Minggu, 27 Mei 2018
Indonesia | English

Berbagi Kebahagiaan dan Menjalin Jodoh Baik

13 Februari 2018 Jurnalis : Siti (Tzu Chi Tj. Balai Karimun)
Fotografer : Pungki, Vincent, Calvin (Tzu Chi Tj. Balai Karimun)

doc tzu chi indonesia

Relawan Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan kegiatan penuangan celengan di Enam Saudara pada 10 Februari 2018.

Menjelang tahun baru imlek yang ke-2569, relawan Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengalang berkah sebelum tahun baru imlek yang tinggal hitungan hari.Insan Tzu Chi kembali mengumpulkan celengan cinta kasih warga di Enam Saudara yang rutin relawan lakukan tiap 3-4 bulan sekali.

Sabtu, 10 Februari 2018, cuaca yang panas terik tidak menyurutkan semangat 11 relawan yang berpartisipasi dalam kegiatan ini. Para relawan nantinya akan dibagi menjadi dua grup dalam mengumpulkan celengan cinta kasih. Tepat pada pukul 15.30 WIB, para relawan mulai menyusuri satu per satu rumah warga yang memiliki celengan cinta kasih dari Tzu Chi.

Pengumpulan celengan cinta kasih kali ini tampak sedikit berbeda, menyambut imlek relawan Tzu Chi Karimun ingin membagikan kebahagiaan dan menjalin jodoh yang lebih erat dengan para warga etnis Tionghoa di Enam Saudara. Kebahagiaan yang relawan bagikan berupa satu kuplet nuansa imlek yang bertuliskan Kata Perenungan Master Cheng Yen.

doc tzu chi indonesia

Dalam menyambut Tahun Baru Imlek 2018, selain membawa kotak untuk penuangan celengan bambu, relawan juga membawa kuplet untuk dibagikan kepada warga di Enam Saudara Karimun.

doc tzu chi indonesia

Hadir pula Xiao Tai Yang yang turut berpartisipasi dalam kegiatan ini.

Kupletmerupakansebuah bentuk seni sastra yang unik yang hanya dimiliki Bahasa Mandarin. Selain itu, sajak berpasangan juga semacam puisi atau sajak dengan bentuk yang khas, salah satu bentuk seni kaligrafi huruf Mandarin. Jenis-jenis kuplet atau duilian (sajak berpasangan) dibagi berdasarkan lokasi dan tujuan pemasangannya. Misalnya chunlian (untuk tahun baru musim semi atau Chinese New Year).Kuplet biasa ditulis di atas kertas merah dan tinta berwarna hitam yang mengharapkan terbaik untuk tahun yang akan datang.

Antusias warga Enam Saudara sangat antusias, ada warga yang sudahmenitipkan celengan cinta kasihnya ke relawan yang bertempat tinggal dekat dengannya, ada juga yang titip ke keponakan/cucunya untuk dibawakan ke sekolah yang relawan sering kunjungi untuk penuangan celengan.

doc tzu chi indonesia

Salah satu relawan, Lissa (kanan) menyerahkan kuplet bertuliskan Kata Perenungan Master Cheng Yen kepada warga usai menuangkan celengan mereka.

doc tzu chi indonesia

Salah satu warga, Aguat menunggu kedatangan relawan untuk menuangkan celengan miliknya.

Salah satu warga,Aguatsudah menunggu kedatangan relawan karena celengan cinta kasihnya sudah terisi penuh.Setelah penuangan celengan, relawan juga minta ia untuk memilih satu kata perenungan yang akandibagikan untuknya.

Relawan juga ingin menjalin jodoh baik dengan warga yang tidak memiliki celengan cinta kasih dari Tzu Chi. Warga yang tidak memiliki celengan bambu punakan relawan berikan kuplet.Jalinan jodoh seperti itulah yang diharapkan para relawan agar semua turut membantu, peduli antarsesama dan bersumbangsih.Seperti yang terdapat dalam Kata Perenungan Master Cheng Yen, "Berkah sesungguhnya adalah mampu menciptakan berkah bagi masyarakat banyak.”

Editor: Yuliati

Artikel dibaca sebanyak : 262 kali


Berita Terkait


Menumbuhkan Rasa Peduli Sesama

31 Januari 2018

Berkah dan Cinta Kasih Yang Berkelanjutan

30 Januari 2018

Memulai 2018 dengan Cinta Kasih

24 Januari 2018

Kebajikan Besar Akumulasi dari Perbuatan Kecil

05 Desember 2017

Pengumpulan Koin Cinta Kasih

13 Juli 2017


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
The beauty of humanity lies in honesty. The value of humanity lies in faith.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat