Kamp 4 in 1: Membuat Hidup Lebih Berarti

Jurnalis : Hadi Pranoto, Fotografer : Anand Yahya, Henry Tando, Arimami SA.

doc tzu chi

Anna Suryanah, relawan Tzu Chi asal Lampung menceritakan kisah perjalanannya sebagai relawan Tzu Chi dalam kegiatan Kamp 4 in 1 di Aula Jing Si, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.

Seperti minum air, jangan dilihat dan dipegang, tetapi minum dan rasakan sendiri, seperti itulah mestinya cara kita menyerap Dharma.”

Bahagia.., kesan itu yang terlontar dari mulut Anna Suryana (56), seorang relawan Tzu Chi asal Lampung setelah mengikuti kegiatan Kamp 4 in 1 selama dua hari (16 – 17 September 2017) di Aula Jing Si, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. Ibu empat orang anak ini tidak menyangka bakal mendapatkan wejangan langsung dari empat Shifu (biksuni dari Griya Jing Si Taiwan), yaitu De Ju, De Gen, De Ning, dan De Jian. Anna adalah satu dari 928 peserta (hari kedua) pelatihan relawan Tzu Chi seluruh Indonesia ini, mulai dari relawan abu putih, calon komite, dan komite.

“Saya jadi lebih memahami dan mendalami apa itu cinta kasih, dan bagaimana kita dapat menjadi orang baik, bukan baik saja, tetapi (menjadi) lebih baik,” tegasnya.

Berawal dari Ujian Hidup

Anna sendiri mulai mengenal Tzu Chi sejak tahun 2010. Dua tahun sebelumnya, suaminya meninggal dunia akibat penyakit kanker paru. Sejak itulah Ana dan anak-anaknya kemudian hijrah ke Bandar Lampung dari Bandung, Jawa Barat. Apalagi rumah mereka di Bandung ternyata sudah berpindah tangan ke orang lain.

“Dulu suami bangun (rumah) di atas tanah orang tuanya, tetapi setelah suami meninggal dan nggak ada lagi saksi, rumah itu kemudian berpindah tangan,” ujarnya.

Menjadi relawan selain dapat membantu orang lain ternyata juga bisa menguatkan diri Anna yang semula mengalami ujian hidup yang sangat berat.

Bermodalkan nekat dan uang seadanya Anna pun kemudian mengontrak sebuah rumah di Lampung. Kondisinya saat itu sempat down. Beruntung sang kakak merangkulnya dan mengajaknya mengikuti kegiatan sosial.

“Awalnya saya hanya sukarelawan aja, lama kelamaan karena sering diajak ke rumah sakit dampingi pasien akhirnya jadi suka,” ujarnya semberi tersenyum. Kebetulan Ana juga memiliki pengalaman yang kurang lebih sama dengan para pasien ini, dimana selama tiga tahun ia harus bolak-balik ke rumah sakit untuk pengobatan suaminya.

Melihat kondisi para penerima bantuan Tzu Chi yang ternyata memiliki masalah yang tak kalah berat dibanding dirinya, Ana pun tergugah. Semangatnya bangkit. Ia kemudian membuka usaha pembuatan kue dan menerima catering kecil-kecilan. Usaha ini terus berkembang. Selain bisa membiayai kuliah anak ketiganya, Anna pun kini bisa memiliki rumah sendiri dari hasil usaha catering ini.

“Ternyata kalau kita ikhlas menjalani hasilnya juga akan baik. Hidup kita harus berarti. Kita tidak boleh larut dalam kesedihan terus menerus,” kata Anna yang memang sempat mengenyam pendidikan di SMK jurusan tata boga ini. 

De Ju Shifu membawakan materi tentang Ringkasan Sutra Makna Tanpa Batas. De Ju Shifu berharap insan Tzu Chi bisa semakin tumbuh dan berkembang sehingga bisa menjangkau seluruh masyarakat Indonesia.


Para relawan dengan sungguh-sungguh menyerap apa yang disampaikan oleh para pemateri dalam pelatihan ini.

Sebagai seorang Muslimah, Anna tidak merasakan kendala bergabung di Yayasan Buddha Tzu Chi. “Saya tetap jalani agama dan keyakinan saya. Saya juga menyerap ajaran Master Cheng Yen, tentang welas asih dan cinta kasih kepada sesama. Alhamdulillah, dengan turun langsung membantu orang lain kita bisa merasakan kebahagiaan ketika melihat pasien yang kita bantu sembuh,” ungkapnya, “(Kebahagiaan) itu tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.” Meski Anna juga mengakui kerap terjadi “benturan” yang membuatnya hampir mundur dari Tzu Chi.

“Sempat berhenti beberapa bulan, tapi tetap saja ada kerinduan bagi saya untuk ke Tzu Chi. Rasa rindu terhadap Tzu Chi dan Master Cheng Yen ini tidak bisa saya lepaskan,” ujarnya. Pelajaran akan kesabaran, keikhlasan, dan cinta kasih kepada sesama banyak diperoleh Anna ketika menjalankan tugas kemanusiaan. “Pasien itu kan beda-beda karakternya, mereka bisa jadi guru (pembelajar) juga bagi saya,” kata Anna.  

Bahkan kadang Ana mesti mendahulukan tugasnya menjadi relawan dari kesibukannya sehari-hari. “Kalau ada yang telepon dan kondisinya memang urgent, ya udah, saya survei dulu dan antar pasiennya. Membuat kuenya itu saya lakukan malam hari,” ungkapnya. Ia tidak khawatir akan rugi. “Saya ingat pesan Master Cheng Yen bahwa cinta kasih tidak akan berkurang karena dibagikan, sebaliknya akan semakin tumbuh berkembang karena diteruskan kepada orang lain,” tegas Anna.

Kesungguhan Hati Insan Tzu Chi Indonesia


Kendala perbedaan bahasa tidak menjadi halangan dalam menyerap Dharma. Para staf Yayasan Buddha Tzu Chi, DAAI TV, dan relawan secara bergantian menerjemahkan apa yang disampaikan pemateri kepada peserta.

Kamp 4 in 1 ini juga menimbulkan kesan yang mendalam bagi para Shifu dari Taiwan yang hadir, salah satunya adalah De Ju Shifu yang membawakan materi tentang Ringkasan Sutra Makna Tanpa Batas. Menurut De Ju Shifu, melihat para peserta yang cukup banyak dan bersungguh-sungguh mengikuti pelatihan ini membuatnya terharu.

“Walaupun ada perbedaan bahasa antara kita, tetapi dari sikap dan konsentrasi mereka terlihat sangat bersungguh hati.  Dari sharing-sharing mereka dapat diketahui bahwa mereka berada di arah yang benar, dan mereka belajar sikap yang benar dalam melakukan Tzu Chi. Ada satu Bodhisatwa yang mengatakan dia melakukan Tzu Chi bukan karena Tzu Chi perlu dia, tetapi karena dia yang perlu Tzu Chi. Poin ini membuat saya terharu,” ungkapnya.

Sebagai negara yang besar, De Ju Shifu berharap insan Tzu Chi Indonesia juga bisa semakin menjangkau berbagai masyarakat di berbagai pelosok di Indonesia. Dan caranya tentu dengan juga menggalang lebih banyak insan Tzu Chi di Indonesia.

“Bodhisatwa (relawan) harus  lebih banyak lagi, jadi diharapkan insan Tzu Chi Indonesia dapat mengajak lebih banyak lagi para Bodhisatwa dunia,dan terus berlatih lagi. Kita sudah berjalan di jalan Tzu Chi (Bodhisatwa), Shixiong-shijie harus lebih bersungguh hati membabarkan Dharma dan mempraktikkannya, lebih banyak membimbing orang baru, membina sumber daya manusia (relawan), dan juga melatih para staf, dengan begini kita baru punya kekuatan lebih untuk membimbing bibit-bibit baru,” ungkapnya.  



Artikel Terkait

Kamp 4 in 1 2017: Melatih Diri, Menenangkan Batin

Kamp 4 in 1 2017: Melatih Diri, Menenangkan Batin

18 September 2017
Jika sehari-harinya relawan Tzu Chi terus bergerak bersumbangsih membantu orang lain yang membutuhkan, maka ada kalanya mereka memerlukan waktu sejenak untuk recharge batin dengan menyelami Dharma Master Cheng Yen. Pelatihan yang diadakan selama dua hari (16-17 September 2017) ini mengusung tema “Sutra Makna Tanpa Batas.”
Kamp 4in1: Kisah Inspiratif Menapaki Jalan Bodhisatwa

Kamp 4in1: Kisah Inspiratif Menapaki Jalan Bodhisatwa

18 September 2023

Dalam Pelatihan 4 in 1 yang berlangsung dua hari di Tzu Chi Center Jakarta, terdapat juga sharing inspiratif dari berbagai kota di Indonesia, di antaranya ada Kota Batam, Medan, dan Palembang.

Kamp 4 in 1: Membuat Hidup Lebih Berarti

Kamp 4 in 1: Membuat Hidup Lebih Berarti

20 September 2017

“Bahagia..”, kesan itu yang terlontar dari mulut Anna Suryana (56), seorang relawan Tzu Chi asal Lampung setelah mengikuti kegiatan Kamp 4 in 1 selama dua hari (16 – 17 September 2017) di Aula Jing Si, Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. Ibu empat orang anak ini tidak menyangka bakal mendapatkan wejangan langsung dari empat Shifu (biksuni dari Griya Jing Si Taiwan).

Menghadapi kata-kata buruk yang ditujukan pada diri kita, juga merupakan pelatihan diri.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -