Kamis, 12 Desember 2019
Indonesia | English

Internasional : Alat Tulis untuk Para Siswa

04 September 2010 Jurnalis : Da Ai News
Fotografer : Da Ai News

 

 

fotoPara relawan memberikan bantuan kepada para murid dengan penuh rasa syukur karena mendapat kesempatan untuk bisa berbuat kebajikan.

Di awal bulan ini, relawan Buddha Tzu Chi memberikan 7.800 set alat tulis untuk siswa-siswi dari enam sekolah dasar di Provinsi Yangon, Myanmar. Mereka telah membantu negara itu sejak Topan Nargis menghancurkan Delta Irrawaddy di Mei 2008, dan menjadi LSM asing pertama yang mencapai daerah tersebut. Sejak itu, distribusi bantuan Tzu Chi tidak pernah berhenti.

Kegiatan yang dilakukan pada tanggal 13 dan 16 Agustus 2010 ini diperuntukkan bagi siswa miskin yang tidak mampu membeli alat tulis sendiri. Setiap set terdiri dari satu lusin pensil, penghapus, dan buku-buku latihan.
Ketika anak-anak menerima peralatan tersebut, wajah mereka terlihat sangat bersukacita. Diantara mereka terdapat murid dari SD Dagon Selatan 17, yang meskipun guru-guru telah memberikan subsidi biaya pendidikan kepada mereka, namun tetap tidak mencukupi. "Sebagian besar siswa tidak punya cukup uang untuk membeli buku latihan," kata Kepala Sekolah SD Dagon Selatan 17, Daw Tin Tin Aye. "Jadi mereka menulis semuanya dalam satu buku. Walaupun saya kepala sekolah mereka, saya tidak punya uang untuk membantu mereka,” tambahnya.  
Daw Yi Yi Khine, yang merupakan salah satu guru mereka pun merasa sangat bahagia. “Pada bulan Juli, ketika para relawan itu membagi-bagikan alat tulis di sekolah lain, kami meminta bantuan. Kami tidak pernah mengharapkan apa-apa. Bahkan jika sedikit, bantuan itu sangat berarti bagi kami," kenangnya.
Meskipun mereka telah memberi banyak bantuan, namun para relawan tetap berhati-hati untuk melakukan segala sesuatunya dengan cara yang sangat teratur. Mereka selalu tersenyum dan membungkuk ketika menyerahkan hadiah. "Mereka seperti anak-anak saya," kata relawan Huang Luling. Ia menambahkan, bahwa lingkungan ini sangat tertinggal dan hampir tidak terjamah. “Tidak banyak relawan amal kemanusiaan yang datang ke sini.  Saya sangat gembira, apa yang dilakukan relawan Tzu Chi dapat berarti bagi setiap orang," tambahnya.

Selain itu, relawan menceritakan sebuah cerita tentang "Buah Berang Kecil dari Dinasti Tang”. Melalui cerita tersebut, para relawan berharap bisa menumbuhkan keberanian dan kepercayaan diri bagi para siswa untuk mengejar impian mereka. Mg Arkar Min, salah satu siswa mengatakan, setelah menonton cerita ia berjanji untuk belajar dengan lebih giat. "Aku ingin jadi insinyur," katanya. (Sumber: www.tzuchi.org, diterjemahkan oleh: Riani Purnamasari/He Qi Utara)
  
 
 

Artikel dibaca sebanyak : 930 kali


Berita Terkait


Berita Internasional: Cinta Kasih Lintas Benua untuk Afrika

24 Juni 2019

Berita Internasional: Bantuan Keuangan untuk Puluhan Mahasiswa Yaman di Istanbul

22 Januari 2019

Berita Internasional: Master Cheng Yen Terima Gelar Doktor Kehormatan

17 Januari 2019

Berita Internasional: Sekolah untuk Anak-anak Suriah di Istanbul Menjadi Sekolah Resmi

14 Desember 2018

Tzu Chi Bagikan 550 Selimut untuk Korban Kebakaran di California

16 November 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Bertuturlah dengan kata yang baik, berpikirlah dengan niat yang baik, lakukanlah perbuatan yang baik.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat