Internasional : Bantuan Banjir di Australia

Jurnalis : Da Ai News, Fotografer : Dok. Tzu Chi Australia
 
 

foto Para relawan Tzu Chi menyampaikan bantuan dengan kedua tangan, lalu membungkuk dan hati yang sangat menhargai. Banyak warga yang selamat dari bencana mengungkapkan rasa terima kasihnya atas bantuan tersebut.

Tanggal 23 Januari 2011, 100 orang relawan membawa obat-obatan dan kebutuhan sehari-hari dalam skala besar untuk dibagikan kepada 282 warga di Brisbane, Australia yang terkena bencana banjir paling parah dalam kurun 50 tahun terakhir. Relawan merencanakan pendistribusian bantuan kedua ke kota dalam skala besar seminggu setelahnya.

Sejak bulan lalu, serangkaian bencana banjir di timur laut Queensland telah mengakibatkan 30 orang meninggal dan memaksa ribuan warga meninggalkan tempat tinggal mereka. Pemerintah telah mengumumkan tiga perempat wilayah Queensland sebagai area bencana, dengan sedikitnya 70 kota dan lebih dari 200.000 orang terkena bencana. Para ekonom menperkirakan bencana banjir di Queensland dan bagian selatan Victoria dapat mengakibatkan kerugian US$ 3 milyar yang berasal dari kerugian ekspor batu bara dan hasil pertanian, sementara untuk membangun kembali wilayah ini dibutuhkan dana sebesar US$ 20 milyar.

Para relawan berdatangan dari Melbourne, Gold Coast, Sydney dan juga Brisbane. Penerima bantuan berasal dari keluarga yang berpenghasilan minim di daerah Darra dan Goodna —18 berasal dari Darra dan 91 berasal dari Goodna— dengan jumlah keseluruhan 109 keluarga dan 282 warga.

Para relawan melakukan pembagian bantuan pertama di Darra pada tanggal 22 Januari dan yang kedua pada sore hari di SMA Redbank Plains Goodna. Mereka membagikan obat-obatan, handuk, sikat dan pasta gigi, handuk untuk mencuci muka, sabun, dan kebutuhan sehari-hari lainnya serta selimut yang terbuat dari botol plastik daur ulang. Mereka juga memberikan uang sejumlah US$ 500 kepada setiap penerima bantuan. Selain itu, mereka juga membacakan pesan dari Master Cheng Yen, yang menunjukkan meski beliau berada di Taiwan yang jaraknya cukup jauh, tetapi tetap peduli pada mereka. Sewaktu menyampaikan bantuan tersebut, para relawan membungkuk dan menjabat tangan setiap penerima bantuan sebagai ungkapan perhatian dan hormat mereka.

Pada pembagian sore hari, Paul Pisasale, Walikota Ipswich, datang menjenguk untuk mengungkapkan rasa terima kasih atas bantuan yang diselenggarakan  oleh Tzu Chi. Ia berkata sangat kagum dengan sikap tanggap dan mobilisasi  para relawan dan juga menyatakan penghargaannya pada selimut hasil daur ulang. “Saya berharap setiap orang berani menghadapi tantangan dan membantu satu sama lain,” ujarnya, “pemerintah pusat akan membantu setiap orang mengatasi krisis ini.”

Setelah mereka menyelesaikan penyaluran bantuan, relawan mulai merencanakan pembagian skala besar kedua pada minggu depan. Mereka percaya jika orang lain mengalami kesulitan, mereka merasakan penderitaan tersebut; jika orang lain menderita, mereka merasakan kesedihan tersebut. Tzu Chi menyampaikan kasih dan perhatian bagi mereka yang membutuhkan. (sumber: www.tzuchi.org, diterjemahkan oleh : Susy Grace Subiono)

  
 

Artikel Terkait

Bantuan untuk Korban Banjir di Perancis

Bantuan untuk Korban Banjir di Perancis

13 Juli 2016
Relawan Tzu Chi di Perancis memberikan dana bantuan kepada para korban di negara yang mengalami banjir terburuk dalam 150 tahun tersebut. Pada 20 Juni lalu, sebuah tim yang berisi delapan orang relawan meninggalkan Paris dan menuju ke Salbris, sebuah wilayah di bagian Loir-et-Cher di Perancis Tengah, dan memberikan bantuan kepada keluarga korban.
Merasakan Kehangatan Keluarga Besar DAAI TV

Merasakan Kehangatan Keluarga Besar DAAI TV

15 Desember 2015
Berbagai sapaan dan senyuman bertebaran saat keluarga satu dengan yang lain bertemu dan bersilaturahmi pada acara Family Gathering DAAI TV Indonesia yang berlangsung tanggal 13 Desember 2015 di Aula Jing Si, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.
Mendalami Dharma Pertobatan Melalui Drama

Mendalami Dharma Pertobatan Melalui Drama

16 Agustus 2011
Para pemeran drama melakukan latihan pada malam hari di Jing-Si Books and Café Pluit, Jakarta Utara sebanyak dua sampai tiga kali dalam seminggu.   
Dengan keyakinan yang benar, perjalanan hidup seseorang tidak akan menyimpang.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -