Selasa, 19 Desember 2017
Indonesia | English

Menjadikan Cobaan Hidup sebagai Pemacu Semangat

04 Desember 2017 Jurnalis : Khusnul Khotimah
Fotografer : Khusnul Khotimah

doc tzu chi

Michael dan Friecil rutin datang mengikuti pertemuan para penerima bantuan Tzu Chi yang digelar setiap bulannya di Depo Pelestarian Lingkungan Tzu Chi di Jalan Pegangsaan II Kelapa Gading.

Walau harus menghadapi cobaan berat di kehidupan keluarganya, Michael (16) dan adik perempuannya Friecil (15) mampu tumbuh menjadi murid berprestasi. Kedua remaja penerima bantuan Tzu Chi ini juga tumbuh menjadi anak yang santun.

Di Depo Pelestarian Lingkungan Tzu Chi yang ada di Jalan Pegangsaan II Kelapa Gading, Michael dan Friecil tampak serius berbincang dengan Lily, relawan Tzu Chi. Keduanya lalu menerima sejumlah uang untuk biaya sekolah. Sudah tiga tahun ini mereka mendapat bantuan pendidikan dari Tzu Chi.

Saat ini Michael bersekolah di SMK Alodia Bekasi, sementara adiknya bersekolah di SMA Galatia Bekasi. Keduanya sama-sama duduk di bangku kelas 10. Keduanya juga aktif ikut kegiatan ekstrakulikuler. Dalam pertemuan bulanan Gan En Hu (penerima bantuan Tzu Chi) mereka pun selalu hadir bahkan tak pernah datang terlambat.

“Saya lihat hasil rapor mereka bagus. Anaknya sopan dan proaktif. Kalau diberikan informasi apa, merespon dengan baik. Semoga kontribusi dari Tzu Chi ini dapat mengurangi beban, pikiran, sehingga mulus untuk pendidikannya ini,” harap Lily.

Di balik semua yang dari luar tampak biasa saja, siapa sangka Michael dan Friecil mendapatkan cobaan hidup yang berat. Saat masih tinggal di Sukabumi dan duduk di kelas 6 SD, orang tua Michael dan Friecil dipenjara karena kasus penggelapan uang. Uang yayasan dibawa kabur oleh orang lain, namun sebagai penanggung jawab, orang tua mereka mau tak mau turut bertanggung jawab. Sejak saat itu keduanya diasuh oleh sang nenek, Merry (71) dan pindah ke Bekasi.

Kedua orang tuanya meminta maaf atas musibah ini dan berpesan agar Michael dan Friecil dapat mandiri selama tinggal bersama sang nenek. “Belajar dan jangan menyusahkan nenek, bantu nenek, pesan mama waktu itu,” kata Michael.

doc tzu chi

Salah satu kegiatan dalam gathering adalah memilah sampah daur ulang, mengikuti materi, serta berbagi kisah.

doc tzu chi

Lily, relawan Tzu Chi mengaku sangat menghargai kesungguhan Michael dan Friecil dalam kegiatan belajarnya.

Agar bisa terus bersekolah, Merry mengajukan bantuan ke Tzu Chi. Merry datang langsung ke Tzu Chi Center di Pantai Indah Kapuk, Jakarta. Tak butuh waktu lama, relawan Tzu Chi datang meninjau ke rumah neneknya dan kemudian menyetujui permintaan bantuan ini.

Cobaan hidup yang menimpa mereka di usia yang masih terlalu muda rupanya tak membuat mereka terpuruk. Cobaan hidup ini justru mereka jadikan pemacu semangat sehingga mereka kerap meraih peringkat pertama. Michael bercita-cita menjadi pengusaha, sementara Friecil ingin menjadi arsitek. 

“Saya suka baca buku-buku tentang bisnis. Suka mengikuti,” kata Michael.

“Kalau saya tertarik dengan bangunan-bangunan, suka search denah-denah,” ujar Friecil.

Prestasi mereka membuat Merry, sang nenek pun bahagia. “Bangga saya. Kalau saya ambil rapor, senang sekali karena kan ranking terus,” ujarnya sambil tertawa dengan renyah.

doc tzu chi

Bersama Neneknya, Merry, kakak beradik ini datang ke depo dengan naik angkutan umum.

Menurut Merry prestasi kedua cucunya ini juga berkat dukungan Tzu Chi selama ini.  “Atas bantuan Tzu Chi dengan kekurangan kami, uang sekolah dibantu, jadi mereka bisa berlanjut sekolahnya dan juga mereka lebih giat lagi karena ada harapan, karena lancar pembayarannya,” kata Merry. 

Kini badai telah berlalu, kedua orang tua Michael dan Friecil juga sudah dua bulan ini menghirup udara bebas. Kakak beradik ini menyambut hangat orang tua mereka dan memberikan satu pesan.

“Kami bilang ke mama papa agar jauh lebih berhati-hati saja, jangan terlalu percaya sama orang, jadikan semua ini pelajaran,” ujar Friecil.

Kakak beradik ini juga menyampaikan rasa terima kasih yang tak terhingga atas dukungan materiil dan moril Tzu Chi selama ini.

“Terima kasih banyak sudah membantu kami saat kami dalam keadaan terpuruk sekali sampai sekarang sudah bisa pulih kembali,” kata Friecil.

“Kalau tidak ada Tzu Chi kami tidak tahu bisa sekolah apa tidak. Terima kasih sekali,” sambung Michael.
Editor : Yuliati

Artikel dibaca sebanyak : 136 kali


Berita Terkait


Bersyukur dan Bertekad Menyebarkan Cinta Kasih

23 November 2016

Batin Tenang, Cinta Kasih pun Berkembang

21 November 2016

Kegembiraan dalam Berbagi Kasih

26 Oktober 2015

Banyak Jalan untuk Berbuat Kebajikan

21 September 2015


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Security Code
Bila sewaktu menyumbangkan tenaga kita memperoleh kegembiraan, inilah yang disebut "rela memberi dengan sukacita".

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat