Selasa, 13 April 2021
Indonesia | English

Tetap Bersumbangsih di Masa Pandemi

21 Januari 2021 Jurnalis : Dwi Hariyanto (Tzu Chi Tanjung Balai Karimun)
Fotografer : Calvin, Dwi Hariyanto (Tzu Chi Tanjung Balai Karimun)


Relawan Tzu Chi Tanjung Balai Karimun melakukan kegiatan pengumpulan celengan bambu Tzu Chi di Jl. Nusantara dan Trikora, Tanjung Balai Karimun. Sebanyak 14 relawan ikut dalam kegiatan ini serta  menerapkan protokol kesehatan terkait Covid-19.

Pada Minggu, 17 Januari 2021, Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan kegiatan pengumpulan celengan bambu Tzu Chi di sepanjang Jl. Nusantara dan Trikora, Tanjung Balai Karimun. Kegiatan pengumpulan celengan ini merupakan yang pertama kali dilakukan sejak masa pandemi Covid-19. Karena biasanya kegiatan tersebut dilakukan setiap tiga bulan sekali.

Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat terkait Covid-19, setiap relawan harus mengenakan masker, selalu menggunakan hand sanitizer, menjaga jarak, dan setiap kelompok dibatasi orangnya. Para relawan pun di bagi menjadi 5 tim dan setiap tim berjumlah 3 orang.

Setelah briefing untuk tetap menjaga protokol kesehatan, kemudian relawan berangkat menuju ruko-ruko di sepanjang jl. Nusantara dan Trikora. Relawan mulai memasuki setiap ruko dengan meminta ijin terlebih dahulu kepada pemiliknya. Karena pada masa pandemi ini banyak pemilik toko yang membatasi area masuk ke tokonya.


Setelah meminta izin, relawan mempersilahkan pemilik ruko dan toko menuangkan celengan bambu Tzu Chi.

Masa pandemi sekarang ini, semua kondisi menjadi berubah dengan cepat. Dampak terparah yang dirasakan dari pandemi ini adalah pada sektor perekonomian di masyarakat. Pembatasan aktivitas masyarakat, membuat perputaran perekonomian menjadi berubah drastis.

Begitu juga yang dirasakan oleh Asril (64) yang setiap harinya bekerja sebagai tukang sol sepatu. Pria yang lebih dari 40 tahun menyediakan jasa reparasi sepatu ini mengutarakan betapa sulitnya menjalani pekerjaannya selama masa pandemi Covid-19. “Sekarang ini sangat susah. Sebelum adanya Covid-19, biasanya kita dapat makan dan menabung. Sekarang kadang ada orang yang datang dan kadang juga tidak ada. Apalagi dulu, kalau ada orang Malaysia yang datang. Dapat tiga orang pelanggan saja sudah dapat untuk makan seminggu," ujarnya.

Walaupun mengalami masa sulit tetapi tidak menghalangi keinginan Asril untuk melakukan perbuatan baik. Ia tetap memasukkan uang ke dalam celengan bambu Tzu Chi setiap harinya. Beliau berharap dapat membantu sesama dan rejeki yang diperoleh akan semakin besar apabila telah membantu orang lain.


Asril (64), tukang sol sepatu dengan dua celengan bambunya. Penurunan ekonomi akibat Covid-19 tidak mengurungkan niatnya untuk bersumbangsih lewat celengan bambu Tzu Chi.

“Walaupun saya sendiri ini bukan orang yang mampu, tetapi setiap hari saya tetap memasukkan uang ke celengan. Kadang saya juga mengajak pelanggan saya untuk ikut berdana. Ya kalau kita sering membantu orang lain maka kita nanti juga akan mendapatkan yang lebih besar,” ungkapnya. Tentu saja apa yang dilakukan Asril ini seperti salah satu Kata Perenungan Master Cheng Yen yang berbunyi. “Beramal bukanlah hak khusus orang kaya saja, melainkan wujud kasih semua orang yang penuh ketulusan.”

Editor: Arimami Suryo A

Artikel dibaca sebanyak : 312 kali


Berita Terkait


Melatih Niat Baik Pada Celengan Bambu

17 Maret 2021

Semangat Berbagi Melalui Celengan Bambu

11 November 2019

Dana Kecil, Amal Besar

06 Mei 2019

Membangun Cinta Kasih Universal

11 April 2019

Menghimpun Cinta Kasih Lewat Pelestarian Lingkungan

14 November 2018


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Sikap jujur dan berterus terang tidak bisa dijadikan alasan untuk dapat berbicara dan berperilaku seenaknya.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat