Minggu, 25 Agustus 2019
Indonesia | English

Kebajikan yang Selalu Teringat

08 Agustus 2008 Jurnalis : Hadi Pranoto, Fotografer : Dok. Tzu Chi Indonesia

Kamis, 22 Mei 2008, Tzu Chi membantu kepulangan Hla Htut (28) dan Saw khin (40), dua orang warga Myanmar yang sempat menjadi penghuni Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) di Indonesia selama bertahun-tahun. Hla Tut menjadi tahanan pihak imigrasi setelah kapal ikan yang mempekerjakannya ternyata melanggar hukum dengan memasuki wilayah perairan Indonesia tanpa izin. Sementara Saw Khin, sempat masuk Lembaga Pemasyarakatan (LP) Tangerang karena tersangkut kasus penyelundupan narkoba. Ia mengaku dijebak saat disuruh seseorang membawa sebuah bungkusan yang ternyata berisi heroin ke Indonesia. Relawan Tzu Chi Indonesia membantu kepulangan keduanya setelah selesai menjalani masa hukuman di Indonesia.

Kini keduanya sudah kembali ke Myanmar dan berkumpul bersama keluarganya. Apa yang dilakukan relawan Tzu Chi terhadap warga Myanmar ini ternyata sangat membekas di hati keduanya. Bulan Agustus 2008 lalu, Tzu Chi menerima surat dari Saw Khin, berikut ini, yang ditulis dengan kemampuan Bahasa Indonesianya yang pas-pasan:

Yang saya hormati Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia,
Saya minta maaf yang sebesar-besarnya karena kabar kami yang terlambat. Kami tidak akan pernah lupa kebaikan Buddha Tzu Chi. Kami bisa berkumpul lagi bersama famili di tanah air kami. Hanya kondisi di sini sangat susah untuk berkomunikasi. Handphone ataupun telepon tidak bisa dipakai.

Walau kami susah, tapi kami bahagia bisa berkumpul dengan keluarga. Orangtua kami pun sangat senang bisa bertemu kembali dengan kami. Salam ucap terima kasih banyak dari orangtua kami untuk Buddha Tzu Chi. Setiap hari orangtua kami berdoa untuk kebaikan relawan Tzu Chi di Indonesia dan dunia. Kami pun bercerita tentang umat Buddha bersatu.

Sekali lagi, saya minta maaf Pak Agus (Agus Rijanto, salah seorang relawan Tzu Chi yang mengurus dan mengantar kepulangan warga Myanmar ini -red), istri saya mau melahirkan dan sekarang sedang sakit. Saya juga bekerja keras untuk menghidupi kedua orangtua dan istri saya. Sekali lagi saya minta maaf yang sebesar-besarnya.

Surat saya cukup sekian. Mohon maaf jika ada kata-kata yang tidak sopan dan bahasa Indonesia yang kurang baik. Keluarga istri saya juga kena musibah. Di hati kecil saya, saya tidak akan pernah melupakan kebaikan dari Buddha Tzu Chi

Mohon maaf cukup sekian.

Dari
Sma Saw Khin

Artikel dibaca sebanyak : 913 kali


Berita Terkait


Yang Spesial di Bulan Tujuh Penuh Berkah

21 Agustus 2019

Menggunakan Kesempatan Berdonor darah

19 Agustus 2019

Memotivasi Diri untuk Tetap Tegar Menghadapi Kanker

16 Agustus 2019

Meningkatkan Kepedulian Melalui Donor Darah

15 Agustus 2019

My Dream di Surabaya: Teladan dan Inspirasi yang Berharga

15 Agustus 2019


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Berbicaralah secukupnya sesuai dengan apa yang perlu disampaikan. Bila ditambah atau dikurangi, semuanya tidak bermanfaat.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat