Kekayaan Batin dapat Tercapai dengan Mengendalikan Emosi, Bersabar, dan Berpuas Hati

Jurnalis : July, Elisa (Tzu Chi Batam), Fotografer : Vincent, Jacky, Supardi (Tzu Chi Batam)
Sebuah ice-breaking yang dibawakan oleh tim isyarat tangan.

Tzu Chi Batam mengadakan pelatihan relawan Abu Putih (AP) ke-2, di Fu Hui Ting, Aula Jing Si Batam, Minggu 24 Maret 2024. Mengusung tema Mempraktikkan Kebajikan di Dunia dan Mewariskan Cinta Kasih, pelatihan ini dihadiri 122 orang. Di antaranya 18 tunas relawan (rompi) yang akan dilantik dan 50 relawan abu putih Tzu Chi. Pelatihan kali ini juga diikuti oleh relawan dari Pulau Selat Panjang dan Tanjung Balai Karimun melalui Zoom.

Materi pelatihan kali ini terdiri dari Keindahan Budaya Humanis Tzu Chi, Jenjang Relawan, Galang Hati Galang Dana, dan berbagai sharing dari peserta yang mengikuti pelatihan ini. Materi Budaya Humanis dibawakan oleh Nelly tentang Sup Empat Ramuan Tzu Ch) yaitu tahu berpuas diri, bersyukur, sikap pengertian, dan berlapang dada.

Nelly membawakan materi Budaya Humanis yang dirangkum dalam Sup Empat Ramuan Tzu Chi.

Materi Budaya Humanis mengingatkan peserta untuk memiliki pemahaman dan kebijaksanaan sehingga dapat mengubah karakter kita. Kekayaan batin dapat tercapai dengan mengendalikan emosi, bersabar dan berpuas hati. Bukan kekayaan materi melainkan kekayaan batin yang akan mendorong seseorang untuk bersumbangsih. “Dengan harmonis kita bisa menciptakan dunia yang lebih baik bagi orang di sekitar, masyarakat dan lingkungan. Dan kita datang untuk diukir atau dibentuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi,” jelas Nelly.

Salah satu relawan yang dilantik menjadi relawan abu putih adalah Andrisyah. Tiga bulan terakhir ini ia rutin ke posko daur ulang. Di sela perjalanan menuju posko daur ulang, Andrisyah memungut barang yang dapat dibawa ke posko daur ulang. “Sambil jalan ambil cinta kasih,” ungkap Andrisyah.

Andrisyah pernah mengalami kecelakaan motor pada 2022. Ia mengalami cedera pada kepala bagian kiri, dan mengharuskannya operasi sebanyak 5 kali yang menyebabkan dia tidak bisa bekerja. Andrisyah dulu kerap menyumbang beberapa sisa besi untuk Tzu Chi Batam. Ia sangat terkesan dengan kata perenungan Master Cheng Yen yaitu hal yang benar, lakukan saja. Karena baginya setelah mengalami kecelakaan ini, ia merasakan Buddha memberikan ia kesempatan kedua untuk menjadi orang yang lebih baik dan terus tekun melakukan kebajikan.

Andrisyah merupakah salah satu dari 18 peserta yang dilantik sebagai relawan Abu Putih.

Sementara itu, Charlie Steven, awalnya tidak berniat untuk dilantik, akan tetapi setelah mengikuti pelatihan dari awal sampai pertengahan pelatihan, terdapat ceramah Master Cheng Yen yang menyentuh hatinya, yaitu tentang kehidupan tidak kekal. Ia juga teringat pada pesan Ibundanya yang merupakan sosok yang mendorongnya mengikuti pelatihan kali ini.

“Tzu Chi itu mengajarkan  kebaikan, kan ga ajar yang buruk. Kenapa kamu harus takut? Kalau kamu tahu itu (Tzu Chi) sebuah kebaikan, ya lakukan,” ungkap Ibu Charlie.

Detik itu juga, Charlie langsung memantapkan hatinya untuk masuk dalam barisan relawan Tzu Chi. Baginya pelatihan kali ini sangat membuka hatinya, ia merasa terkoneksi dengan Master Cheng Yen yang mengatakan padanya bahwa ini adalah waktu yang tepat, ini adalah saatnya ia harus menjadi murid Master Cheng Yen karena ia telah mengikuti kegiatan Tzu Chi cukup lama.

Charlie Steven, juga dilantik dalam pelatihan ini.

Menariknya lagi, dalam pelatihan ini, ada seorang relawan abu putih yaitu Risky Afifah yang tengah menjalankan ibadah puasa. Ia sama sekali tidak merasa terganggu atas kegiatan pelatihan ini karena terdapat sesi makan bersama.

Risky membaca kata perenungan Master Cheng Yen yaitu penderitaan dan kebahagiaan itu hanya ada dipikiran. “Kalau misalnya kita ngeluh capek itu cuma di pikiran, kalau kita mempunyai kesungguhan hati, kita mau membuat kebajikan itu semua akan dipermudah. Jika kita bersungguh hati pasti ada jalan, harus kuat,” ungkap Risky.

Risky juga merasakan perubahan setelah bergabung di Tzu Chi, yaitu lebih banyak belajar melatih diri menjadi pribadi yang lebih sabar, bersyukur dan saling menghormati antar sesama.

Penutup dari rangkaian pelatihan ini adalah pesan cinta kasih dari Yasin, Wakil Ketua He Qi 2. Ia berterima kasih kepada seluruh relawan yang dari satu bulan sebelumnya bersungguh hati menyiapkan pelatihan in sehingga berjalan lancar. Ia berharap, setiap ada kesempatan, semua relawan mau ikut serta mengikuti kegiatan Tzu Chi. Siapapun bisa menjadi murid Master Cheng Yen, jika dari diri sendiri ada kemauan. “Semoga kita lebih semangat dan bersama-sama menggarap ladang berkah, karena dua hal yang tidak bisa ditunda di dunia, pertama berbakti kepada orang tua, kedua melakukan kebajikan,” ungkapnya.

Editor: Khusnul Khotimah

Artikel Terkait

Bahagia Dalam Jalan Bodhisatwa

Bahagia Dalam Jalan Bodhisatwa

20 April 2017

Pada tanggal 16 April 2017, Relawan Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan kegiatan Pelatihan Relawan Baru yang bertempat di kantor Tzu Chi Tanjung Balai Karimun. Kegiatan ini juga menghadirkan sharing dari relawan baru dan relawan yang sudah terlebih dahulu bergabung bersama Tzu Chi.

Pembinaan Diri Bagi Relawan Tzu Chi

Pembinaan Diri Bagi Relawan Tzu Chi

27 November 2019

Minggu, 24 November 2019 diadakan Pelatihan Relawan Abu Putih dan Abu Putih Logo di Tzu Chi Center Jakarta. Training ini diikuti oleh 88 relawan dan didukung oleh 51 relawan sebagai panitia.

Merangkul Bodhisatwa Baru di Barisan Tzu Chi

Merangkul Bodhisatwa Baru di Barisan Tzu Chi

09 Desember 2021

Minggu 28 November 2021, Tzu Chi Batam mengadakan pelantikan 16 relawan baru, sekaligus mengadakan kegiatan pelatihan relawan abu putih.

Tanamkan rasa syukur pada anak-anak sejak kecil, setelah dewasa ia akan tahu bersumbangsih bagi masyarakat.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -