Mencatat Sejarah Melalui Tulisan

Jurnalis : Agus (Tzu Chi Batam), Fotografer : Suwati (Tzu Chi Batam)
Relawan Tzu Chi Batam, Supardi menunjukkan kliping kegiatan dari setiap relawan yang juga akan digunakan untuk berbagai laporan kegiatan Tzu Chi.

Relawan dokumentasi Tzu Chi yang juga disebut relawan Zhen Shan Mei (benar, bajik, indah) umumnya sering terlihat memegang kamera untuk memotret maupun mengambil video, akan tetapi masih ada satu bagian yang tidak kalah pentingnya yaitu tulisan (artikel kegiatan). Menulis adalah tantangan terbesar dan dengan harapan semua orang bisa menulis. Kali ini, relawan Zhen Shan Mei Tzu Chi Batam mengadakan Gong Xiu (belajar bersama) yang menitikberatkan bagaimana mencatat sejarah melalui tulisan yang diadakan secara virtual melalui Zoom meeting pada Jumat, 29 Oktober 2021.

Gong Xiu diawali oleh relawan Tzu Chi Batam, Supardi yang memperkenalkan beragam karya penulisan relawan dokumentasi Tzu Chi diantaranya ada kliping, artikel dan skrip. “Kliping berisi tulisan pendek yang memuat intisari sebuah kegiatan yang dibuat dengan tujuan dokumentasi. Sementara artikel memuat sebuah berita untuk dipublikasikan, di samping itu ada skrip sebagai naskah berita,” jelas Supardi. Artikel yang telah dibuat oleh relawan Zhen Shan Mei juga dapat diubah menjadi kliping, begitu juga sebaliknya. “Sesungguhnya untuk meracik kliping menjadi artikel hanya perlu tambah satu bumbu yaitu kutipan dari narasumber,” imbuhnya.
Agus menyampaikan sikap hati dan budaya humanis yang perlu ditunjukkan relawan dokumentasi saat akan menulis.

Materi selanjutnya dibawakan oleh relawan Tzu Chi Batam, Agus yang mengajarkan tips untuk menulis artikel. Syarat wajib dalam menulis artikel adalah penulis wajib mencatat 5W + 1H (What, When, Where, Who, Why, dan How). “Buat draft mengenai 5W + 1H dan poin-poin tersebut dirangkai menjadi paragraf per paragraf sehingga membentuk satu tulisan,” jelas Agus. Ia juga langsung mempraktekkan proses merangkai poin 5W + 1H menjadi artikel dan mengajak peserta untuk memberikan masukkan terhadap artikel tersebut.

Salah satu relawan Zhen Shan Mei Tzu Chi Batam, Andie mengatakan ia sering mengirimkan pesan berisi pengamatan saat mengikuti suatu kegiatan ke whatsapp pribadi. “5W + 1H adalah resep dari sebuah artikel. Agar lebih luas dan bermakna, saya menambahkan pengamatan saya ke dalam artikel,” tuturnya.

 

Total ada sebanyak 24 peserta mengikuti kegiatan Gong Xiu (belajar bersama) dengan para relawan Zhen Shan Mei.

Yusniaty, relawan Zhen Shan Mei Tzu Chi Jakarta turut hadir memberikan pengalamannya selama ini kepada para peserta. “Setiap kegiatan mempunyai kisah yang dapat menginspirasi, kita dapat mengambil foto relawan saat berkegiatan dan mengajak relawan untuk menyampaikan kesannya dari foto tersebut,” jelas Yusniaty.

Para panitia Gong Xiu ini juga berharap semoga kegiatan belajar bersama dapat menambah kepercayaan diri 24 peserta dari berbagai kota untuk menjadi relawan dokumentasi yang mencatat sejarah di komunitas masing-masing.

Editor: Arimami Suryo A.
 

Artikel Terkait

Melatih Diri Dengan Tata Krama

Melatih Diri Dengan Tata Krama

01 Maret 2017

Minggu, 26 Februari 2017, Tzu Chi Tanjung Balai Karimun Mengadakan kegiatan Gong Xiu (pelatihan) yang dilakukan rutin setiap satu bulan sekali. Kegiatan ini juga sebagai bekal para relawan untuk melaksanakan budaya humanis Tzu Chi di masing-masing komunitasnya.

Mencatat Sejarah Melalui Tulisan

Mencatat Sejarah Melalui Tulisan

02 November 2021

Untuk meningkatkan kompetensi relawan dalam menulis artikel, tim Zhen Shan Mei Tzu Chi Batam mengadakan Gong Xiu (Belajar Bersama) pada tanggal 29 Oktober 2021.

Mendalami Empat Sup Tzu Chi

Mendalami Empat Sup Tzu Chi

20 Maret 2020

Relawan Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan kegiatan Gong Xiu (Kebaktian). Sebanyak 34 orang relawan ikut berpartisipasi pada kegiatan ini, Minggu, 23 Februari 2020.

Kehidupan masa lampau seseorang tidak perlu dipermasalahkan, yang terpenting adalah bagaimana ia menjalankan kehidupannya saat ini.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -