Jumat, 21 Februari 2020
Indonesia | English

Mengetuk Hati untuk Gempa Sumatera

Mengetuk Hati untuk Gempa Sumatera01 Oktober 2009

Terketuk dengan penderitaan warga di Kota Padang dan Pariaman, Sumatera Barat yang terkena gempa berskala 7,6 skala Richter pada Rabu, 30 September 2009, Kamis, 1 Oktober 2009, relawan Tzu Chi bergerak cepat mengetuk hati warga Pejagalan, Jakarta Utara untuk turut bersumbangsih.

 

[Baca Lebih Lanjut]


Kebakaran di Penghujung Liburan

Kebakaran di Penghujung Liburan30 September 2009

Terakhir pukul 21.00, data lengkap mengenai jumlah korban baru diperoleh oleh relawan Tzu Chi. Rencananya untuk beberapa hari ke depan, relawan Tzu Chi yang akan menyediakan bahan makanan dan memasak bagi warga Penjaringan, sebab dapur umum lainnya yang disediakan oleh Palang Merah Indonesia dan Dinas Sosial hanya 3 hari berada di lokasi.

[Baca Lebih Lanjut]


Tepat Waktu, Langsung dan Sesuai Prioritas

Tepat Waktu, Langsung dan Sesuai Prioritas29 September 2009

Sesuai dengan prinsip Tzu Chi bahwa bantuan yang diberikan haruslah tepat waktu, langsung dan sesuai prioritas, sebelumnya telah dilakukan survei dan pembagian kupon sembako dari rumah ke rumah warga.

[Baca Lebih Lanjut]


Uluran Tangan Seusai Banjir

Uluran Tangan Seusai Banjir29 September 2009
Setelah tertimpa bencana banjir bandang Selasa (15/9) dini hari lalu, Mandailing Natal menderita kehilangan 9 korban meninggal dan 1 orang hilang. Tzu Chi berhasil mengunjungi empat desa dari enam desa yang tertimpa bencana banjir bandang di Kecamatan Muara Batang Gadis, Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara, yaitu Desa Lubuk Kapundung 1, Desa Lubuk Kapundung 2, Desa Rantau Panjang, dan Desa Hutalimbaru yang masih tertimbun lumpur setinggi satu meter.

[Baca Lebih Lanjut]


Sekantung Kurma untuk Berbuka

Sekantung Kurma untuk Berbuka18 September 2009
Dinginnya udara Pangalengan di malam hari, dan panasnya terik matahari di siang hari selalu menemani para pengungsi di tendanya masing-masing. Acara berbuka puasa bagi mayoritas warga yang menjalankannya pun dilakukan dengan makanan seadanya.  Kedatangan Tzu Chi dengan membawa bantuan yang salah-satunya adalah buah kurma, sangat disambut baik oleh para pengungsi.

[Baca Lebih Lanjut]


Sikap jujur dan berterus terang tidak bisa dijadikan alasan untuk dapat berbicara dan berperilaku seenaknya.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat