Berbagi Beras Cinta Kasih Tzu Chi

Jurnalis : Rizki Hermadinata (Tzu Chi Bandung), Fotografer : Rizki, Dayar (Tzu Chi Bandung)

Pelepasan Bantuan Peduli Covid-19 kepada Babinsa untuk dibagikan ke warga

Rabu, 8 Juni 2021, sebanyak 4 relawan Tzu Chi Bandung menyerahkan secara simbolis 10 paket Bantuan Sosial Peduli Covid-19 untuk perwakilan warga di Koramil 1320/Pangandaran. Sebanyak 106 ton beras dan 106.000 pcs masker medis dibagikan kepada warga terdampak pandemi secara ekonomi dan keluarga prasejahtera di Kab.Pangandaran dan Kota Banjar.

Kegiatan ini merupakan bagian dari penyaluran 1 Juta Paket Beras dan Masker kepada masyarakat di 6 provinsi Pulau Jawa yang telah dilaksanakan sejak bulan Maret 2021. Selain itu, bantuan ini juga sebagai bentuk solidaritas dari para Pengusaha NKRI.

Pepeng Kuswati menyerahkan bantuan secara simbolis kepada Danramil 1320/Pangandaran Mayor. Inf. Nirca Zahrudin.

“Kami mengharapkan supaya ketulusan hati dan cinta kasih yang menebar dari bantuan yang diberikan bisa terukir selamanya sepanjang masa, beras 10 kg akan cepat habis pada saatnya, tapi cinta kasih yang terkandung di dalamnya mungkin tak akan pudar, itu harapan kami,” ungkap Pepeng Kuswati, relawan Tzu Chi.

Kegiatan pembagian Bantuan Sosial Peduli Covid-19 ini juga dihadiri oleh relawan dari Permabudhi, PSMTI dan INTI. Danramil 1320/Pangandaran Mayor. Inf. Nirca Zahrudin menyambut baik kegiatan ini. “Menurut saya tidak karena jumlahnya, tetapi karena kepedulianya, rasa kepedulian terhadap warga kami, ini adalah salah satu membantu, merasakan pahit getirnya saat kita dilanda pandemi Covid-19. Kami menerima dari panitia beras dan masker yang rencana memang akan dibagikan kepada warga. Warga kami yang menerima seluruhnya ada 15 desa,” ungkapnya.

Susana (kanan), warga Dusun Karangsari. Desa Pananjung, Kec. Pangandaran menerima bantuan dari relawan Tzu Chi.

Salah satu yang menerima bantuan ini ialah Susana, warga Dusun Karangsari, Desa Pananjung, Kec. Pangandaran. Selama pandemi, pendapatan suaminya sebagai Security pengalami penurunan. Sebab, politeknik dimana suaminya bekerja membatasi kegiatan mengajar untuk mahasiswanya, maka berimbas pada pengurangan jam kerja para pengajar dan keryawan di politeknik tersebut termasuk suami Susana.

Perwakilan warga penerima Bantuan Peduli Covid-19

Menyiasati hal tersebut Susana menjual makanan ringan di rumahnya untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Apalagi Susana memiliki dua orang anak yang masih duduk di Sekolah Dasar membuat kebutuhan hariannya semakin bertambah. Beruntung dia mendapatkan bantuan ini, setidaknya bisa meringankan beban.

“Saya sangat berterima kasih kepada Yayasan Buddha Tzu Chi yang telah memberikan bantuan ini, sangat membantu. Ya mudah mudahan cepat terselesaikan (pandemi Covid-19), biar perekonomian kembali lancar seperti tahun tahun sebelumnya,” ungkapnya.

Editor : Erli Tan

Artikel Terkait

Pembagian Paket Imlek 2017: Merawat Cinta Kasih Tzu Chi di Pademangan

Pembagian Paket Imlek 2017: Merawat Cinta Kasih Tzu Chi di Pademangan

23 Januari 2017

Jelang perayaan Tahun Baru Imlek, Tzu Chi Indonesia berbagi kebahagiaan dengan membagikan paket Imlek kepada warga Pademangan. Sebanyak 4.992 paket yang tiap paketnya terdiri dari 10 kilogram beras dan dua liter minyak di bagikan di wilayah ini.

Relawan Tzu Chi Sibuk Persiapkan Lebaran

Relawan Tzu Chi Sibuk Persiapkan Lebaran

05 Juni 2017
Kesibukan dalam mempersiapkan diri untuk menyambut Idul Fitri tidak hanya dirasakan oleh umat Muslim, relawan Yayasan Buddha Tzu Chi pun merasakan kesibukan yang hampir sama. Mereka berkeliling ke perkampungan warga dan membagikan kupon bingkisan lebaran.
Menjalin Jodoh Baik untuk Melestarikan Lingkungan

Menjalin Jodoh Baik untuk Melestarikan Lingkungan

27 Desember 2019

Untuk menjalin hubungan dengan masyarakat di sekitar Depo Pelestarian Lingkungan, Tzu Chi Surabaya mengadakan penyuluhan kesehatan dan pembagian beras merah (22/12/2019). Sebanyak 294 warga menyambut antusias, mereka menyumbangkan barang-barang daur ulang.

Mampu melayani orang lain lebih beruntung daripada harus dilayani.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -