Peletakan Batu Pertama Tiga Jembatan Gantung di Nias

Jurnalis : Rahma Mandasari (DAAI TV Medan), Fotografer : Rimba Kosasih (Tzu Chi Medan)

Ketua Tzu Chi Medan, Hasan Tina melakukan prosesi peletakan batu pertama pembangunan jembatan gantung di Desa Biouti di Kecamatan Idanogawo. Selain di wilayah ini, ada 2 jembatan gantung lainnya yang akan dibangun Tzu Chi Medan di Nias.

Kabupaten Nias merupakan kepulauan yang terletak di pantai barat Pulau Sumatra. Bentang alam kabupaten ini terdiri dari pegunungan, perbukitan sempit dan terjal, serta tanah yang bergelombang. Mayoritas penduduk Nias ini adalah petani khususnya karet dan nelayan yang tinggal di Kota Gunung Sitoli dan juga desa-desa terpencil. Kawasan pedesaan di Nias juga terpisah-pisah karena berbatasan langsung dengan sungai yang berarus deras dan berbahaya untuk dilalui warga.

Setelah sukses membangun tiga jembatan gantung di Nias pada tahun 2019 lalu, Tzu Chi Medan kembali menerima permohonan pembangunan jembatan gantung bagi warga Nias. Permohonan ini disampaikan melalui Danramil Idanogawo, Letda (inf) Maulana Yahya yang disambut baik oleh Mujianto selaku Ketua Tzu Chi Sumatera Utara.

Warga Desa Hiliaurifa di Kecamatan Maniamolo, Kabupaten Nias Selatan menyebrangi sungai dengan rakit untuk menyaksikan peletakan batu pertama pembangunan jembatan. Dengan adanya jembatan yang akan dibangun diharapkan bisa meningkatkan keamanan warga saat menyebrangi sungai terutama saat arusnya deras.

Bupati Nias, Ya’atulo Gulo menyampaikan kata sambutan pada peletakan batu pertama pembangunan jembatan gantung di Desa Biouti, Kecamatan Idanogawo, Nias.

Setelah dilakukan survei dengan tim teknis pembangunan jembatan, peletakan batu pertama pembangunan jembatan gantung pun dilakukan. Lokasinya berada di tiga tempat yaitu Desa Biouti di Kecamatan Idanogawo, Desa Lawalawa Luo di Kecamatan Ulugawo, Kabupaten Nias, dan Desa Hiliaurifa di Kecamatan Maniamolo, Kabupaten Nias Selatan pada 15-17 Oktober 2022.

Keberadaan jembatan gantung sangat diperlukan warga pedesaan di Nias untuk mengangkut hasil pertanian serta menjadi sarana untuk penyeberangan anak menuju sekolah. Di musim penghujan, sungai-sungai yang terletak di 3 lokasi tersebut biasanya meluap dan bahkan pernah merenggut nyawa.

“Dengan terbangunnya jembatan ini, kita juga membangun spirit gotong-royong serta kepedulian terhadap sesama bagi masyarakat di sekitar jembatan,’’ ungkap Suntana, tim teknis pembangunan jembatan gantung. Peletakan batu pertama jembatan gantung ini dilakukan oleh relawan Tzu Chi Medan dan Bupati Nias beserta jajaran.

Akses jalan yang belum beraspal harus ditempuh relawan Tzu Chi Medan untuk sampai ke lokasi peletakan batu pertama pendirian jembatan gantung di Desa Hiliaurifa, Kabupaten Nias Selatan.

Jembatan gantung yang akan dibangun ini akan menjadi harapan baru bagi warga untuk memperbaiki taraf hidup dan juga pendidikan yang lebih baik bagi generasi penerus bangsa. “Kami doakan ini (jembatan gantung) bisa bermanfaat bagi masyarakat umum supaya dapat dipakai hingga ke anak cucu,” pungkas Ketua Tzu Chi Medan, Hasan Tina.

Editor: Arimami Suryo A.

Artikel Terkait

Jembatan Penyambung Ekonomi dan Kehidupan

Jembatan Penyambung Ekonomi dan Kehidupan

18 Mei 2022

Tzu Chi Bandung membangun Jembatan Simpay Asih Citarum Des. Resmitinggal, Kec. Kertasari, Kab. Bandung dan diresmikan pada 10 Mei 2022 oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Jembatan Simpay Asih Cikaung Meningkatkan Ekonomi Warga

Jembatan Simpay Asih Cikaung Meningkatkan Ekonomi Warga

07 April 2022
Tzu Chi Bandung meresmikan Jembatan Simpay Asih Cikaung di Desa Sukabungah Kec Campakamulya, Kab Cianjur.
Tiga Jembatan, Tiga Harapan Masa Depan

Tiga Jembatan, Tiga Harapan Masa Depan

28 Maret 2023

Tiga jembatan gantung telah berdiri di pelosok Nias dan Nias Selatan, menjadi simbol kekuatan cinta kasih universal yang diharapkan dapat mengubah masa depan masyarakat Nias menjadi lebih baik.

Sikap mulia yang paling sulit ditemukan pada seseorang adalah kesediaan memikul semua tanggung jawab dengan kekuatan yang ada.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -