Selasa, 19 Desember 2017
Indonesia | English

Meneguhkan Hati Agar Niat Awal Tidak Tergoyahkan

06 Desember 2017 Jurnalis : Henny (Tzu Chi Medan)
Fotografer : Lily Hermanto, Ryanto Budiputra Dinarwaty (Tzu Chi Medan)

doc tzu chi

Pembawa barisan berjalan membimbing peserta pelatihan Relawan Abu Putih ke-2 (tahun 2017) memasuki ruang pelatihan. Pelatihan ini diikuti oleh 112 peserta dan 72 relawan .

Minggu pagi (3/12/2017), gerimis dan cuaca dingin tak menyurutkan semangat 72 relawan maupun 112 peserta pelatihan Relawan Abu Putih ke-2 (tahun 2017) untuk hadir ke Kantor Tzu Chi Medan. Sebelum pukul 07.00 WIB tampak panitia mulai hadir untuk persiapan. Tak lama kemudian peserta pun berdatangan.  

Dimulai dari pendaftaran ulang, peserta pelatihan berbaris rapi,  hingga berjumlah sembilan peserta mengikuti arahan Dui Fu (Mentor Grup). Setelah semua relawan berkumpul, Pembawa Barisan membimbing 14 grup peserta pelatihan beserta Mentor Grup naik ke Aula Yayasan Buddha Tzu Chi Medan yang berada di Lantai III untuk memulai pelatihan.

Di lantai III, Ketua Kelas (Xue Yuan Zhang) Erlina menyemangati peserta pelatihan dengan memberikan slogan atau yel yel: “Tzu Chi Pu Sa Ren Jian Lu, Nei Xiu Cheng Zheng Xin Shi, Wai Xing Ci Bei Xi She” yang artinya Jalan Bodhisatwa Tzu Chi, di dalam diri melatih ketulusan hati, kebenaran, keyakinan dan kesungguhan hati, di luar mempraktikkan cinta kasih, welas asih, suka cita, empati dan keseimbangan batin.

Diawali dengan penghormatan kepada pendiri Tzu Chi, Master Cheng Yen, kemudian menyanyikan Mars Tzu Chi dan membacakan 10 Sila Tzu Chi, Tony Honkley membuka acara pelatihan Relawan Abu Putih ini dan memperkenalkan peserta dari enam kota selain Medan, seperti Aceh, Lhokseumawe, Tanjung Pura, P. Siantar, Tebing Tinggi, dan Lubuk Pakam. Tony menjelaskan, pelatihan kali ini memiliki jalinan jodoh yang sangat langka dan istimewa dibanding pelatihan sebelumnya. Ini karena kali ini Liu Su Mei, Ketua Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia yang merupakan bibit pertama Tzu Chi di Indonesia hadir dalam pelatihan ini.

doc tzu chi

Sharing dari Ketua Misi Amal Tzu Chi Indonesia, Wie Sioeng tentang bagaimana cara menjaga sebersit niat awal.

doc tzu chi

Ketua Kelas Erlina memberi semangat dan memberikan yel-yel kepada para peserta pelatihan.

Selain itu semua materi pelatihan dibawakan oleh ketua tim dari beberapa Misi Tzu Chi dari Jakarta. Sebelum memasuki materi pelatihan, para peserta diajak untuk memaknai Rasa Bersyukur, Menghormati dan Mengasihi/Menyayangi melalui penampilan Isyarat Tangan Gan En, Zhun Zhong, Ai sebagai pembuka acara pelatihan.

Memasuki materi pelatihan, sharing pertama disampaikan oleh Wie Sioeng, Ketua (He Xin) Misi Amal Tzu Chi Indonesia. Wie Sioeng mengimbau peserta agar sebagai relawan Tzu Chi mereka harus mampu menjaga sebersit niat. Selain itu cara mendapatkan pengalaman batin yang luar biasa adalah bukan seberapa banyak yang telah kita lakukan, tetapi tentang bagaimana cara memaknai prosesnya.

Materi lainnya dibawakan oleh Henry Tando, Ketua (He Xin) Zhen Shan Mei Indonesia bertema Ren Ren Zhen Shan Mei (Setiap Orang adalah Relawan Zhen Shan Mei). Zhen Shan Mei artinya Kebenaran, Kebajikan, dan Keindahan. Saat ini banyak orang menggunakan sosial media sebagai sarana menyebarkan berita, Henry mengajak peserta bersama-sama dengan semua relawan Tzu Chi mencatat dan menyebarkan kebaikan.

Sementara itu Menjernihkan Alam dan Kehidupan adalah materi berikutnya yang dibawakan oleh Ketua (He Xin) Misi Pelestarian Lingkungan, Johnny Chandrina. Johnny menceritakan asal mula pelestarian lingkungan, moto daur ulang dan Misi Pelestarian Lingkungan yang berbasis pendidikan dengan konsep 5R (Re-Think, Reduce, Repair, Re-Use, Recycle) dimulai dari diri sendiri. Re-Think (berpikir kembali) dalam membeli barang, kebutuhan atau hanya keinginan. Reduce (mengurangi) dampak buruk rumah kaca dengan melakukan lima kebajikan dalam satu hari di antaranya bervegetaris, hemat listrik/energi, hemat air, membawa peralatan makan dan minum sendiri dan mengurangi penggunaan transportasi mobil. Repair (memperbaiki) barang-barang yang rusak agar dapat dipergunakan kembali (Re-Use). Recycle (daur ulang) melakukan pemilahan barang daur ulang, baik di rumah maupun ke Depo Pelestarian Lingkungan Tzu Chi. Selain membantu bumi, kita juga memperoleh manfaat dalam kegiatan daur ulang, seperti sifat rendah  hati dan menjalin jodoh baik dengan orang lain.

Tepat pukul 12.30 WIB para peserta turun untuk makan siang bersama. Namun sebelumnya, terlebih dulu menyanyikan lagu Gong Yang Ge (Lagu Persembahan). Usai makan siang, peserta kembali ke lt. III untuk berdoa bersama dan menyanyikan lagu Yi Nian Xin (Sebersit Niat). Kemudian, materi terakhir dibawakan oleh Like Hermansyah, Ketua He Qi Pusat tentang Penerapan dan Semangat 4 in 1 Tzu Chi yaitu He Xin (Bersatu Hati), He Qi (Beramah-tamah), Hu Ai (Saling Menyayangi), dan Xie Li (Bergotong royong). Penampilan isyarat tangan berjudul Huan Di Qiu Zui Mei De Xiao Rong (Kembalikan Bumi yang Tersenyum Bahagia) kembali mengisi pelatihan ini.

doc tzu chi

Peserta Pelatihan memasuki ruang pelatihan, menyanyikan Mars Tzu Chi dan membacakan 10 sila Tzu Chi.

doc tzu chi

Pembagian suvenir kepada peserta pelatihan Relawan Abu Putih ke-2 (tahun 2017) oleh Wakil Ketua Yayasan Tzu Chi Medan Indrawani (ketiga dari kiri).

Pesan cinta kasih dari Ketua Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia Liu Su Mei kepada para peserta mengakhiri materi pelatihan. Ia menyampaikan rasa syukur dan bahagianya dapat bertemu dengan para relawan Tzu Chi Medan di pelatihan ini. Gan En kepada Tim He Xin Jakarta yang turut serta dalam kegiatan kunjungan kasih ke-17 Kantor Cabang Tzu Chi di Indonesia. Harapan saya apa yang disampaikan pada pelatihan ini dapat bermanfaat bagi peserta pelatihan. Dan seluruh relawan yang hadir dapat saling memahami dan bekerja sama karena kita semua adalah murid Master Cheng Yen,” kata Liu Su Mei. 

Liu Su Mei juga berpesan agar semua relawan memiliki hati yang lapang dan niat yang tulus dalam berkegiatan karena kita semua adalah Satu Keluarga. Tak lupa pula ia juga mengajak relawan yang hadir untuk memberi persembahan kepada Master Cheng Yen berupa keharmonisan sebagai bukti bahwa semua (relawan) bersatu hati.

He Xin (bersatu hati) tidak dapat terlihat kasat mata, namun He Qi (beramah tamah) dapat terlihat karena dengan bersatu hati maka akan ada keharmonisan antar sesama,” tambahnya.

Para peserta juga diberi kesempatan sharing tentang  apa saja yang mereka dapatkan dalam Pelatihan Relawan Abu Putih ke-2 (tahun 2017) ini. Di antaranya peserta dari Medan, Abbas yang senang di Misi Pelestarian Lingkungan dan Samsinar Sormin yang berbahagia di Misi Amal, serta Suroso peserta dari Aceh Tamiang yang bertekad menjadi murid Master Cheng Yen. Terakhir sharing Sumida dari Medan. “Saya mendapat semangat baru dari pelatihan hari ini, membuka pikiran yang selama ini terlena. Saya akan berusaha menciptakan berkah dan memupuk kebijaksanaan dengan tekun dan giat mengikuti Xun Fa Xiang, juga Bedah Buku," kata Sumida.

Sementara Andana mengaku mengalami banyak perubahan setelah lima tahun menjadi muda-mudi Tzu Chi (Tzu Ching) sejak tahun 2012. Kali ini ia berkesempatan mengikuti pelatihan menjadi Relawan Abu Putih karena sudah menyelesaikan kuliahnya. “Dulu saya berbicara dengan nada yang keras, terutama kepada orang tua, namun sekarang saya sudah berubah walau terkadang masih bisa mengulanginya. Ssaya bertekad untuk mengubah diri menjadi lebih baik lagi,” papar Andana.

Indrawani selaku Wakil He Qi Medan juga menyampaikan pesan cinta kasih kepada peserta pelatihan. “Kali ini sangat penuh berkah dapat mendengarkan sharing dari Tim He Xin Jakarta dan juga dapat bertemu langsung dengan Ketua Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia, Liu Su Mei yang telah bersumbangsih selama 25 tahun. Beliau berpesan agar kita selalu menjaga semangat relawan dan terus belajar mengenal sejarah, visi dan misi Tzu Chi.  Bukan hanya dari pelatihan saja, namun juga dapat dipelajari dari buku-buku yang ditulis oleh Master Cheng Yen,” ucapnya.

Editor: Khusnul Khotimah

Artikel dibaca sebanyak : 425 kali


Berita Terkait


Pelatihan Relawan Abu Putih Tzu Chi Tanjung Balai Karimun

23 September 2016

Melatih Diri untuk Menuju yang Lebih Baik

24 Desember 2014

Menaati Sila dan Melakukan Pelatihan Diri

05 November 2014


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Security Code
Mampu melayani orang lain lebih beruntung daripada harus dilayani.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat