TIMA Menjangkau Dusun Terpencil untuk Memberikan Pelayanan Kesehatan

Jurnalis : Bambang Mulyantono (Tzu Chi Singkawang), Fotografer : Jak Po (Tzu Chi Singkawang)
Tim relawan Tzu Chi Singkawang dan TIMA malakukan perjalanan ke Dusun Sijarum-Bambuk, salah satu dusun di Desa Bilayuk yang kondisinya terpencil. Kondisi jalanan yang masih rusak membuat tim relawan sempat terkendala dalam perjalanan.

Tiga buah mobil minibus yang membawa 17 relawan dan tim medis Tzu Chi melaju dari Kota Singkawang ke sebuah dusun terpencil di Desa Bilayuk, Kecamatan Mempawah Hulu, Kabupaten Landak, Minggu 18 September 2022. Dusun yang dituju hari itu adalah Dusun Sijarum-Bambuk, atau lazim disingkat menjadi Dusun Siba. Lokasi dusun ini tergolong terpencil dibandingkan dengan dusun lainnya di Desa Bilayuk. Hari itu, relawan Tzu Chi Singkawang mengadakan bakti sosial kesehatan di sana.

Asmuni, relawan Tzu Chi yang mengkoordinatori wilayah Desa Bilayuk menjelaskan bahwa fasilitas kesehatan untuk masyarakat desa Bilayuk yang berupa Puskesmas berada di kota kecamatan yang jaraknya sekitar 20 km. Sedangkan pos pembantu hanya ada satu dalam setiap desa dan tenaganya adalah bidan. Ada pula puskemas keliling (berupa mobil keliling) namun hanya bisa singgah ke Bilayuk setiap tiga bulan sekali. Itulah mengapa, relawan memilih Dusun Siba menerima bantuan berupa bakti sosial kesehatan di kesempatan ini.

Lokasi Dusun Sijarum-Bambuk yang susah ditempuh dengan mobil mengharuskan relawan menggunakan sepeda motor atau berjalan kaki.

Tim relawan Tzu Chi Singkawang dan TIMA memberikan bantuan berupa pelayanan baksos kesehatan bertempat di SDN 39 Bilayuk, Dusun Sijarum-Bambuk.

Menerima kedatangan relawan, warga dusun yang diwakili Seselia Seli dan Abe sangat bersyukur dan berucap terima kasih atas pelayanan kesehatan yang diberikan kepada 100 warga di SDN 39 Bilayuk, Dusun Siba. Abe mengaku senang dengan kunjungan itu karena sudah cukup lama tidak bertemu. “Kami menyadari, barangkali karena pandemi, jadinya jarang turun ke desa,” ungkap Abe yang pernah mengikuti Pelatihan Relawan Abu-Putih di Tzu Chi Singkawang.

Dokter Lim Fong Chung, koordinator kegiatan ini menuturkan bahwa program TIMA Singkawang kali ini merupakan program lanjutan pelayanan kesehatan yang sudah dijalankan sejak 2019, yaitu tiga bulan sekali mengunjungi warga di dusun-dusun terpencil di desa binaan. Sementara baksos pengobatan gratis untuk skala desa dilakukan setahun sekali. Namun selama pandemi, dua kegiatan ini terhenti.

“Nah, sekarang kami mulai lagi kunjungan berupa pelayanan kesehatan dengan tim kecil, yakni: dua orang dokter, lima orang perawat, dan yang lainnya relawan Tzu Chi,” kata dr. Lim Fong Cung, “selanjutnya untuk baksos pengobatan gratis skala desa direncanakan akan dilaksanakan pada 11 Desember 2022 di Desa Caokng.”

Dokter Lim Fong Chung (topi putih), koordinator kegiatan ini menuturkan bahwa program TIMA Singkawang kali ini merupakan lanjutan pelayanan kesehatan yang sudah dijalankan sejak 2019.

Sebanyak 100 warga bergantian untuk mengantre dan menjalani pemeriksaan kesehatan.

Salah satu anggota TIMA yang baru mengikuti pelayanan kesehatan di desa binaan, Antonia merasa senang dan terkesan dengan kegiatan ini. “Untuk sampai di desa ini perlu perjuangan yang menantang karena jalan tanah dan licin sehingga mobil tidak bisa lanjut, lebih aman jalan kaki dan dibantu dengan sepeda motor warga,” ceritanya. “Sesampai di sini banyak warga yang berkumpul menanti. Melihat kondisi dan kesehatan mereka, rasanya sungguh sangat berarti kehadiran kita. Inilah yang menghilangkan rasa letih dan capek dalam perjalanan,” lanjut Antonia yang hari-hari bekerja di rumah sakit.

Sementara Vinson yang terbilang relawan baru dalam barisan relawan Tzu Chi Singkawang mengatakan, dengan mengikuti kegiatan seperti ini pelajaran yang dipetiknya, kita semakin bersyukur atas kehidupan yang dijalaninya. “Ternyata masih banyak saudara kita yang berada dalam keterbatasan; akses kesehatan, sumber pendapatan ekonomi keluarga, pendidikan, komunikasi dan banyak lagi. Jadi sudah sepatutnya kita lebih bersyukur,” ujar Vinson yang berniat akan ikut lagi pada kegiatan baksos kesehatan di desa binaan berikutnya.

Editor: Metta Wulandari

Artikel Terkait

Bersatu Meringankan Penderitaan

Bersatu Meringankan Penderitaan

19 Desember 2014 Hari menjelang Bakti Sosial Kesehatan Tzu Chi ke-104.Para relawan medis Tzu Chi (TIMA) dan relawan setempat mulai mensteril ruangan-ruangan yang akan digunakan untuk operasi pada 19 - 21 Desember nanti.
Ladang Berkah di Desa Cikadu

Ladang Berkah di Desa Cikadu

24 Agustus 2017

Hidup sehat harus dimulai dari hal kecil, seperti menjaga pola makan sampai dengan mengatur gaya hidup. Padatnya aktivitas sering membuat kita lupa akan pentingnya kesehatan. Hal ini membuat tubuh rentan terkena penyakit.

Tzu Chi Berbagi Kebahagiaan Dengan Polri

Tzu Chi Berbagi Kebahagiaan Dengan Polri

20 Juli 2018
Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia bekerja sama dengan Polri mengadakan Baksos Kesehatan dalam rangka memperingati HUT Bhayangkari ke-66 tahun 2018 dan HUT Bhayangkara ke-72 pada 19 Juli 2018 di GOR Cendrawasih, Cengkareng, Jakarta Barat. Baksos kesehatan ini ditujukan untuk melayani kesehatan masyarakat dan mewujudkan kesejahteraan masyarakat yang menyeluruh.
Keindahan kelompok bergantung pada pembinaan diri setiap individunya.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -