Selasa, 02 September 2014

Satu Saudara, Satu Keluarga

05 April 2011 Jurnalis : Galvan (Tzu Chi Bandung)
Fotografer : Galvan (Tzu Chi Bandung)


 

fotoRelawan Tzu Chi mengawali kunjungan kasih dengan mempersembahkan lagu isyarat tangan "Satu Keluarga" dan "Sebuah Dunia yang Bersih".

Begitu tulus kasih sayang yang diberikan oleh para insan Tzu Chi, pada 25 Maret 2011 relawan Tzu Chi mencurahkan kasih sayangnya pada anak-anak yang tinggal di Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia di daerah Lembur Tengah, Bandung Barat. Kegiatan yang berlangsung dari pukul 14.00-16.00 WIB ini, melibatkan 6 relawan Tzu Chi bersama anak-anak panti asuhan yang berjumlah 26 orang. Sambutan hangat dari anak-anak begitu terasa. Ketika relawan Tzu Chi hendak memasuki pintu masuk, satu persatu anak-anak panti tersebut menyalami para relawan Tzu Chi sambil mencium tangan mereka.

Ketika memasuki ruangan, relawan Tzu Chi pun mengajak seluruh anak-anak untuk berkumpul di ruang tengah. Lagu isyarat tangan Satu Keluarga dan Sebuah Dunia yang Bersih menjadi pembuka kunjungan kasih kali ini. Walaupun baru pertama kalinya anak-anak tersebut mengetahui lagu isyarat tangan, namun mereka bisa mengikuti gerakan tangan para relawan Tzu Chi. Bahkan mereka meminta untuk mengulangi lagu isyarat tangan tersebut.

Setelah itu relawan pun mengajak anak-anak untuk menunjukkan bakat mereka. Tanpa ragu seluruh anak bernyanyi bersama serta membuat para relawan terkagum-kagum oleh kekompakan mereka dalam membawakan lagu-lagu rohani. Suasana akrab langsung menghiasi Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia ini.

foto  foto

Keterangan :

  • Relawan Tzu Chi Bandung mengajak anak-anak di Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia untuk bernyanyi dan bergembira bersama. (kiri)
  • Perhatian dan lembutnya cinta kasih para relawan Tzu Chi membuat anak-anak seolah merasakan kasih sayang dari keluarga sendiri. (kanan)

Hangatnya Kebersamaan
Panti yang berdiri sejak tahun 2002 ini ternyata menyimpan aura kasih yang begitu besar, sehingga membuat para relawan Tzu Chi merasa nyaman di sini. Salah satunya adalah Pepeng Kuswati. "Pertama-tama karena ada cinta kasih jadi kita semua bisa berkumpul. Di dalam panti ini ada kasih yang bertebaran, dan kita merasa begitu hangat bisa bersatu dengan mereka. Kita bisa bernyanyi bersama tentu karena ada kasih, jadi kita merasa hangat dan merasa kebersamaan. Kita itu merasa sangat menyatu dengan mereka," ujarnya. Pepeng pun menambahkan bahwa pengurus Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia membimbing anak-anak dengan penuh kasih sayang, sehingga mereka sangat memperjuangkan masa depan anak-anak tersebut. Selain itu, para relawan Tzu Chi pun merasa betah ketika menebar cinta kasihnya bagi anak-anak di sini. "Saya merasa hati saya sangat tersentuh dan terharu. Mereka begitu pandai, dan mereka kelihatan sayang banget antara satu dengan yang lainnya. Penuh dengan rasa kasih sehingga mereka bisa berkumpul bersama, merasa satu saudara dan satu keluarga, dan kita juga merasa satu keluarga dengan mereka," lengkap Pepeng.

foto  foto

Keterangan :

  • Para anak-anak menunjukkan bakat mereka dengan bernyanyi bersama di hadapan relawan Tzu Chi. (kiri)
  • Anak-anak menerima kue donat yang dibawakan oleh relawan Tzu Chi. Mengisi hati mereka dengan manisnya kasih sayang. (kanan)

Selain relawan Tzu Chi yang merasakan kebahagiaan dan rasa nyaman ketika berada di panti itu, anak-anak pun merasakan kasih sayang yang begitu besar dan tak ternilai dari pasukan The Blue Angels (Tzu Chi-red), layaknya seorang ibu para insan Tzu Chi memberikan kasih sayangnya yang begitu tulus dan besar. Misalnya yang dirasakan Yohana Margaritha (15) yang sudah dua tahun lamanya menetap di Rumah Kasih Karunia. "Saya merasa senang karena mendapatkan sukacita, hiburan, kasih sayang, dan perhatian dari ibu-ibu yang datang. Terima kasih untuk kedatangannya yang telah memberikan hiburan dan sukacita bagi kami semua," katanya.

Pendiri Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia Ester Kim (53) juga mengucapkan rasa terima kasihnya. "Kami sangat bersyukur dan bersukacita bisa mengenal ibu-ibu. Terima kasih kepada Yayasan Tzu Chi karena kami sebenarnya yang berlokasi di kampung sekali, tetapi mereka bisa sampai di sini datang dan memberi kasih kepada anak-anak kami," ujar Ester yang sempat meneteskan air matanya ketika para relawan Tzu Chi sedang berinteraksi langsung dengan anak-anak di sana. Pelayanan yang diberikan pada kunjungan kasih telah menghadirkan suasana nyaman bagi anak-anak, dan kunjungan ini merupakan panggilan hati para insan Tzu Chi untuk melengkapi kekosongan batin bagi anak-anak di Panti Asuhan Rumah Kasih Karunia yang selama ini merindukan belaian kasih sayang orang tua. (Galvan)

 
 

Artikel dibaca sebanyak : 125 kali


Berita Terkait


Berbagi Inspirasi Melalui Kata Perenungan Master Cheng Yen

29 Agustus 2014

Menyebarkan Cinta Kasih Melalui Kata Perenungan

22 Agustus 2014

Membagi Bingkisan Lebaran

15 Agustus 2014

Mendalami Dharma Melalui Bedah Buku

15 Juli 2014

Ikhlas Dalam Bersumbangsih

11 Juli 2014


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Security Code
Dalam berhubungan dengan sesama hendaknya melepas ego, berjiwa besar, bersikap santun, saling mengalah, dan saling mengasihi.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat