memiliki batang, rimbun laksana pohon beringin, dan akarnya cukup banyak. “Jenis ini sangat cocok di pantai, karena kuat untuk menahan gelombang air laut,” terang Azhar yang mengenal jenis-jenis bakau setelah banyak bekerjasama dengan para aktivis lingkungan, dalam maupun luar negeri.

Tujuan Azhar sendiri membudidayakan bakau dilandasi keprihatinan sekaligus kekhawatirannya jika hutan bakau di daerahnya hilang. “Kalo bukan kita yang nanam, kalo nggak dilanjutkan pembibitannya, (bakau) habis nggak ada lagi. Makanya dari batang bakau yang jatuh saya ambil buahnya dan ditanam untuk pembibitan,” tegasnya. Jika malam Azhar di pengungsian, pagi hingga sore hari ia habiskan waktunya di tambak. Bermodalkan uang dari penjualan bibit bakau, Azhar mulai menyewa tambak untuk memelihara udang dan ikan bandeng, sambil melakukan pembibitan dan menanam bakau hingga tambaknya pun rimbun kembali. “Waktu nanam nggak tahu kalau bibitnya bakal dibeli Wet Land,” jelasnya.

Dari 6 hektar luas tambak yang dikelolanya, Azhar tidak hanya menanam di lingkungan itu saja, tetapi juga di sepanjang jalur sungai menuju laut. Ia juga bersedia menanam bakau di tambak-tambak milik orang lain asal sang pemilik mengijinkannya. “Bakau ditanam di tambak orang, bakaunya untuk dia. Sama kayak yang saya tanam sepanjang puluhan kilometer di sungai, semua untuk lingkungan. Penanaman di sepanjang sungai ini dibantu teman, kita ada kelompok tanam bakau,” terang Azhar. Jadi, tatkala ada Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang mensponsori, maka Azhar mengajak teman-temannya untuk melakukan pembibitan dan menanam bakau. “Kalo nggak ada dana (dari LSM) saya nggak berani ngajak orang, tapi saya lakukan sendiri saja,” tegasnya. Dari 10 pohon bakau yang ditanam, Azhar hakul yakin 8 pohon bakau itu bisa hidup: tumbuh dan berkembang. “Yang nilai bukan saya, tapi orang-orang bule (asing). Pernah tahun 2007 dan 2008, bakau saya dicabut dan dibawa ke Bali. Ditanam di Bali untuk konferensi. Ditimbang beratnya, usianya dan dibawa ke pesawat. Bagus katanya, usia muda sudah besar,” katanya beralasan.

Menjadi Sosok Pelestari Lingkungan

Berawal dari sebuah niat melestarikan hutan bakau agar tidak punah, nyatanya Azhar pun kemudian banyak menuai manfaat. Seperti pepatah, “siapa menanam, dia akan memetik; siapa menabur, dia akan menuai”. Hal ini yang dirasakan pria asli Aceh ini. Dari seorang warga desa biasa ia menjelma menjadi “sosok penting” dalam dunia pelestarian lingkungan. “Dari segi pelestarian lingkungan saya senang bisa turut melestarikan bakau, sedangkan dari segi pengalaman saya senang karena bisa keliling Pulau Jawa, ke Jakarta, dan ketemu sama artis dan orang-orang penting,” tuturnya. Bahkan, di tahun 2008 Azhar terpilih menjadi menjadi duta lingkungan dari sebuah produk minuman ternama di dunia dan kemudian terpilih menjadi salah satu pembawa obor Olimpiade di Beijing, saat api suci itu singgah di Jakarta.

Pria kelahiran Aceh 48 tahun silam ini sejatinya hanya sempat mengenyam pendidikan sekolah dasar, itu pun tak tamat. Tapi, kemampuannya dalam melakukan pembibitan dan penanaman bakau tak kalah dari ahli tanaman dari universitas. Bahkan tak jarang ia sering diminta untuk “mengajar” bagaimana cara melakukan pembibitan dan menanam bakau yang baik dan benar oleh sekolah-sekolah, LSM, dan universitas. “Saya senang, walaupun saya nggak ada pendidikan, tapi saya bisa berbagi ilmu dengan orang lain,” ujarnya haru. Azhar membuka resep suksesnya mengembangbiakkan dan menanam bakau, sementara banyak program sejenis yang gagal di Aceh. "Tergantung dari niat," katanya, "saya menanam memang dengan tujuan agar bakau hidup, demi menghidupkan tambak. Orang lain mungkin hanya berharap bayaran dari upah menanam bakau. Asal tancap, tak dirawat." Dari pengalamannya, Azhar tahu jika tanaman bakau tidak bisa dikembangbiakkan dengan cara stek, tetapi harus ditanam dari buah. “Bakau dipotong daun semua, mati dia,” ujarnya berbagi tips.

Dari upaya Azhar menanam bakau, nyatanya bukan hanya ia saja yang merasakan manfaatnya. Manfaat jangka panjang, tentunya bakau akan menjadi benteng pertahanan pertama saat bencana tsunami terjadi. Kedua, buah bakau bisa menjadi makanan (humus) ikan-ikan di tambaknya, dan ketiga bakau membuat tanggul-tanggul tambaknya kuat sehingga tak mudah hancur terjadi gelombang pasang surut air laut.  Sementara manfaat jangka pendeknya sangat terasa dari sisi ekonomi. Azhar bisa mengajak para ibu-ibu janda korban tsunami untuk melakukan pembibitan dan penanaman bakau. Saat ada Lembaga Sawadaya Masyarakat yang mendanai, ia bisa memberikan imbalan 500 rupiah per kantong plastik. Satu bakau yang ditanam dalam polybag maka akan mendapatkan upah 500 rupiah. “Sehari semalam ibu-ibu di sini bisa membuat 500 – 1.000 bibit bakau,” terang Azhar. Hal ini sangat berguna untuk mengangkat perekonomian warga di masa-masa awal pascatsunami.

Kini, saat tak ada lagi Lembaga Swadaya Masyarakat maupun perusahaan yang mensponsori pembibitan dan penanaman bakau, para ibu dan janda itu masih tetap bisa menikmati manfaat dari bakau-bakau yang ditanam. Setelah kurang lebih 8 tahun ditanam, kini pohon-pohon bakau itu sudah tumbuh besar dan kuat. Di dalam sela-sela akar bakau, banyak hewan-hewan yang hidup, salah satunya adalah kerang. Dari mencari dan memunggut kerang inilah para ibu dan janda tersebut mencari nafkah. “Saya nggak pernah larang mereka mencari kerang di sini. Kalau di tempat lain pasti nggak boleh. Jadi bagi saya, dengan menanam bakau bukan hanya saya saja yang merasakan manfaatnya, tetapi orang lain dan masyarakat di sekitar pun turut merasakan manfaat dari penanaman bakau ini, baik secara langsung maupun tidak langsung,” terang Azhar.

Saat tak ada lagi yang membeli bakau-bakaunya dalam jumlah besar, Azhar praktis harus mulai memikirkan cara memenuhi kebutuhan rumah tangganya. Selain menjaga tambak, ia pun mulai membuat garam. Proses pembuatan garam yang dilakukan Azhar terbilang sederhana, hanya saja membutuhkan bahan baku kayu-kayu kering. “Garamnya berbeda dengan garam-garam dari daerah lain, lebih halus, gurih, dan nikmat,” katanya setengah berpromosi. Proses pembuatannya sendiri yaitu dengan mengumpulkan tanah-tanah di tambaknya. Tanah disusun berbentuk bulat dan dibiarkan selama 2 hari 2 malam. Setelah kering, tanah kemudian disiram dengan air sungai, baru keluar rasa asinnya. Air asin ini kemudian dibawa ke pondok. Di sini air disimpan dalam tungku alami yang terbuat dari tanah dan dimasak selama 4-5 jam. “Setelah airnya habis jadilah garam,” terang Azhar, yang belajar membuat garam dari orang tuanya.

Azhar  kini merasa jika perubahan iklim sudah sangat besar. Salah satu dampak yang dirasakannya adalah dari hasil panen udang dan ikan bandengnya yang menurun drastis. Bahkan udang sudah tak lagi dikembangbiakkan, lantaran kerap merugi karena udang tak pernah bisa besar. “Awalnya bisa hidup, tetapi saat sebesar ibu jari sudah banyak yang mati. Ini tidak lagi bisa untuk pasar ekspor, sementara kalau pasar local harganya murah, rugi,” keluhnya. Sementara untuk bandeng hasil panennya terbilang kecil. Hal ini pun berpengaruh pada bagian yang diperolehnya. “Bandeng modal besar, keuntungan sedikit,” katanya. Bandeng juga baru bisa dipanen 4 bulan sekali. “Untuk makan nggak cukup, jadi dengan membuat garam bisa untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari,” ucapnya, “garam walupun sedikit tapi pasti.”

Pembibitan dan Pemanfaatan Bakau

Azhar yang hanya sempat mengenyam pendidikan hingga di bangku sekolah dasar nyatanya sangat ahli dalam dunia “perbakauan”. Pengalaman dan pengetahuannya bahkan membuatnya kerap diundang sebagai pembicara maupun diminta mengajarkan proses pembibitan dan penanaman bakau di sekolah dan universitas. Menurut Azhar, bakau berbeda dengan tanaman lainnya. Bakau hanya bisa dikembangbiakkan melalui biji (buah) dan tidak bisa di-stek. “Proses pembibitan yang baik itu, tanahnya diisi polybag, supaya dia bagus kita buat naungan daun kelapa, biar nggak kena matahari, 2-3 bulan keluar daunnya baru dicabut. Dan yang penting juga harus kena air pasang –surut, kalo nggak kering dia,” kata Azhar berkisah, “kalau untuk di pinggir sungai yang arusnya deras, kita buat penjepit agar batangnya bisa kuat menahan air.” Masa paling kritis dari menanam bakau adalah usia tanam pada 1-2 tahun. Jika sudah melewati masa itu maka bakau pun akan aman dan dapat tumbuh dengan sendirinya. Pohon bakau tidak memerlukan perawatan khusus, hanya saja ranting-rantingnya perlu dipangkas agar batangnya bisa tumbuh lurus dan besar.

Fungsi dan peran hutan bakau (mangrove) dalam ekosistem memang cukup vital. Bagi petambak seperti Azhar, bakau membuat konstruksi pematang tambak menjadi lebih kuat karena akan terpegang akar-akar bakau. Begitu pula pejalan kaki akan lebih nyaman berjalan di atas pematang karena dirimbuni tajuk tanaman bakau. Ketiga: daun bakau dapat digunakan sebagai makanan untuk ternak, dan buahnya dapat dijadikan berbagai macam penganan manusia. Keempat: Keanekaragaman hayati akan meningkat (termasuk bibit ikan alam, kerang, dan kepiting). Kelima: mencegah erosi pantai dan intrusi air laut ke darat. Keenam: kualitas air tambak menjadi lebih baik karena fungsi perakaran bakau dapat ‘menyaring’ limbah padat dan mikroba yang terdapat pada hutan bakau. Ketujuh: terciptanya sabuk hijau pesisir (coastal green belt) dan mengurangi dampak global warming. Kedelapan: bakau akan mengurangi dampak bencana alam seperti badai dan gelombang air pasang, sehingga kegiatan-kegiatan usaha maupun pemukiman di sekitarnya dapat terselamatkan.

Dengan semakin berkembangnya pengetahuan dan inovasi, kini fungsi bakau bukan hanya sebagai tanaman pelindung abrasi di pantai maupun sebagai tempat ekosistem air berkembang biak, tetapi sudah ada yang berhasil memanfaatkan bakau menjadi tanaman yang bernilai ekonomis. “Saat ada pelatihan di Kampung Jawa, disitu disebutkan kalau bakau bisa dibuat sirup dan kue bolu. Di Bali bahkan buah bakau bisa dibuat rujak,” terang Azhar. Saat ini Azhar sendiri belum bisa mengolah buah bakau menjadi penganan, namun dia berharap suatu saat hal ini bisa dilanjutkan oleh putranya. “Saya di sini belum bisa buat itu. Kalo bisa (bikin), di sini lebih bagus lagi. Paling nggak nanti kalau saya nggak bisa, anak saya bisa lanjutin,” harapnya. Fungsi lainnya adalah kayu bakau juga bisa dimanfaatkan untuk membuat tiang-tiang rumah ataupun bangunan. “Kayu yang paling kuat itu kayu bakau,” kata Azhar meyakinkan.

Banyak pelajaran dan pengalaman yang diperoleh Azhar selama melestarikan hutan bakau di wilayahnya. “Dulu kan nggak pernah ketemu pejabat dan orang-orang pintar, tetapi sekarang ketemu menteri aja bisa. Padahal saya kan bodoh, nggak ada pendidikan, tapi bisa kenal banyak orang pintar dan terkenal,” terang Azhar. Sementara dukanya adalah masalah ekonomi, dimana saat tak ada yang memesan bibit-bibit bakau maka ia praktis hanya mengandalkan pemasukan dari pembuatan garam untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari ia dan keluarganya. Beruntung kini sang istri juga sudah mulai bekerja di pabrik pembuatan batu bata sehingga dapat menambah penghasilan keluarga. “Prinsipnya yang penting mau kerja dan nggak malu. Mungkin orang lain nggak mau nanam (buat)  garam, (bikin) kuit hitam, tapi bagi saya yang penting halal,” tegasnya.

Azhar berharap apa yang dirintis dan dilakukannya ini dapat diteruskan oleh anak-anak muda, terutama anak-anaknya. Sambil menatap pokok-pokok bakaunya, Azhar berucap, “Jadi nanti kalo saya dah tua dan dah nggak sanggup lagi tetap ada yang akan meneruskan.”

Penulis: Hadi Pranoto | Fotografer: Anand Yahya

Artikel dibaca sebanyak : 3626 kali


1 komentar


Kenny Noer On Sunday, 31 Januari 2016, 20:33:07 wrote:

pak dimana saya bisa membeli tanah yang bisa di tanami pohon bakau di sekitar daerah NAD, mohon jawabannya ya pak :)



Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Semua manusia berkeinginan untuk "memiliki", padahal "memiliki" adalah sumber dari kerisauan.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat