Jumat, 15 November 2019
Indonesia | English

Semangat Cinta Kasih dari Timur

16 Desember 2016 Jurnalis : Giok Chin Lie, Felicite Angela Maria 高俪菁 (He Qi Timur)
Fotografer : Stephanus Prasetyo, Giok Chin Lie, Felicite Angela Maria 高俪菁 (He Qi Timur)


Pekan Amal Tzu Chi berlangsung selama 2 hari pada tanggal 10-11 Desember 2016 dalam rangka menggalang dana pembangunan rumah sakit Tzu Chi. 

“Cinta kasih memberi dengan tulus dan mempersembahkannya tanpa pamrih. Saat kita melihat dunia dari sudut pandang lain, dunia akan tampak luas tanpa batas." (Kata perenungan Master Cheng Yen)

Bertempat di basement Aula Jing Si Tzu Chi, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara, Pekan Amal Tzu Chi berlangsung selama 2 hari pada tanggal 10-11 Desember 2016. Dalam rangka menggalang dana pembangunan rumah sakit, Tzu Chi membuka kembali kesempatan bagi para pengunjung dan relawan untuk bersumbangsih melalui pekan amal. Selain itu juga diberi kesempatan untuk menggalang dana peduli korban bencana gempa Aceh yang terjadi Rabu 7 Desember 2016 lalu.

Dalam pekan amal ini, selain menggelar berbagai produk panganan vegetaris juga menyediakan barang-barang keperluan rumah tangga dan sembako. Relawan yang berpartisipasi pun tidak hanya dari Jakarta tetapi relawan luar kota juga turut hadir menggalang dana galang hati ini.

Tidak hanya relawan dari Jakarta saja yang berpartisipasi dalam kegiatan pekan amal ini, namun relawan dari Tzu Chi Makassar dan Biak juga turut hadir.


Relawan menyusun dan menyiapkan barang dagangan di stan masing-masing.

Seperti yang ditemui di tengah-tengah pekan amal ini, relawan dari Biak, Papua Yenny (戴玉英) rela menempuh perjalanan selama 5 jam dari Papua ke Jakarta dengan membawa berbagai panganan vegetaris khas Papua. Makanan lainnya juga disiapkan yang berkolaborasi dengan relawan Tzu Chi Makassar yang menyuguhkan Coto Makassar, sambal goreng, sate, kerupuk khas Papua.

Kenapa saya mau bergabung, saya mau ajak semua orang bisa vegetaris, itu juga supaya sehat, dan bisa jaga bumi. Saya sangat bahagia, karena sudah banyak yang bisa ikut makan vegetaris, dan mereka itu juga tidak pilih-pilih, kita juga bisa lihat, yang agama lain juga bisa ikut vegetaris. Jadi saya sangat bahagia sudah bisa ajak orang banyak ikut makan vegetaris,” ujar Yenny yang sudah bergabung dengan Tzu Chi sejak 2004 silam. “Oleh-olehnya supaya di Papua juga bisa lebih bersemangat menjalankan jalan Bodhisatwa Tzu Chi. Harapan saya supaya di sana juga mereka bisa ikut bervegetaris dan bisa jaga bumi,” tambahnya.

Semangat yang sama juga dibawa para insan Tzu Chi Makassar. Seperti yang diungkapkan relawan Lansin Indjawati (蓝新莹) dan Henny Laurence (郭蓓丽). Makassar bergabung dengan Tzu Chi sejak tahun 2000.  Saat ini ada sekitar 200 relawan aktif menjalan cinta kasih Tzu Chi di Makassar. Semangat ini juga membuat relawan-relawan Makassar bisa ikut di pekan amal ini. Kali ini sekitar 9 relawan sudah ada di Jakarta sejak hari Kamis, 8 Desember 2016 lalu. Selain menjajakan berbagai makanan khas Makassar, juga menyediakan balsam, minyak gosok terkenal khas Makassar, lombok Makassar, kopi, jambu mete. Kesemuanya adalah hasil sumbangsih relawan-relawan Makassar.

“Kita dapat info (pekan amal) itu kira-kira hampir satu bulan lebih, hampir dua bulan sudah kita siapkan. Kita juga bisa kenal dari kantor penghubung yang lain. Kita bisa promosi produk dari Makassar dan juga bersumbangsih untuk pembangunan rumah sakit, kita usahakan bisa membantu. Kita semangat karena mau ikut bazaar,” ujar Henny Laurence.  “Kita berharap bisa lebih banyak orang bersumbangsih. Kita juga bisa akrab dengan kantor penghubung Tzu Chi lain seperti dari Padang, Aceh. Utamanya kita bisa bersumbangsih lebih banyak,” timpal Lansin Indjawati.

 

Artikel dibaca sebanyak : 1499 kali


Berita Terkait


Semangat Bersumbangsih

23 Desember 2016

Pekan Amal Tzu Chi 2016: Menularkan Pola Hidup Vegetarian dan Cinta Lingkungan

21 Desember 2016

Pekan Amal Tzu Chi 2016: Bersumbangsih Melalui Kata Perenungan

15 Desember 2016

Pekan Amal Tzu Chi 2016: Semangat Keluarga Besar Tzu Chi

15 Desember 2016

Pekan Amal Tzu Chi 2016: Kesempatan Setiap Orang Untuk Bersumbangsih

13 Desember 2016


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Meski sebutir tetesan air nampak tidak berarti, lambat laun akan memenuhi tempat penampungan besar.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat