Melatih dan Membina Insan Tzu Chi Makassar

Jurnalis : Benadita Angel Maliku (Tzu Chi Makassar), Fotografer : Robin Johan (Robin Johan)
Melatih dan Membina Insan Tzu Chi Makassar

Para peserta training relawan biru putih dan abu putih bersama-sama menyanyikan lagu mars Tzu Chi dan membacakan 10 Sila Tzu Chi.

“Cinta kasih universal tidak membedakan mulia atau hina semua mahkluk adalah setara tanpa membedakan dia, engkau atau aku jika berhati baik tentu akan selalu harmonis.“ Kata perenungan Master Cheng  Yen.

Pada Minggu, 13 November 2015, Yayasan Buddha Tzu Chi Kantor Penghubung Makassar mengadakan training relawan biru putih dan abu putih. Kegiatan ini diikuti  oleh 45 peserta  dan dipandu oleh Henny Laurence shigu yang mengawali training ini dengan kata sambutan kepada para peserta pelatihan yang telah hadir.

Training dimulai tepat pada pukul 09.00, kemudian para peserta memberikan penghormatan kepada Master Cheng Yen, kegiatan dilanjutkan dengan menyanyikan lagu mars Tzu Chi serta bersama- sama membacakan 10 sila Tzu Chi. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk menyelaraskan hati dan pikiran insan Tzu Chi untuk mendalami visi misi Tzu Chi. Selain itu, para peserta yang mengikuti training ini dapat melatih diri serta membina sikap dan perilaku sebagaimana insan Tzu Chi  yang baik.

Melatih dan Membina Insan Tzu Chi Makassar

Disela-sela materi training, relawan diajak juga untuk bermain games kekompakan.

Materi pertama dibuka dengan video Sejarah Tzu Chi untuk mengingatkan kembali bagaimana perjalan Master Cheng Yen yang  penuh hambatan di setiap perjalanannya pada akhirnya mampu menghimpun setiap hati yang ingin bersumbangsih dan membimbing orang-orang melatih diri untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Materi selanjutnya yaitu Visi dan Misi Tzu Chi, Jenjang Relawan, dan Tata Krama Tzu Chi. Materi-materi tersebut diharapkan dapat menjadi pedoman dan pondasi saat terjun dalam setiap kegiatan Tzu Chi, sehingga para relawan dapat menerapkan apa yang telah mereka dapatkan dalam training ini.

Kegiatan yang berlangsung santai namun penuh dengan keseriusan ini menyiratkan berbagai pengalaman baru, seperti yang dirasakan Yunus, seorang relawan baru (rompi) yang telah mendapatkan bantuan bedah rumah dari Tzu Chi di wilayah Lette, Makassar. “Saya terkesan dengan setiap materi yang dibawakan dan memiliki tekad ingin menyebar luaskan apa yang saya dapatkan di tempat ini. Saya berharap pada pelatihan selanjutnya bisa ikut hadir di sini,” ungkap Yusuf.

Sharing dari Nurdin, salah satu penerima bantuan bedah rumah di Lette yang ikut dalam barisan relawan Tzu Chi Makassar.

Nurdin, salah seorang relawan rompi mengungkapkan kebahagiaan dan rasa syukur mengikuti training ini. “Saya merasa tambah bersemangat untuk tetap bersumbangsih dalam setiap kegiatan sosial di Tzu Chi. Walaupun hanya bersumbangsih dengan tenaga, saya bangga berada di antara para relawan Tzu Chi yang bekerja demi kemanusiaan,” ujar Nurdin yang juga merupakan salah satu penerima bantuan Bedah Rumah di Lette.


Artikel Terkait

Keunikan Xiang Ji Fan

Keunikan Xiang Ji Fan

21 Agustus 2014 Mensosialisasikan semangat yang terkandung di dalam nasi instan Jing Si serta bertujuan  untuk menambah kreatifitas penyajian nasi instan Jing Si dan memupuk kebersamaan antar relawan. Tzu Chi Kantor Penghubung Pekanbaru mengadakan lomba masak nasi Jing Si serta mencoba mengajak untuk bervegetarian.
Menjadi Media yang Mencerahkan

Menjadi Media yang Mencerahkan

22 Agustus 2016

Minggu, 14 Agustus 2016, DAAI TV Medan  menyelenggarakan Konser Amal DAAI Night 2016 bertajuk “Ketulusan dan Cinta Kasih” di Regale International Convention Center, Jl. H. Adam Malik, Medan.

Merajut Jodoh Kebaikan

Merajut Jodoh Kebaikan

20 November 2014 He Qi Selatan melakukan tiga kegiatan yaitu, Sosialisasi Sekolah Tzu Chi Indonesia untuk tingkat SMP kelas 1 dan 2 di Pantai Indah Kapuk, pameran produk Jing Si dan sosialisasi untuk relawan baru.
Tiga faktor utama untuk menyehatkan batin adalah: bersikap optimis, penuh pengertian, dan memiliki cinta kasih.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -