Mencegah Lebih Baik Dari Mengobati

Jurnalis : Marcopolo (Tzu Chi Biak), Fotografer : Gunawan,Ame,Juliati (Tzu Chi Biak)

doc tzu chi

Relawan Tzu Chi Biak mendampingi salah satu pasien baksos kesehatan yang membutuhkan pengobatan di Desa Binaan Dofyo Wafor.

Sabtu tanggal 19 Agustus 2017, Tzu Chi Biak bekerja sama dengan Yayasan Vihara Buddha Dharma Biak mengadakan Baksos Kesehatan Degeneratif dan Pembagian Beras Cinta Kasih di Desa Dofyo Wafor Distrik Biak Utara.

“Terima kasih karena relawan Tzu Chi telah datang kembali untuk mengobati dan membantu warga desa kami,” kata Kepala Desa Dofyo Wafor, Alfius Kafiar dengan bersemangat. Karena begitu besar perhatian yang diterima warga Desa Dofyo Wafor membuat warga sangat bersukacita. Sehari sebelum baksos kesehatan dilaksanakan, relawan Tzu Chi Biak dan relawan dari Yayasan Vihara Buddha Dharma melakukan survei ke rumah-rumah warga untuk mendata siapa saja yang memerlukan bantuan pengobatan, sekaligus mengajak mereka yang bersedia untuk menjadi relawan. Lima belas orang warga desa dengan sukarela membantu relawan dalam mempersiapkan logistik dan lainnya untuk pelaksanaan baksos kesehatan tersebut.

doc tzu chi

Selain pengobatan degeneratif bagi pasien yang berusia lanjut, Baksos Kesehatan Tzu Chi ini juga melayani pasien dewasa dan anak-anak.

doc tzu chi

Di kesempatan yang sama, relawan berinteraksi dengan anak-anak.

Berbeda dengan baksos kesehatan umum yang sebelumnya, sekarang warga desa mendapatkan pengobatan  secara lebih khusus. Warga desa yang berusia 40 tahun ke atas diperiksa secara lebih detail lagi kondisi kesehatannya, seperti asam urat, gula darah, dan kolesterol. Setelah melewati pemeriksaan laboratorium barulah warga kemudian mendapatkan pengobatan dari para dokter.

doc tzu chi

Sebanyak 61 keluarga kurang mampu mendapatkan bantuan beras.

Selain pasien pengobatan degeneratif, banyak juga pasien yang berusia muda dan anak-anak. Umumnya mereka menderita sakit flu, batuk, dan demam. Ada juga pasien malaria. Bahkan ada juga ibu hamil yang memeriksakan kondisi kesehatan kandungannya. Baksos kesehatan degeneratif ini rencananya akan diadakan secara rutin sebulan sekali. Total pasien yang mendapatkan pengobatan sebanyak 176 pasien. Sementara warga kurang mampu yang mendapatkan beras sebanyak 61 keluarga.

Editor: Hadi Pranoto

1.       Selain pengobatan degeneratif bagi pasien yang berusia lanjut, Baksos Kesehatan Tzu Chi ini juga melayani pasien dewasa dan anak-anak.


Artikel Terkait

Baksos Kesehatan Balita dan Anak: Bersama-Sama Menjadi Penolong Sesama

Baksos Kesehatan Balita dan Anak: Bersama-Sama Menjadi Penolong Sesama

17 Juni 2015

Diadakannya baksos adalah untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada balita dan anak-anak di daerah yang terpencil dan jauh dari pusat kota. Selain itu, berdasarkan temuan awal, sedikitnya 47 balita di tiga desa ini tercatat mengalami gizi buruk.

Putus Asa Bukanlah Sebuah Pilihan

Putus Asa Bukanlah Sebuah Pilihan

12 Maret 2018
Jumadi, pria asal Desa Wawasan, Kecamatan Tanjungsari, Lampung Selatan telah menderita tumor mata sejak tiga tahun yang lalu. Jumadi pun mengajukan bantuan kepada Tzu Chi Lampung pada Desember 2017. Ia lalu menjalani operasi pada awal Maret 2018.
Baksos Kesehatan Manula Untuk Warga Desa Binaan

Baksos Kesehatan Manula Untuk Warga Desa Binaan

03 Januari 2017

Ratusan warga lanjut usia mendapat pemeriksaan kesehatan dan pengobatan pada Bakti Sosial Kesehatan yang digelar oleh Tzu Chi Singkawang. Warga berasal dari Desa Salumang, Desa Caokng dan Desa Bilayuk yang merupakan Desa Binaan Tzu Chi Singkawang.

Hadiah paling berharga di dunia yang fana ini adalah memaafkan.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -