Sabtu, 15 Desember 2018
Indonesia | English

Pelita dalam Gulita

03 Desember 2018 Jurnalis : Dwi Hariyanto (Tzu Chi Tj. Balai Karimun)
Fotografer : Beverly Clara, Abdul Rahim, Mie Li (Tzu Chi Tj. Balai Karimun)


Minggu, 1 Desember 2018, Tzu Chi Tanjung Balai Karimun menggelar peringatan Hari Guru bertema "Pelita Dalam Gulita.

Guru memiliki peranan yang sangat penting bagi kehidupan setiap orang dan bagi kemajuan sebuah negara. Untuk itu pada Sabtu, 1 Desember 2018, Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan kegiatan bertema Pelita Dalam Gulita. Kegiatan ini sebagai bentuk apresiasi kepada guru dan bentuk perayaan hari guru yang diperingati setiap tanggal 25 November.

Bertempat di Kantor Tzu Chi Tanjung Balai Karimun, guru-guru yang hadir pada malam itu merupakan guru-guru dari berbagai lintas generasi. Misalnya guru dari para relawan, sampai guru dari anak-anak Xiao Tai Yang dan Tzu Shao sekarang. Ada 31 guru yang hadir, juga 49 relawan Tzu Chi.

Perayaan hari guru ini dimulai pada pukul 19.00 WIB. Namun sudah banyak guru yang hadir sebelum acara dimulai, mereka datang dengan penuh rasa antusias. Berbagai sesi acara seperti games, mempererat hubungan antara guru dan siswanya.


Terlihat para guru dan murid-murid Tzu Shao sedang asyik bermain games "Selamat Makan." Tim mana yang lebih cepat menghabiskan makanannya akan menjadi pemenangnya.


Tampak begitu antusiasnya para Xiao Tai Yang saat games berjudul "Ngomong Apa Sih" berlangsung. Ketertarikan permainan tersebut ada pada saat relawan dan Tzu Shao sedang berusaha menjawab kata yang diberikan oleh pembawa games.

Salah satu guru yang hadir malam itu adalah Rizky Sasmita (24). Ia antusias sekali saat menerima undangan dari salah satu siswanya, Paulina. Dia langsung mengajak guru-guru lainnya untuk menghadiri kegiatan ini. Dia sudah mengikuti kegiatan ini selama tiga kali.

“Saya sangat senang mengikuti kegiatan ini, sangat luar biasa. Setiap tahunnya saya selalu ikut kegiatan ini karena di sini saya merasa dihargai sebagai seorang guru,” ujar Rizky. Dia juga memberikan apresiasi kepada anak-anak Tzu Shao.

“Anak-anak yang telah ikut kegiatan Tzu Chi ini rata-rata memiliki karakter yang baik di sekolah, mereka lebih menghormati guru, dan memiliki sikap yang lebih sopan ketika di sekolah,” tambahnya.

Guru yang hadir pada malam itu merupakan guru-guru dari lintas generasi. Seperti Ibu Heni Riawati (54) yang hadir atas undangan Suriati, relawan Tzu Chi. Ia tidak menyangka Suriati yang merupakan muridnya 18 tahun lalu ternyata masih mengingatnya.

“Saya sangat mengapresiasi kegiatan ini. Kegiatan ini sangat luar biasa karena saya merasa bahwa saya masih diberi kepercayaan sebagai seorang guru. Dengan kegiatan ini juga menambah tali silaturahmi dengan siswa-siswa saya yang dulu. Dan kita juga bisa mengingat jasa-jasa guru sampai akhir hayat kita,” ujarnya.


Sebanyak 31 orang guru ikut memperingati Hari Guru di Kantor Tzu Chi Karimun. Tampak mereka sedang meminum teh yang disuguhkan oleh murid-murid mereka yang juga Tzu Shao di Tzu Chi.


Rizky Sasmita, guru dari salah satu Tzu Shao bernama Paulina merasa murid-murid yang menjadi Tzu Shao di Tzu Chi ini, rata-rata mempunyai karakter yang baik di sekolah, menghormati guru dan sopan.

Dalam kegiatan ini ada juga sesi menyuguhkan teh kepada bapak ibu guru dan bersujud sebagai bentuk rasa hormat dan terima kasih. Guru yang hadir merasa terharu karena ini merupakan pengalaman pertama mereka ada seseorang yang bersujud di hadapannya.

“Saya sangat terharu saat anak murid saya yang memberikan teh kepada saya dan kemudian bersujud di hadapan saya,” ujar Ibu Hasting (24) salah satu guru SMP di salah satu sekolah swasta di Karimun.


Heni Riawati tidak menyangka bahwa muridnya masih ingat dengan sosoknya.


Hasting, guru dari salah satu Tzu Shao merasa terharu karena ini merupakan pengalaman pertama kali anak muridnya sujud di kakinya dan menyuguhkan teh untuknya.

Kegiatan ini juga memberikan kesan tersendiri bagi salah satu murid Tzu Shao bernama Zoe Cerlynn Xu. Walaupun luka di kakinya belum sembuh karena terjatuh beberapa hari yang lalu tetapi ia tetap meluangkan waktunya untuk mengikuti acara ini. Dengan menahan rasa sakit, Zoe tetap antusias mengikuti kegiatan ini sampai selesai.

“Biasanya kita di sekolah ada kesalahan-kesalahan yang kita lakukan kepada bapak ibu guru, ada kalanya kita tidak mendengarkan ketika guru menjelaskan. Di sini saatnya kita membalas kebaikan mereka, membalas jasa-jasa kebaikan mereka. Dan guru itu bagi saya sangat luar biasa karena mereka dengan sabar selalu mengingatkan kita di saat kita melakukan kesalahan,” kata Zoe dengan mata yang berkaca-kaca. 


Zoe Cerlynn Xu merasa guru sangat luar biasa baginya karena mereka selalu bersabar dalam mengajarkannya di sekolah.


Tampak begitu bahagia raut wajah para Tzu Shao saat diberikan penghargaan kalung medali yang digantung dengan cemilan sebagai penghargaan memenangkan games.


Suasana hangat seperti keluarga terpancar dari raut wajah salah satu Tzu Shao dan gurunya yang sedang berbagi pelukan sebagai tanda ucapan terima kasih kepada guru.

Guru adalah seorang yang harus bisa digugu (dipercaya) dan ditiru (menjadi teladan) Semoga di hari jadi ke-73 tahun, semakin banyak guru yang tulus mendedikasikan ilmu yang dimiliki untuk mendidik, mengajar dan membimbing anak-anak bangsa dengan penuh welas asih. Dan semoga dengan adanya kegiatan ini anak-anak dapat selalu memiliki rasa hormat dan mengingat jasa-jasa kebaikan dari gurunya. sehingga tercipta generasi yang memiliki karakter nilai moral dan budi pekerti yang baik. Selamat Hari Guru kepada seluruh guru, engkau adalah Pelita dalam Gulita bagi kami.

Editor: Khusnul Khotimah

Artikel dibaca sebanyak : 229 kali


Berita Terkait


Pelatihan Diri Bersama untuk Menapaki Jalan Bodhisatwa

30 November 2018

Setetes Darah yang Bermanfaat Bagi Sesama

22 November 2018

Sebersit Cinta Kasih Yang Bermanfaat

26 Oktober 2018

Bertenggang Rasa Terhadap Sesama

10 Oktober 2018

Menjalin Silaturahmi dengan Pondok Pesantren Hidayatullah

18 September 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Benih yang kita tebar sendiri, hasilnya pasti akan kita tuai sendiri.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat