Kursi Roda untuk Achmad

Jurnalis : Ronny Suyoto (Tzu Chi Surabaya), Fotografer : Ronny Suyoto (Tzu Chi Surabaya)
 
foto

Relawan Tzu Chi saat mengunjungi Achmad Affandi di rumahnya. Berkat bantuan kursi roda dari Tzu Chi, kini Achmad sudah dapat berjalan-jalan di sekitar lingkungan rumahnya.

Tidak semua manusia terlahir beruntung di muka bumi ini. Ada yang terlahir di keluarga yang kaya, memiliki badan sehat dan sempurna serta hidup serba berkecukupan. Namun ada pula yang kurang beruntung kehidupannya, terlahir di keluarga yang tidak berpunya dan lahir dengan kondisi fisik yang cacat dan tidak sempurna.

Mungkin hal inilah yang harus dihadapi oleh Achmad Affandi, seorang pemuda yang lahir 24 tahun yang lalu. Karena menderita demam tinggi pada saat berusia 7 bulan, Achmad mengalami gangguan perkembangan otak. Sejak saat itu, kemampuan motoriknya terganggu dan tidak mampu berjalan seperti anak-anak lainnya. Kemana pun dia ingin pergi hanya bisa menyeret tubuhnya kesana-kemari.

“Bicaranya juga terganggu dan tidak jelas sehingga kadang sulit bagi kami sebagai orangtuanya,” kata Kumaiyah, ibunda Achmad Affandi. Untuk keperluan mandi dan buang air pun, Achmad harus dibantu keluarganya dengan menggendongnya ke kamar mandi. Sementara untuk makan juga harus dibantu dengan disuapi oleh orangtua maupun kakaknya.

Sementara keluarga ini pun hidup serba berkekurangan. Jangankan untuk membawa Achmad ke rumah sakit, untuk makan sehari-hari pun mereka juga kesulitan. Ayah Achmad telah meninggal dunia, sehingga kehidupan keluarga ini menjadi lebih sulit. Alhasil untuk menyambung hidup, anak-anaknya pun mencoba bekerja apa adanya.

foto  

Ket : - Karena menderita demam tinggi pada saat berusia 7 bulan, Achmad mengalami gangguan perkembangan
           otak. Sejak saat itu, kemampuan motoriknya terganggu dan tidak mampu berjalan seperti anak-anak lainnya.

Salah seorang anaknya sudah menikah dan hidup mandiri, sedangkan 1 kakak perempuannya telah menikah dan memiliki 2 anak, namun ditinggal pergi oleh suaminya. Untuk menghidupi kedua anaknya ini sang kakak, Fatmawati harus membanting tulang dengan bekerja di sebuah pabrik. Sedangkan seorang kakak laki-lakinya masih mengganggur. Sungguh berat penderitaan yang dialami oleh keluarga Achmad Affandi.

Beruntung kemudian ada seseorang yang mengenal Tzu Chi. Melalui perantara seseorang, kasus ini kemudian masuk ke kantor Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia, Kantor Perwakilan Surabaya. Setelah melalui proses survei, kasus ini kemudian dinyatakan layak untuk menjadi penerima bantuan Tzu Chi. “Achmad Affandi juga membutuhkan bantuan kursi roda sehingga bisa lebih mandiri dan tidak terlalu merepotkan keluarga yang lainnya,” kata Robby, relawan Tzu Chi yang ikut menjadi menyurvei. Bulan berikutnya, relawan Tzu Chi dari Xie Li 2 pun mengunjungi keluarga ini di rumahnya, di kawasan Gunung Anyar, Surabaya dengan membawa bantuan kebutuhan pokok dan kursi roda yang dibutuhkan. Dengan senyum gembira Achmad menerima kursi roda yang sekarang menjadi teman terbaiknya ini. “Terima Kasih,” ucapnya terbata-bata, namun dengan wajah berseri-seri. Dengan bantuan kursi roda ini, semoga Achmad tidak lagi terisolir dari lingkungan sekitarnya dan bisa bersoliasisasi dengan teman-teman sebayanya.

 

Artikel Terkait

Suara Kasih: Menciptakan Berkah

Suara Kasih: Menciptakan Berkah

19 Agustus 2011
Selain memiliki keterampilan, para tim medis juga melindungi kehidupan dan menjaga kesehatan warga dengan penuh cinta kasih. Semoga kelebihan-kelebihan ini dapat terlihat oleh setiap orang.
Tekad untuk Terus Bersumbangsih

Tekad untuk Terus Bersumbangsih

25 Agustus 2009 Jumat, 21 Agustus 2009 adalah ketiga kalinya Cun Bie menyerahkan celengan bambu kepada Tzu Chi. Selain celengan yang ia jajakan selama berdagang siomay, Cun Bie juga menyerahkan celengan bambu yang ia miliki di rumah. Ikut bersumbangsih dalam celengan bambu merupakan ungkapan rasa syukur Cun Bie kepada Tzu Chi atas bantuan yang pernah ia terima sebelumnya.
Menjadi Aliran Jernih, Mencatat Sejarah Tzu Chi

Menjadi Aliran Jernih, Mencatat Sejarah Tzu Chi

21 November 2014

Zhen Shan Mei Camp ke-2 (15 - 16/11) bertemakan, “Di Dalam Keindahan Ada Aku, Anda, dan Dia” yang diselenggarakan di Aula Jing Si telah usai. Namun, semangat untuk mencatat sejarah Tzu Chi dan menjadi aliran jernih masih menyelimuti para peserta kamp. Bagaimana tidak? Dalam kamp ini dihadirkan trainertrainer yang sudah lama berkecimpung dalam perkembangan relawan Zhen Shan Mei di Taiwan. Sebut saja Lai Rui Ling, Dylan Yang, Zhang Yi Hong, Zhuang Hui Zhen, dan Xiao Hui Ru.

Bila sewaktu menyumbangkan tenaga kita memperoleh kegembiraan, inilah yang disebut "rela memberi dengan sukacita".
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -