Peringatan Hari Ibu Internasional Tzu Chi Bandung

Jurnalis : Rizki Hermadinata (Tzu Chi Bandung), Fotografer : Robyn (Tzu Chi Bandung)

Tzu Chi Bandung memperingati Hari Ibu Internasional dengan kegiatan prosesi basuh kaki dan tukar kado. Kegiatan ini sekaligus temu kangen Kelas Bimbingan Budi Pekerti Tzu Chi Bandung yang sempat terhenti selama pandemi.

Ada dua hal yang tidak dapat ditunda, yakni berbakti kepada orang tua dan berbuat kebajikan”. Kata Perenungan Master Cheng Yen tersebut senantiasa menjadi pengingat semua insan Tzu Chi di dunia untuk mengingat jasa orang tua. Atas dasar ini, kemudian Kelas Bimbingan Budi Pekerti Tzu Chi Bandung mengadakan prosesi basuh kaki dan tukar kado untuk peringatan Hari Ibu Internasional yang jatuh pada bulan Mei.

Kegiatan yang diadakan pada Sabtu, 28 Mei 2022 di Aula Jing Si Bandung ini diikuti oleh 26 Xiao Pu Sa (Bodisatwa Cilik) bersama masing-masing orang tua mereka. Acara dibuka dengan perkenalan oleh relawan Tzu Chi, kemudian dilajutkan dengan permainan menjaga telur. Para Xiao Pu Sa diajak untuk bermain untuk menjaga telur ayam yang harus mereka hias. Telur ayam tersebut dimasukan ke dalam kantong plastik dan harus dijaga selama acara berlangsung. Hal ini mengajarkan kepada mereka bertapa sulitnya ibu mereka menjaga dan melindunginya pada saat dalam kandungan.

Papa Mama Xiao Pu Sa membungkus kado untuk anak-anaknya sebagai kejutan.

Para Xiao Pu Sa membuatkan sandwich sebagai bentuk kasih sayang mereka terhadap orang tuanya.

Setelah itu, Xiao Pu Sa dan orang tuanya dipisahakan. Para Xiao Pu Sa diajak relawan untuk membuat sandwich dan surat untuk orang tuanya. Sedangkan orang tua mereka akan membungkus kado untuk anak-anaknya.

“Kegiatan hari ini sangat menyenangkan bagus juga untuk anak belajar bagaimana berbakti pada orang tua dengan action. Kita juga mengajarkan ke anak bagaimana cara berterima kasih, saling menghormati, saling menyayangi, dan berharap anak-anak ini menjadi sayang kepada orang tua dan sesama, serta membantu yang membutuhkan,” ucap Sartono, orang tau dari Owen salah satu Xiao Pu Sa yang mengikuti acara tersebut.

Kegiatan ini digagas oleh relawan Tzu Ching Bandung dan bertajuk Father Mother I Love You atau Family. Ini sebagai bentuk ucapan terima kasih seorang anak terhadap orang tua terutama ibu yang sudah mendidik dan mengurus anaknya hingga tumbuh dewasa.

Owen, salah satu Xiao Pu Sa yang bersemangat mengikuti kegiatan ini. Ia pun sangat menyayangi papa mamanya.

Ekspesi kasih sayang yang dilakukan orang tua bersama salah satu Xiao Pu Sa.

“Hari ini gathering untuk mama papa sekaligus memperingati Hari Ibu Internasional di bulan Mei. Tujuanya kita selain memperingati Hari Ibu Internasional, ingin merangkul lagi karena dua tahun pandemi tidak ada acara dan kita membuat acara lagi kali ini,” ujar Yessy Sutanto, relawan Tzu Chi Bandung.

Adanya kegiatan ini berharap relawan Tzu Chi terus teguh untuk menebarkan cinta kasih untuk sesama. Sekaligus menebarkan kebajikan sejak dini agar menjadi bibit unggul untuk senantiasa peduli terhadap sesama.

Editor: Arimami Suryo A.

Artikel Terkait

Kasih Sepanjang Masa

Kasih Sepanjang Masa

30 Mei 2016
Minggu, 15 Mei 2015, kelas bimbingan budi pekerti Tzu Chi Medan mengadakan perayaan Hari Ibu yang dibagi dalam 2 sesi. Sesi pertama dihadiri oleh siswa kelas lanjutan, sedangkan sesi kedua dihadiri oleh siswa kelas baru.
Keharmonisan Menyongsong Tiga Hari besar

Keharmonisan Menyongsong Tiga Hari besar

05 Mei 2015 Pada peringatan 3 hari besar 10 Mei 2015 nanti, Tzu Chi Medan akan membentuk formasi berupa tulisan Tzu Chi dan Daun Bodhi yang diperkirakan akan melibatkan 11.560 peserta.
Mengenang Jasa Seorang Ibu

Mengenang Jasa Seorang Ibu

30 Desember 2014 Sebagai wujud bakti kepada seorang ibu, mereka menyuapi kue dan minuman. Tidak hanya menyuapi makanan dan minuman, setiap anak juga membasuh kaki dan memijat punggung ibu mereka. Banyak ibu-ibu yang terharu melihat anaknya memberikan kasih sayangnya pada peringatan hari ibu ini.
Dalam berhubungan dengan sesama hendaknya melepas ego, berjiwa besar, bersikap santun, saling mengalah, dan saling mengasihi.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -