Tepis Khawatir Dengan Game Edukatif

Jurnalis : Rahma Mandasari (DAAI TV Medan), Fotografer : Rahma Mandasari (DAAI TV Medan)

Putri Ramadhani, seorang Ibu rumah tangga yang berprofesi sebagai Dosen ini mengaku tidak khawatir lagi dengan adanya game edukatif PaGamO. Ia senang karena dapat mengajar putranya karakter cinta lingkungan dan bahasa Inggris lewat PaGamO.

Bagi Anda orang tua yang khawatir dengan kebiasaan anak bermain game online, Tzu Chi punya solusi yang bisa dijadikan referensi. Bekerja sama dengan startup PaGamO, Tzu Chi Internasional yang berpusat di Taiwan meluncurkan sebuah game aplikasi berbasis pelestarian lingkungan. PaGamO merupakan permainan edukatif yang mengajak kita untuk peduli terhadap lingkungan. Di Medan Sumatra Utara, PaGamO dikenalkan oleh relawan Tzu Chi secara daring pada 27 September 2021 lalu.

Untuk memenangkan game ini pemain harus dapat mengumpulkan wilayah territorial sebanyak-banyaknya. Caranya dengan menjawab berbagai pertanyaan seputar isu lingkungan global yang menyentuh berbagai aspek kehidupan seperti: sumber air, pencemaran laut, perubahan iklim, pertahanan krisis lingkungan, pemeliharaan energi alam, polusi udara, sirkulasi ekonomi, sumber makanan, hingga daur ulang.

Pengenalan game edukatif PaGamO yang disampaikan secara daring oleh Phei Wen, Kepala Departemen Budaya Humanis Sekolah Menengah Tzu Chi Indonesia.

“Ini adalah inovasi terbaru yang sangat mengasyikan. Kadang kita mau mengajak orang lain melestarikan lingkungan, membuat daur ulang, menambah ilmu pengetahuan, tapi orang justru malas. Dengan adanya PaGamO ini, bisa membantu menambah wawasan pelestarian lingkungan,” ujar Erlina Khe, relawan Tzu Chi Medan.

PaGamO dapat diakses dengan membuka website www.PaGamO.org yang difasilitasi dengan dua pilihan bahasa, yakni Mandarin dan Inggris. Siapa saja bisa bermain game ini untuk menambah wawasan dan sikap peduli pada pelestarian lingkungan. Game ini juga dapat dijadikan bahan ajar kepada anak-anak sejak dini. Seperti yang dilakukan oleh Putri Ramadhani, ibu rumah tangga yang juga berprofesi sebagai dosen.

Pengenalan PaGamO yang dilakukan relawan Tzu Chi Medan kepada siswa-siswi Kelas Budi Pekerti Tzu Chi Medan sebagai generasi pelindung bumi masa depan.

“Karena kan ada banyak pilihan game yang tersedia di playstore yang bisa dengan mudah diakses anak-anak. Nah yang saya khawatirkan adalah game ini membawa dampak buruk dan menghabiskan masa keemasan mereka sehingga mereka lupa untuk belajar,” ungkap Putri Ramadhani.

Dengan PaGamO, Putri mengaku senang dan tidak khawatir lagi jika anak-anaknya bermain game edukatif ini. Selain menanamkan karakter cinta lingkungan, putra-putrinya juga dapat belajar bahasa Inggris lewat game ini.

Editor: Metta Wulandari

Artikel Terkait

Tepis Khawatir Dengan Game Edukatif

Tepis Khawatir Dengan Game Edukatif

05 Oktober 2021

Bekerja sama dengan startup PaGamO, Tzu Chi Internasional yang berpusat di Taiwan meluncurkan sebuah game aplikasi berbasis pelestarian lingkungan

Memberikan sumbangsih tanpa mengenal lelah adalah "welas asih".
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -