Menyadari Berkah, Menghargai Berkah, dan Menciptakan Berkah Kembali

Jurnalis : Miki Dana (Tzu Ching Jakarta), Fotografer : Clarissa, Sharon Tanamas

Beberapa games dimainkan dalam kamp ini untuk meningkatkan keakraban dan kerjasama antar Tzu Ching.

Pada tanggal 5-7 September 2014, Pekumpulan Muda – Mudi Mahasiswa Tzu Chi Indonesia berkumpul di Aula Jing Si dalam rangka Kamp Pengurus Tzu Ching 2014. Kamp Pengurus Tzu Ching diadakan satu tahun sekali dengan tujuan agar setiap relawan Tzu Ching se-Indonesia dapat memberikan laporan tahunan perkembangan setiap daerah dan juga menjalin rasa persaudaraan dengan relawan luar kota. Perserta juga ditemani oleh mentor yaitu relawan komunitas sebagai mama dan papa selama di kamp ini.

Tema pada kamp ini adalah menyadari berkah, menghargai berkah dan menciptakan berkah kembali, dimana kita selalu belajar bersyukur atas berkah yang telah kita miliki serta menciptakan berkah kembali untuk semua mahkluk. Total perwakilan ada 84 perserta dimana setiap daerah ada delapan yaitu Palembang 4 perserta, Bandung 7 perserta, Makassar 5 perserta, Medan 7 perserta, Pekanbaru 2 perserta, Tangerang 6 perserta, Batam 4 perserta, dan Jakarta 49 perserta. Umumnya setiap Kamp Pengurus Tzu Ching selalu bertepatan dengan ulang tahun Tzu Ching Indonesia yaitu tepat tanggal 7 September, sekarang sudah berumur 11 tahun.

Kesempatan yang cukup langka bisa mendengar perjalanan Tzu Chi di Indonesia oleh Su Mei Shigu sebagai Ketua Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia dalam sharing-nya beliau menceritakan jalinan jodoh yang baik Indonesia dengan Master Cheng Yen (Pendiri Yayasan Buddha Tzu Chi). Sekarang sudah genap 20 tahun Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia, mungkin sekarang kita bisa melihat Gedung Aula Ji Si sangat besar namun kita perlu melihat juga sumbangsih relawan-relawan yang selalu berkerja keras menjalankan Visi dan Misi Tzu Chi. kita sebagai Tzu Ching harus selalu bersemangat karena Tzu Ching adalah penerus Tzu Chi ujar Su Mei Shigu.

            Setiap pagi pukul 05.00 selama Kamp berlangsung perserta dan panitia memanfaatkan waktu dengan baik untuk mendengar Xun Fa Xiang (Menghirup Keharuman Dharma di pagi hari) Sesi ini sudah menjadi rutinitas setiap hari di Tzu Chi Indonesia dan juga Tzu Chi di seluruh dunia. Berisi video ceramah Master Cheng Yen dimana Dharma yang di sampaikan setiap harinya selalu berbeda dan dapat meningkatkan kebijaksana kita. Hal yang harus kita sadari adalah setiap harinya Master Cheng Yen bangun sekitar jam 03.00 pagi untuk mempersiapkan ceramah. Pada sesi Xun Fa Xiang di akhirnya terdapat sharing hal yang didapat dari ceramah tersebut. Suprato relawan Tzu Ching dari Medan “Saya merasakan manfaat dari Xun Fa Xiang, Saya belajar bangun pagi setiap hari dan setiap harinya selalu ada hal yang dapat dipelajari dan dipraktikkan dari Dharma tersebut. Di Medan, kami Tzu Ching membuat grup di handphone untuk berbagi pendapat dan setiap hari dibagi tugas untuk membuat inti sari dari ceramah Master Cheng Yen”. 

Lim Ji Shou Shibo, relawan Tzu Chi Malaysia yang menjelaskan sesi Wisdom Life GPS.

Kesempatan yang baik juga kedatangan relawan dari Malaysia yaitu Lim Ji Shou Shibo yang menjelaskan sesi Wisdom Life GPS. Sekarang masuk di Era Postmodern dimana dunia semakin parah. Ji Shou Shibo menjalaskan diperlukan kebijaksanan, Dalam kebijaksanaan ada 2 hal yang harus di perhatikan yaitu pertama kita harus dapat membedakan mana yang benar dan mana yang salah lalu yang kedua adalah dapat membedakan saja tidak cukup kita juga harus dapat melayani sesuatu dengan sama rata. Selain itu didunia sekarang ini kita harus bisa menjadikan diri kita rendah hati karena sekarang ini manusia sering menjadi sombong dan egois, kita harus malu betapa besarnya bumi ini dan kita selalu menuntut dan merusak bumi ini.

Di malam hari kedua perserta dikejutkan dengan merayaan kue bulan yang berada di lapangan upacara di Sekolah Tzu Chi. Pada sesi ini setiap peserta dan mentor saling berbagi perasaan dan apa yang di dapat selama Kamp ini. Peserta dari Palembang bernama Margaretta ia akan melakukan sesuatu untuk kedua orang tuanya dirumah, karena pada sesi Sudarno Xuezhang tentang berbakti kepada orang tua dan melakukan kebajikan dimana kita peserta diajak untuk relaks dan merenungkan tentang kedua orang tua kita dan berusaha memaafkan kesalahan mereka. Sering kali ini masih menyimpan rasa kesal dan benci dalam sesi ini kita membuang jauh-jauh dan meninggalkan perasaan itu.

Semoga dalam Kamp Pengurus Tzu Ching 2014, kita dapat terus belajar menjadi bijaksana. Dengan menyadari berkah, kita harus dapat menghargai berkah. Menghargai berkah dapat di lakukan dengan dua hal selain bersyukur dalam ucapan, kita juga harus dapat bersyukur dengan tindakan nyata sehingga kita dapat menciptakan kembali berkah yang baru.


Artikel Terkait

Tzu Ching Camp 2015 : TIME

Tzu Ching Camp 2015 : TIME

25 Agustus 2015 Para muda mudi mahasiswa Tzu Chi (Tzu Ching) mengadakan Tzu Ching Camp 2015 yang diadakan di Tzu Chi Center Pantai Indah Kapuk, Jakarta tanggal 15-17 Agustus 2015. Tzu Ching Camp yang diadakan selama tiga hari dua malam ini, diikuti oleh 190 peserta yang berasal dari universitas se-Jabodetabek serta Bandung, di antaranya, Universitas Bunda Mulia, Binus, Untar, Trisakti, Universitas Parahyangan dan lainnya.
Tzu Ching Camp: Ada Tekad, Ada Hati

Tzu Ching Camp: Ada Tekad, Ada Hati

01 Desember 2011 Luar biasa, itulah komentar yang diucapkan para peserta dan panitia yang melihat dan menyaksikan drama ini. Satu per satu para panitia Tzu Ching Camp VI yang tidak menjadi pemeran drama dan shou yu mengucapkan selamat kepada para pemeran.
Tzu Ching Camp VII: Sebarkan Semangat

Tzu Ching Camp VII: Sebarkan Semangat

03 November 2012 Ketika kaum muda bergerak, dunia penuh harapan. Begitulah harapan Shigong Shangren terhadap kaum muda. Kekuatan kaum muda ini juga yang bisa kita lihat dari Tzu Ching yang berkumpul ini.
Dengan keyakinan yang benar, perjalanan hidup seseorang tidak akan menyimpang.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -