Niat Baik yang Tulus untuk Berbagi

Jurnalis : Wie Sioeng (He Qi Timur), Fotografer : Sudarman (He Qi Timur)
 
 

fotoPimpinan dan staf PT. Pulau Intan yang berjumlah 75 orang mendengarkan dengan seksama presentasi mengenai Yayasan Buddha Tzu Chi.

“Cinta kasih tidak akan berkurang karena dibagikan, sebaliknya akan semakin tumbuh berkembang karena diteruskan kepada orang lain.” (Master Cheng Yen)

Pagi itu, Senin 25 April 2011, jam 09.15 kami berangkat dari Kelapa Gading menuju ke arah Ancol untuk bertemu dengan Lynda Shijie, Ketua He Qi Timur. Setelah semua relawan berkumpul kami kemudian meluncur menuju ke daerah Kapuk yang terletak di belahan Barat Jakarta.

Tujuan kami adalah satu perusahaan kontraktor yang cukup ternama saat ini dan sedang mengerjakan “rumah” bagi insan Tzu Chi Indonesia (Aula Jing Si). Setelah keluar dari ruas jalan tol Bandara Soekarno-Hatta, kendaraan yang kami tumpangi menyusuri jalan pemukiman Pantai Indah Kapuk dan Jalan Raya Kapuk. Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 10.45 WIB ketika kami tiba di ujung jalan Peternakan III, Kapuk, Jakarta Barat.

Meski sempat salah arah, akhirnya kani tiba juga di Jl. Kebun Jambu. Di sana terpampang dengan jelas papan nama PT. Pulau Intan yang berwana putih dengan dasar persegi panjang berwarna merah. Di sana kami disambut dengan sangat baik sekali oleh para pimpinan dan staf PT. Pulau Intan. Sambutannya sangat… sangat kekeluargaan sekali.

Saat ini PT. Pulau Intan sedang mengerjakan pembangunan Aula Jing Si, rumah para insan Tzu Chi Indonesia yang berlokasi di Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. PT. Pulau Intan juga menerapkan budaya humanis Tzu Chi kepada “seniman-seniman bangunan” (pekerja proyek) dalam pelaksanaan pembangunan Aula Jing Si ini. Tujuan kami berkunjung ke PT. Pulau Intan ini adalah untuk mensosialisasikan profil Yayasan Buddha Tzu Chi kepada pimpinan dan seluruh karyawan di sana. Acara dimulai dengan sambutan dari Presiden Direktur PT. Pulau Intan, Pui Sudarto yang begitu baik menerima dan memperkenalkan kami kepada seluruh karyawan yang memenuhi ruangan pertemuan. Saat itu tak kurang dari 75 orang staf dan pimpinan menghadiri sosialisasi ini.

Sambutan selanjutnya diberikan oleh Lynda Shijie mewakili Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia seraya memperkenalkan para relawan yang hadir dalam sosialisasi hari itu. Acara kemudian dibawakan oleh Sudarno Shixiong yang menerangkan apa itu Yayasan Buddha Tzu Chi, bagaimana awal mula berdirinya, serta visi dan misi yang dijalankan dari awal hingga saat ini. Saat itu juga diputarkan sebuah video tentang Master Cheng Yen dari awal menjadi seorang biksuni dan kemudian merintis membangun Tzu Chi dari suatu daerah di Timur Taiwan bernama Hualien. Dimulai dari 30 orang ibu rumah tangga yang mengikuti niat suci Master Cheng Yen dengan menyisihkan sedikit uang belanjanya, kini Tzu Chi sudah ada di 52 negara, termasuk Indonesia.

foto  foto

Keterangan :

  • Presiden Direktur PT. Pulau Intan Pui Sudarto memberikan kata sambutannya. Ia menyambut baik adanya sosialisasi ini agar para staf dan karyawannya dapat mengenal Tzu Chi lebih baik. (kiri)
  • Sudarno Shixiong mempresentasikan awal berdirinya Yayasan Buddha Tzu Chi sampai berkembang ke 52 negara, termasuk Indonesia. (kanan)

Saat itu juga ditayangkan kisah seorang anak bernama Sofyan yang menderita tumor di mata kanannya yang membesar dan mengganggu aktivitasnya sehari-hari. Sofyan pun kemudian menjalani pengobatan dan operasi di RS Tzu Chi Hualien Taiwan. Demikian pula dengan Asep yang tidak mempunyai saluran normal di anusnya. Untuk mempermudah pembuangan, maka dibuatkan saluran sementara di pinggangnya dengan menggunakan kantong khusus. Kini usai menjalani pengobatan, Sofyan dan Asep sudah dapat kembali bersekolah dan beraktivitas dengan lebih baik.

Ternyata acara ini mendapatkan respon yang sangat baik dari para karyawan, staf, dan pimpinan PT. Pulau Intan. Mereka menyatakan akan menjadi donatur Tzu Chi untuk mendukung Yayasan Buddha Tzu Chi dalam berkegiatan membantu sesama. Satu contoh telah diberikan oleh Pui Sudarto yang bersama dengan keluarganya telah menjadi donatur Tzu Chi.

Seperti yang juga diutarakan oleh Ajung, Manajer Keuangan PT. Pulau Intan, sebelumnya ia mengetahui Tzu Chi hanya sekilas karena melihat adanya Perumahan Cinta Kasih Tzu Chi, Rumah Sakit Tzu Chi di Cengkareng dan berlanjut dengan adanya pembangunan Aula Jing Si yang dilakukan oleh perusahaan tempat ia bekerja. Setelah mengikuti sosialisasi hari itu, ia semakin menguatkan niat untuk berbagi untuk sesama dengan turut menjadi donatur Tzu Chi. Bukan besarnya nilai uang yang penting tetapi dengan setiap hari kita menyisihkan uang ke dalam celengan bambu berarti kita selalu mempunyai niat baik setiap harinya.

Saat itu, kami juga dijamu dengan makan siang vegetarian yang telah disiapkan oleh Trisis yang sangat terkesan dengan Tzu Chi terutama sumbangsih Tzu Chi di Aceh karena kebetulan Aceh adalah tanah kelahirannya. Berkat sosialisasi ini juga mulai esok di sana akan diperdengarkan lagu-lagu Tzu Chi. “Sangat menyentuh, terasa tenang, dan nyaman saat mendengarnya,” ucap seorang staf di sana.

Tak terasa waktu begitu cepat berlalu, setelah beramah tamah, selesai makan siang kami pun berpamitan, dengan diantar oleh para pimpinan PT. Pulau Intan lainnya. Saat itu kami juga dipandu oleh satu mobil karyawannya untuk menunjukkan kepada kami jalan lain yang tidak tergenang. Gan en…sekali lagi Gan en… semoga niat baik dari para karyawan PT. Pulau Intan ini akan menjadi jalinan jodoh yang baik dan terus berkesinambungan.

  
 

Artikel Terkait

Mengenalkan Tzu Chi di Perayaan Cap Go Meh Pulau Kemaro

Mengenalkan Tzu Chi di Perayaan Cap Go Meh Pulau Kemaro

06 Maret 2024

Tzu Chi Palembang berpartisipasi dalam Perayaan Cap Go Meh di Pulau Kemaro. Kali ini relawan mengenalkan tentang Yayasan Buddha Tzu Chi dan berbagai makanan vegetarian yang sehat dan lezat.

Belajar Dharma dengan Penuh Semangat

Belajar Dharma dengan Penuh Semangat

17 Oktober 2011 Hal yang menarik dalam latihan drama ini adalah walaupun para Tzu Ching tidak berlatar belakang dunia teater, ataupun pernah mendalami seni peran, tetapi mereka dapat membawakan peran itu secara baik, dan profesional.
DAAI TV Medan Menggelar Aksi Tanam Pohon

DAAI TV Medan Menggelar Aksi Tanam Pohon

17 November 2021

DAAI TV Medan menggelar Aksi Tanam Pohon di Kota Medan dan sekitarnya dalam rangka Hari Pohon Sedunia. Sebanyak 2.689 bibit dari berbagai jenis pohon juga telah disebarkan untuk ditanam dalam kegiatan tersebut.

Jangan menganggap remeh diri sendiri, karena setiap orang memiliki potensi yang tidak terhingga.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -