Sabtu, 24 Agustus 2019
Indonesia | English

Mendampingi dengan Sepenuh Hati

13 Juli 2008 Jurnalis : Zhang Kang Qing (Tzu Chi Batam), Fotografer : Relawan Tzu Chi Batam

 
foto

Di Batam, tanggal 13 Juli 2008 merupakan “Hari Peduli Kasus”. Sejak Tzu Chi Batam menjalankan sistem relawan “4 in 1”, hari Minggu pertama setiap bulan ditetapkan sebagai “Hari Peduli Kasus”. Kali ini relawan Tzu Chi tiap wilayah dengan antusias mengajak para relawan baru mengadakan kunjungan ke rumah penduduk miskin. Di Batam kini terdapat dua kelompok relawan Xie Li dan dua kelompok Xie Li berada di luar Pulau Batam (Tanjung Balai Karimun dan Riau). Dua kelompok Xie Li di Batam terdiri dari 4 kelompok relawan.

Pukul 09.00 pagi, para relawan dengan riang tiba di Kantor Penghubung Batam. Mengingat hari Minggu itu begitu cerah dan patut disyukuri, setiap regu mengajak semua relawan baru yang belum pernah mengunjungi penduduk tidak mampu. Semula para relawan baru tersebut merasa penasaran dan ingin tahu, benarkah di dunia ini memang ada orang yang benar-benar sangat menderita? Tak mengherankan karena kehidupan mereka pada umumnya berkecukupan, tidak pernah menyaksikan dari dekat penderitaan orang tidak mampu hingga demikian menyedihkan. Kegiatan kali ini menyadarkan betapa beruntung serta bahagianya mereka.

Setelah mengikuti kunjungan, banyak relawan baru yang pada akhirnya memahami ungkapan “Menyaksikan penderitaan akan memahami berkah”, bahkan mereka menjadi lebih menyelami makna berkah. Usai mengunjungi keluarga tidak mampu, semua peserta duduk bersama bertukar pengalaman mengenai hal-hal yang baru saja dijumpai. Hui-hui adalah salah seorang peserta perempuan yang pertama kali mengikuti kegiatan seperti ini. Ia mengatakan, “Sungguh bersyukur saya berkesempatan menyaksikan langsung kehidupan orang-orang susah, sehingga dapat menyadari kebahagiaan sendiri. Ada kalanya karena tidak peka pada rasa kepuasan, nasi serta sayuran tersisa sering dibuang. Sekalipun kehidupan dan kebiasaan tiap orang berbeda, namun perasaan nurani tiap orang seperti juga Sang Buddha semuanya sama, pasti memiliki welas asih, mempunyai rasa belas kasih, hanya saja belum mampu dikembangkan.”

foto  foto

Ditambahkan pula, kalau hanya sekadar “mendengar”, tentu tidak akan bisa meresapi kesusahan serta penderitaan orang banyak. Dengan melihat dan menyaksikan secara nyata, akan menyadarkan kita makna kata “Kehidupan senantiasa tidak kekal”. Inilah yang dapat mengubah pandangan hidup kita.

Peserta lain, A Ling, menyatakan, sebelum sharing, ia membayangkan kembali apa yang pernah dilihat tadi, tak terasa air mata membasahi kedua pipinya. Ia merasa bersyukur hari itu dapat mengikuti kunjungan orang-orang tidak mampu, sehingga timbul pemikiran, kenapa tidak berbuat sesuatu seperti apa yang dikerjakan orang lain. Kondisi fisik A Ling memang tidak terlalu sehat, namun begitu terjun dalam kegiatan Tzu Chi, ia merasa dirinya sehat, begitu riang bagaikan tidak sedang mengidap penyakit. Segala sesuatu tidak cukup hanya diperbincangkan saja, tapi perlu dikerjakan secara nyata.

Hari itu, 13 relawan berseragam biru putih dan abu-abu putih berhasil mengajak 10 relawan baru. Walaupun jumlahnya tidak banyak, namun setiap insan bekerja dengan gembira. Tidak sedikit relawan baru dengan adanya kegiatan kunjungan ini, pandangan serta cara hidupnya menjadi berubah, mengerti bagaimana memahami dan menghargai berkah, dan bagaimana untuk menciptakan berkah baru.

 

Artikel dibaca sebanyak : 880 kali


Berita Terkait


Yang Spesial di Bulan Tujuh Penuh Berkah

21 Agustus 2019

Menggunakan Kesempatan Berdonor darah

19 Agustus 2019

Memotivasi Diri untuk Tetap Tegar Menghadapi Kanker

16 Agustus 2019

Meningkatkan Kepedulian Melalui Donor Darah

15 Agustus 2019

My Dream di Surabaya: Teladan dan Inspirasi yang Berharga

15 Agustus 2019


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Berlombalah demi kebaikan di dalam kehidupan, manfaatkanlah setiap detik dengan sebaik-baiknya.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat