Pemberkahan Akhir Tahun: Semangat Baru Untuk Mencari Ladang Berkah

Jurnalis : Diyang Yoga W (Tzu Chi Surabaya), Fotografer : Diyang Yoga W, Sheila, Santoso, Ida sabrina (Tzu Chi Surabaya)

Becky Ciang relawan Komite Tzu Chi Surabaya berkesempatan memberikan souvenir Pemberkahan Akhir Tahun kepada para relawan yang menghadiri acara.

Persiapan Pemberkahan Akhir Tahun 2021 yang dilaksanakan pada 23 Januari 2022 tengah dipersiapkan sepekan sebelum acara berlangsung. Para relawan yang datang turut membantu mempersiapkan acara Pemberkahan Akhir tahun ini, salah satunya mendekorasi ruang acara. Beberapa relawan lainnya berlatih bahasa isyarat tangan yang akan ditampilkan pada acara pemberkahan.

Pada Minggu, 23 Januari 2022 prosesi pemberkahan dilaksanakan pada pukul 12.00 Wib. Relawan naik ke lantai empat dengan rapi, raut wajah antusias relawan membuat acara semakin meriah. Relawan duduk dengan tenang dan mendengarkan beberapa video kilas balik Tzu Chi internasional dan kilas balik Tzu Chi Surabaya.

Sembilan relawan Tzu Chi memperagakan Bahasa isyarat tangan dengan tema Ling Jiu Shan Shang. Peragaan bahasa isyarat tangan ini diikuti oleh peserta yang mengikuti acara Pemberkahan Akhir Tahun 2021.

Tiga relawan Tzu Chi Jeni, Dewi Sari Kasim dan Shelya Kosasih memberikan sharing kepada para relawan yang hadir. Mereka saling mengajak untuk masuk dalam barisan Tzu Chi.

Pada pemberkahan kali ini ada penampilan sembilan orang relawan Tzu Chi yang memperagakan bahasa isyarat tangan dengan judul Ling Jiu Shan Shang (Di Puncak Burung Nasar) dan Zhi Cheng Fa Yuan (Berikrar dengan Tulus). Di tengah-tengah bait peragaan Bahasa isyarat tangan relawan yang hadir sebagai peserta ikut memperagakan Bahasa isyarat tangan di beberapa bait. Hal ini membuat suasana pemberkahan penuh kekeluargaan dan kehangatan.

Pada sesi sharing, tiga orang relawan Tzu Chi Jeni, Dewi Sari Kasim, dan Shelya Kosasih berbagi pengalaman bahwa mereka saling mengajak untuk masuk dalam barisan Tzu Chi.

“Awalnya agak takut karena saya kira satu golongan tertentu, akhirnya saya mau untuk diajak (masuk Tzu Chi), kayak ada kekeluargaan. Jadi, saya ikut senang. Pengalaman saya ketika mengikuti kegiatan Tzu Chi ketika kita melihat orang yang butuh pertolongan, kita bisa bantu dalam bentuk apapun, itu membuat saya terharu, jika kita bisa melakukan kebaikan kenapa tidak kita lakukan terus,“ tutur Jenie.

Para relawan Tzu Chi memperagakan Bahasa isyarat tangan dengan tema Zhi Cheng Fa Yuan (Berikrar dengan Tulus).

Para peserta relawan Tzu Chi yang menghadiri acara Pemberkahan Akhir Tahun 2021 berdoa bersama agar hati manusia tersucikan, masyarakat aman dan tenteram serta dunia bebas bencana.

Di penghujung acara Pemberkahan Akhir Tahun 2021, Becky Ciang, relawan Komite Tzu Chi Surabaya memberikan Angpau berkah, dan suvenir, kepada seluruh peserta yang menghadiri acara Pemberkahan Akhir Tahun 2021. Para relawan yang tengah menerima angpau berkah dan suvenir berjalan sesuai arahan untuk menuangkan celengan bambu sebelum meninggalkan ruang acara.

Mengutip Kata Perenungan Master Cheng Yen, “Kewelasasihan harus dibangkitkan dari dalam sanubari, sedangkan menciptakan keberkahan harus melalui tindakan nyata”

Editor: Anand Yahya

Artikel Terkait

Turut Berempati Meringankan Beban Warga Korban Kebakaran di Kapuk Muara

Turut Berempati Meringankan Beban Warga Korban Kebakaran di Kapuk Muara

07 Agustus 2023

Relawan Tzu Chi memberi perhatian kepada warga korban kebakaran di Kapuk Muara dengan membagikan 350 paket bantuan. Paket bantuan kebakaran ini masing-masing berisi beras (10 kg), mi instan (1 dus), dan kelambu (1 set).

Kesempatan untuk Berbuat Baik

Kesempatan untuk Berbuat Baik

21 Maret 2011 Pada tanggal 12 Maret 2011, seperti biasanya relawan Tzu Chi dari wilayah He Qi (komunitas relawan) Utara mengadakan kegiatan donor darah di Jing Si Books and Café Pluit, Jakarta Utara. Acara yang dimulai sejak pukul 08.30 WIB itu mendapat sambutan yang besar dari para donor.
Waisak 2555: Kesempatan Melatih Diri

Waisak 2555: Kesempatan Melatih Diri

19 Mei 2011
Dua remaja putri dari Jatinegara, Lili dan Nely juga mengungkapkan ketertarikan mereka untuk bergabung dengan Tzu Chi. Lily bertutur bahwa ia ingin bergabung dengan Tzu Chi karena tertarik dengan ajaran Master Cheng Yen yang penuh dengan welas asih.
Tanamkan rasa syukur pada anak-anak sejak kecil, setelah dewasa ia akan tahu bersumbangsih bagi masyarakat.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -