Rabu, 21 Oktober 2020
Indonesia | English

Merasakan Kehangatan Kasih Sayang di Dunia

28 Mei 2019 Jurnalis : Teddy Lianto
Fotografer : Eddie, Hendrik Gho, Yekti Utami (He Qi Barat 1)


Sebanyak 80 relawan melakukan Pelatihan Relawan Abu Putih di Aula Gedung B lantai 5, Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi.

Minggu, 26 Mei 2019, Pukul 13.10, matahari bersinar cukup terik, suasana di Perumahan Cinta kasih Cengkareng malah terhitung lumayan lenggang meskipun pada hari itu sedang berlangsung kegiatan garage sale untuk warga perumahan.

Tak jauh dari lokasi garage sale, beberapa relawan telah berdatangan menuju dapur relawan. Di dalam dapur, para relawan yang terdiri dari ibu-ibu dan guru-guru Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi mulai sibuk mempersiapkan masakan.

Shijie tolong goreng tempe dan potong sayur ini jangan terlalu kecil ya,” kata Agustin Bingu, PIC kegiatan masak kepada para rekannya. Sebanyak 20 relawan berbagi tugas menyiapkan beberapa menu masakan dan minuman. Uap panas dari kuali yang sedang merebus sayuran menyembul keluar, menambah panas hawa di dapur. Tapi relawan tetap saling bergotong royong. “Capek jujur capek, tapi mungkin karena sayanya hobi memasak, jadi seneng aja. Kita emang gitu, kalau (memasak) di dapur, nggak ada yang marah atau kesel-kesel, ya dibawa happy aja,” terang Agustin yang bergabung sebagai relawan Tzu Chi sejak 2014 lalu.

Agustin Bingu (tengah dan berkacamata) bersama 20 relawan dan guru-guru Sekolah Cinta Kasih Tzu Ch sejak pukul 13.00 mulai mempersiapkan masakan untuk berbuka puasa bersama bagi para penerima bantuan dan relawan.

Pada hari itu Agustin dipercaya sebagai PIC untuk menyiapkan masakan bagi 80 relawan dan lebih kurang 35 penerima bantuan beserta keluarga yang mendampingi. Agustin yang juga sedang menjalani ibadah puasa merasa bersyukur mendapat berkah pada hari itu.

Selama beberapa hari, membantu mempersiapkan acara buka puasa untuk badan misi pun tidak melunturkan ibadah puasanya, “Alhamdulillah, ibadah puasa lancar saya kan rajin minum madu dan kurma (setiap buka puasa),” ujarnya.

Agustin yang sejak awal kerap memasak di setiap kegiatan Tzu Chi di komunitas He Qi Barat 1, selalu teringat imbauan suaminya, Yusuf Effendy yang memintanya untuk memberikan masakan yang terbaik dan lezat bagi para relawan yang hadir dalam kegiatan Tzu Chi.

Relawan mengajak para penerima bantuan untuk melakukan isyarat tangan lagu Satu Keluarga.

“Suami pesan kalau masak, masaknya harus cukup, enak, dan yang makan kenyang. Jangan kasih makan dibeda-bedain, jika kita masak dan dicoba enak, maka harus buat lebih enak lagi untuk orang lain (relawan) karena mereka datang bersumbangsih dengan sukarela jadi harus kasih yang terbaik dan lezat,” ujar Agustin sembari tersenyum mengingat pesan suaminya yang selalu ia terapkan setiap kali memasak untuk relawan maupun penerima bantuan.

Kehangatan di Bulan Ramadan
Pada hari itu diadakan 2 acara secara bersamaan, yakni Pelatihan Relawan Abu Putih dan Pemberian Bantuan untuk Penerima Bantuan Tzu Chi pada pukul 15.00 di Aula gedung B lantai 2 dan lantai 4, Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi. Mengingat, pada bulan ini merupakan bulan Ramadan, maka para relawan ingin menjalin jodoh baik dengan mengajak para penerima bantuan dan relawan yang sedang mendalami visi dan misi Tzu Chi berbuka puasa selepas kegiatan.

Deny Afi Nuryanti menerima paket lebaran dari Leng Leng, relawan yang selalu mendampingi dan menyemangati dirinya.

Deny Afi Nuryanti, salah satu penerima bantuan merasa senang karena relawan Tzu Chi begitu memperhatikan dirinya dan putranya, Azzam Khalif Jaedan. Azzam yang berusia 2 tahun 6 bulan menderita hydrocephalus, epilepsi, dan gizi buruk. Kini berat badannya hanya 6 kg, relawan pun selama 2 bulan terakhir terus memberikan bantuan berupa popok bayi dan susu formula.

Sejak lahir, Azzam harus bolak balik ke RS Harapan Kita untuk melakukan pengobatan dan memantau proses tumbuh kembang. Relawan pun kerap mendapingi dan memberikan masukan positif sehingga Deny Afi Nuryanti atau kerap disapa Nuryanti merasa terus bersemangat. “Buat saya sih sudah Alhamdulillah, bantuan yang diberikan sudah membantu banget, kan susu formula yang diberikan secara cuma-cuma oleh Tzu Chi juga kalau dibeli di luaran harganya lumayan mahal,” terang Nuryanti.

Relawan dan penerima bantuan melakukan buka puasa bersama.

Nuryanti yang baru 2 kali menerima bantuan Tzu Chi selau merasa senang jika diundang hadir dalam kegiatan Tzu Chi, karena setiap hadir, ia semakin tahu kegiatannya Tzu Chi, ternyata saling mengasihi dan memberikan banyak masukin positif untuk dirinya. “Relawannya baik-baik dan perhatian sekali, kayak kemarin saya datang untuk ambil bantuan susu dan popok, tapi karena stok di yayasan habis, jadi bantuan susunya menyusul. Eh ternyata beberapa hari kemudian relawan langsung mengantarkannya ke rumah. Dalam hati saya pikir ya Allah, kok relawannya baik banget ya, padahal saya yang butuh lho kok malah saya yang disamperin. Perhatiannya bener-bener deh,” ucap Nuryanti merasa haru menyadari relawan yang tidak ia kenal dan tidak memiliki hubungan saudara dengannya tetapi begitu peduli dengan dirinya.   

Relawan Pelatihan abu Putih mendalami mengenai kisah perjalanan Master Cheng Yen.

Di kedatangannya yang kedua ini, ia menuturkan jika ia dan penerima bantuan lainnya mendapat bingkisan hari raya berupa 20 mi instan, kopi instan, minyak sayur 1 kg, beras merah, teh, biskuit, sabun, dan deterjen, juga diajak untuk ikut berbuka puasa bersama. Mendengar hal ia pun merasa haru. “Di sini saya bisa ketemu banyak teman, menginspirasi banget lah, untuk saling mengasihi, menyayangi, dan mau berbagi untuk sesama,” katanya.

Pukul 17.55, para relawan dan penerima bantuan diajak berbuka puasa di Aula Gedung C lantai 2. Semua relawan dan penerima bantuan, merasa bahagia dan haru sambil menikmati hidangan yang disiapkan. Semoga kehangatan ini terus terpatri di hati setiap orang sehingga mereka semakin yakin bahwa, masih banyak orang-orang yang peduli terhadap kaum yang kurang mampu dan bagi relawan yang berlatih semakin sadar jika masih banyak orang yang membutuhkan bantuan.

Editor: Metta Wulandari

Artikel dibaca sebanyak : 699 kali


Berita Terkait


Menghargai Berkah

03 September 2020

Meneguhkan Ikrar, Mewariskan Nilai Keluarga Jing Si

02 September 2020

Pelatihan Relawan: Saling Menyemangati, Saling Belajar, dan Saling Mendukung

29 Juni 2020

Misi Kesehatan yang Berbudaya Humanis

17 Desember 2019

Pembinaan Diri Bagi Relawan Tzu Chi

27 November 2019


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Penyakit dalam diri manusia, 30 persen adalah rasa sakit pada fisiknya, 70 persen lainnya adalah penderitaan batin.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat