Sabtu, 15 Desember 2018
Indonesia | English

Saling Bersinergi Membangun Kembali Kota Palu

06 Desember 2018 Jurnalis : Khusnul Khotimah
Fotografer : Khusnul Khotimah


Hong Tjin, relawan Tzu Chi berbicara dalam FGD rekonstruksi Palu. FGD ini diinisiasi oleh Ditjen Cipta Karya dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Sejumlah organisasi filantropi hadir dalam focus group discussion (FGD) yang membahas percepatan pembangunan hunian tetap bagi warga korban tsunami dan gempa Palu. FGD yang digelar di Ambhara Hotel, Jakarta Selatan, Rabu, 5 Desember 2018 ini diinisiasi oleh Ditjen Cipta Karya dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

Tzu Chi Indonesia yang telah berkomitmen membangun 3.000 rumah bagi warga korban gempa di Palu dan Lombok berkesempatan memaparkan rencana kerjanya. Meliputi desain, serta fasilitas yang bakal dibangun. Hong Tjin, relawan Tzu Chi yang juga CEO DAAI TV Indonesia juga berbagi pengalaman tentang 2.566 unit rumah yang dibangun Tzu Chi di Aceh pascatsunami Aceh pada tahun 2004.


Diperlukan keterlibatan semua stake holder baik itu pemerintah pusat, pemerintah daerah, pihak swasta, masyarakat, donor, dan nasional untuk sama-sama membangun kembali Palu, Sigi, dan Donggala. Hal inilah yang ditekankan Ditjen Cipta Karya melalui forum ini.

Hong Tjin menilai forum ini sangat positif karena dengan ini terbentuk networking untuk saling bekerja sama.

“Kita lihat tadi juga dari Ditjen Cipta Karya, dan juga rekan-rekan NGO yang lain ada Wahana Visi, Dompet Dhuafa, dan sebagainya. Dengan berkumpul di sini saling bertukar informasi tentang apa yang kita kerjakan sehingga bisa saling mendukung. Siapa yang fokus di pendidikan anak, siapa yang fokus di bangunan Huntara, siapa yang membuat konstruksi Huntap, dan lain sebagainya,” kata Hong Tjin.

Dalam forum ini, hadir juga Walikota Palu, Hidayat. Ia menjelaskan, hunian tetap yang akan dibangun ini diperuntukkan bagi warga terdampak likuifaksi di dua lokasi juga yang terdampak tsunami di 13 kelurahan. Saat ini ada sekitar 6.000 hingga 7.000 rumah yang sedang divalidasi datanya.


Hidayat memiliki target tahun depan hunian tetap itu bisa mulai dibangun. Apalagi beberapa donatur sudah menyatakan siap untuk memberikan bantuan dan dukungan pembangunan huntap itu. Yang salah satunya adalah Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia.

“Percepatan hunian tetap ini sangat diperlukan. Kenapa? Karena memang peristiwa bencana alam ini ada likuifasi. Saya melihat psikologi masyarakat kami itu traumanya pasti lama. Saya sebagai pemerintah daerah mengharapkan betul hunian tetap ini bisa dipercepat lagi,” kata Hidayat.

Sementara itu, kawasan mana yang diperbolehkan untuk pembangunan hunian tetap hingga kini masih dalam penelitian dan pembahasan yang dipimpin oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla. “Mudah-mudahan tanggal 10 Desember ini nanti, melalui Wakil Presiden Jusuf Kalla, ini bisa ditetapkan secepatnya,” tambah Hidayat.


Editor: Metta Wulandari

Artikel dibaca sebanyak : 171 kali


Berita Terkait


Atlet Bulu Tangkis Kenamaan Indonesia Lelang Bersama Tzu Chi

26 November 2018

Gempa Palu: Membantu Wilayah Terisolir di Sigi

09 November 2018

Gempa Palu: Mengapa Harus Datang Langsung ke Palu?

25 Oktober 2018

Gempa Palu: Menghimpun Kebaikan dalam Kotak Dana Cinta Kasih

25 Oktober 2018

Galang Dana Pembangunan Tiga Ribu Rumah di Palu dan Lombok

25 Oktober 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Cara untuk mengarahkan orang lain bukanlah dengan memberi perintah, namun bimbinglah dengan memberi teladan melalui perbuatan nyata.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat