Minggu, 25 Agustus 2019
Indonesia | English

Kalo Punya Rezeki, Bangun (Rumah) Lagi”

23 Juni 2008 Jurnalis : Sutar Soemithra, Fotografer : Sutar Soemithra

 
foto

Para korban kebakaran di Cipinang Besar Selatan menerima paket bantuan darurat dari Tzu Chi sebanyak 496 paket bantuan, 100 karung beras, dan 100 lembar terpal.

Asnari (64) ditemani anaknya, Wirya, hanya bisa memandangi rumahnya yang telah rata dengan tanah. Semua miliknya hangus dilalap api ketika si jago merah melalap rumahnya dan sekitar 800 rumah lain, Rabu, 18 Juni 2008 dini hari lalu. Api yang diduga terjadi karena arus pendek tersebut mengamuk sejak pukul 03.00 pagi dan baru bisa dipadamkan pukul 05.00 oleh 16 unit mobil pemadam kebakaran. Sekitar 1.500 orang harus kehilangan tempat tinggal. Tak ada korban nyawa dalam tragedi yang mulai kembali sering terjadi di ibukota seiring masih berlangsungnya musim kemarau.

Kerja Keras Untuk Membangun Rumah Kembali
Wilayah di RT 08 RW 10 Kelurahan Cipinang Besar Selatan, Jakarta Timur yang terbakar merupakan kawasan pemukiman padat yang berdiri di atas tanah ilegal. Banyak warga yang berasal dari Cirebon, Tegal, dan sekitarnya. Asnari juga berasal dari Cirebon. Ia telah menempati rumah yang terbuat dari triplek dan beratapkan asbes tersebut sejak 9 tahun lalu. Tidak ada yang berhasil ia selamatkan dari amukan api karena ketika itu ia sedang tidur lelap. Hanya baju yang melekat di tubuhnya yang berhasil selamat. “Nggak sempet ngangkatin apapun. Duit aja kebakar semua. Nggak ada sisa. Quran aja buat ngaji kebakar,” kenang Asnari.

Kini Asnari harus bekerja lebih keras lagi untuk membangun kembali rumahnya. Namun untuk sementara waktu ini, ia, suami dan anaknya belum bekerja kembali. Suaminya berdagang keliling, anaknya kadang memainkan topeng monyet, sedangkan ia sendiri kadang berjualan keliling. Ia sudah tidak memiliki apa-apa lagi untuk memulainya. Baju saja ia harus meminjam dari adiknya yang tidak menjadi korban kebakaran. “Kalo punya rezeki, bangun (rumah) lagi. Asal jadi aja,” tekad Asnari.

foto  foto

Ket : - Asnari harus bekerja keras untuk membangun kembali rumahnya yang kini telah rata dengan tanah karena
           dilalap si jago merah 6 hari lalu. (kiri)
          - Para korban kebakaran mendirikan tenda dari terpal di atas bekas rumah mereka untuk tempat tinggal
           sementara. (kanan)

Hingga hari keenam pascakebakaran, 23 Juni 2008, Asnari mengaku belum mendapat bantuan dari pihak luar, paling hanya bantuan makan 2 hingga 3 kali sehari di rumah ketua RT. Bekas rumahnya masih kosong, tidak seperti korban-korban lain yang telah mendirikan tenda dari terpal di atas bekas bangunan yang telah rata dengan tanah. Semua uang Asnari telah habis sehingga tidak mampu membeli terpal. Ia merasa sangat beryukur karena siang itu ia mendapatkan kupon yang akan ditukarkan dengan bantuan yang diberikan oleh Tzu Chi. Relawan Tzu Chi memberikan kupon tersebut langsung ke tangannya tanpa perantara.

Para relawan tersebut memberikan kupon langsung kepada korban kebakaran untuk memastikan agar bantuan tepat sasaran dan relawan dapat mengetahui langsung keadaan korban. Relawan terbagi menjadi 3 kelompok yang berpencar ke menyusuri gang-gang kecil yang kanan kirinya telah berubah menjadi puing-puing. Panasnya terik matahari dan terjangan angin cukup kencang yang menyapu puing-puing. Baju yang mereka kenakan pun menjadi kotor karena terjangan angin tersebut membawa debu dari puing-puing dan menempel di baju mereka yang telah basah oleh keringat. Namun itu semua tidak menyurutkan langkah mereka.

foto  foto

Ket : - Tanpa memedulikan terik matahari dan debu yang beterbangan, relawan Tzu Chi membagikan kupon
           bantuan secara langsung kepada para korban kebakaran. (kiri)
          - Para korban kebakaran sangat bersyukur menerima bantuan Tzu Chi karena hingga hari keenam, mereka
           belum mendapatkan bantuan yang signifikan. (kanan)

Tanpa menyantap makan siang, para relawan mempersiapkan tenda pembagian dan menyusun paket bantuan dengan rapi di lapangan LAI tidak jauh dari lokasi kebakaran. Paket bantuan yang diberikan Tzu Chi adalah 100 karung beras, 100 lembar terpal ukuran 3x3 meter, dan 496 paket bantuan kebakaran berisi perlengkapan mandi, handuk, sandal dan baju, serta ember dan gayung. Di sisi utara lapangan tersebut, banyak tenda pengungsi berdiri. Tenda-tenda tersebut berwarna-warni karena tenda-tenda tersebut didirikan oleh berbagai partai politik.

Dwi Ariyanti Melayani Korban Kebakaran dengan Percaya Diri
Sekitar pukul 15.30, para warga korban kebakaran diminta untuk membentuk 3 barisan panjang sesuai kelompok warga masing-masing, sementara relawan Tzu Chi bersiap membagikan bantuan yang dibantu oleh tentara, aparat desa, dan masyarakat setempat. Di antara para relawan tersebut, tampak juga Dwi Ariyanti, seorang mantan pasien penanganan khusus Tzu Chi yang tinggal di Cipinang Muara. Gadis 23 tahun ini adalah penderita tumor pada kelenjar sehingga menyebabkan tumbuhnya tonjolan-tonjolan pada beberapa bagian, dan yang paling besar di wajah bagian kiri, menyebabkan wajahnya tidak proporsional. Bekas cacat di wajah Dwi Ariyanti memang belum hilang semuanya dan masih kurang simetris, tapi ia tidak minder ketika ikut melayani para korban kebakaran. Menurut Yenny, relawan Tzu Chi yang mengajukannya meminta bantuan pengobatan kepada Tzu Chi, Dwi Ariyanti dulu sangat tidak percaya diri namun kini wajahnya telah bersinar memancarkan kepercayaan diri.

foto  foto

Ket : - Relawan Tzu Chi datang bukan hanya memberikan bantuan untuk melewati masa darurat, namun juga
           membawa rasa simpati dan hormat kepada para korban. (kiri)
           bernasib seperti dirinya.
          - Cacat di wajah Dwi Ariyanti memang belum sepenuhnya sembuh, namun ia tetap percaya diri menjadi
           relawan membantu para korban kebakaran. (kanan)

Dwi Ariyanti sangat berhasrat menjadi relawan Tzu Chi karena ketika dirawat di RS Cipto Mangunkusumo dan dioperasi pada Juli 2007, ia banyak bertemu dengan pasien lain yang keadaannya jauh kurang beruntung. Menurutnya, meskipun ia menderita tumor, namun ia masih lebih beruntung dari mereka karena masih bisa bersekolah hingga bangku SMA. Pasien-pasien yang ditemuinya tidak hanya terlilit penyakit, namun juga terlilit kesulitan ekonomi yang berat. Karenanya ia ingin mensyukuri hidupnya dengan menjadi relawan Tzu Chi, apalagi ia juga telah dibantu oleh Tzu Chi sehingga kepercayaan dirinya yang belum pernah ia miliki seumur hidupnya, kini telah menerangi hidupnya.

 

Artikel dibaca sebanyak : 1091 kali


Berita Terkait


Yang Spesial di Bulan Tujuh Penuh Berkah

21 Agustus 2019

Menggunakan Kesempatan Berdonor darah

19 Agustus 2019

Memotivasi Diri untuk Tetap Tegar Menghadapi Kanker

16 Agustus 2019

Meningkatkan Kepedulian Melalui Donor Darah

15 Agustus 2019

My Dream di Surabaya: Teladan dan Inspirasi yang Berharga

15 Agustus 2019


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Kita harus bisa bersikap rendah hati, namun jangan sampai meremehkan diri sendiri.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat