Karena Budi Pekerti Sangatlah Penting

Jurnalis : Muhammad Dayar (Tzu Chi Bandung) , Fotografer : Muhammad Dayar (Tzu Chi Bandung)

Penutupan kelas bimbingan budi pekerti ini di ramaikan dengan pertunjukan penampilan isyarat tangan dari para murid. 

Minggu pagi itu, murid-murid Kelas Budi Pekerti Tzu Chi Bandung tampak begitu semangat saat memasuki kelas. Kelas Budi Pekerti kali ini, (12/11/2023) sekaligus sebagai kelas penutup tahun ajaran 2023. Kali ini murid-murid belajar tentang arti berbakti kepada orang tua, serta belajar bagaimana menyajikan teh kepada orang tua dengan penuh tata krama.

Banyak sekali perubahan baik yang dapat disaksikan dari perilaku anak-anak ini. Seperti yang disampaikan Anita Cariline, salah satu orang tua murid. “Saya senang anak saya jadi lebih berempati, dia lebih senang membantu saya dan jadi bisa lipat baju. Saya rasa itu lucu sekali ya dan karena banyak pertanyaan yang dilontarkan pada saat kelas, anak saya jadi lebih percaya diri , karena di Tzu Chi anak dibiarkan menyampaikan pendapat mereka.”

Kelas ditutup dengan dengan belajar menyajikan teh dari para murid kepada orang tua sebagai bentuk ucapan terima kasih.

Acara ini juga menmapilkan fashion show dengan barang-barang daur ulang.

Hal serupa diutarakan Erwin Sanjaya dan Velly. Perubahan mencolok dari anaknya adalah perilakunya yang makin baik. “Kemudian juga bagaimana mereka bisa mengetahui langkah- langkah apa saja yang harus dilakukan dalam menghadapi seseorang yang lebih senior, itu salah satunya.” Ucap Erwin.

Setelah kelas selesai, seluruh murid dan orang tua murid melanjutkan seremonial penutupan tahun ajaran 2023. Di sesi ini tiap anak  dengan ceria mempersembahkan kreasi mereka di depan orang tua mereka. Tak terasa kegiatan kelas budi pekerti telah di penghujung tahun. Masing-masing murid mendapatkan sertifikat sebagai tanda telah mengikuti kelas budi pekerti di Tzu Chi.  

 Anita Cariline senang selama satu tahun anaknya mengikuti kelas bimbingan ini banyak perubahan yang  positif.

Trimino Putih, relawan Tzu Chi, berharap dengan kelas budi pekerti ini generasi penerus bangsa dapat tumbuh berkembang dan menjadi fondasi untuk memajukan negara  dengan nilai nilai kebaikan serta berbudi pekerti baik. Karena sebaik-baiknya suatu bangsa adalah bangsa yang berbudi pekerti. 

“Karena di dunia luar dengan perkembangan teknologi semakin canggih seperti di medsos apapun mereka dengan cepat mendapat hal yang negatif dan positif. Tapi umumnya banyak hal yang tidak benar atau hoax.  Jadi di kelas ini mengajarkan anak-anak lebih mengerti dalam budi pekerti,” ujar Trimino Putih.

Editor: Khusnul Khotimah

Artikel Terkait

Keharuan dalam Perayaan Hari Ibu

Keharuan dalam Perayaan Hari Ibu

15 Desember 2023

Kelas Teratai Tzu Chi Pekanbaru di penghujung tahun 2023 menjadi momen yang sulit dilupakan oleh anak-anak Teratai beserta orang tua mereka karena begitu spesial dengan adanya perayaan hari Ibu.

Keyakinan Diri dan Bersyukur pada Hidup

Keyakinan Diri dan Bersyukur pada Hidup

10 September 2019

Relawan Tzu Chi komunitas He Qi Utara 1 mengadakan kelas budi pekerti Qin Zi Ban dan Tzu Shao Ban pada Minggu 25 Agustus 2019. Hadir sebanyak 67 anak-anak, dari permainan membuat lubang di kertas, mereka belajar tentang “Keyakinan”, dan dari menggambar rumah mereka belajar “Bersyukur”.

Pendaftaran Kelas Budi Pekerti Tzu Chi di Jakarta

Pendaftaran Kelas Budi Pekerti Tzu Chi di Jakarta

25 Mei 2022

Kelas Budi Pekerti Tzu Chi sudah dikenal masyarakat umum dan begitu populernya sebagai kelas pembentukan moral yang baik. Para relawan Tzu Chi dari Misi Pendidikan mengadakan sosialisasi dan pendaftaran murid baru.

Walau berada di pihak yang benar, hendaknya tetap bersikap ramah dan bisa memaafkan orang lain.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -