Rabu, 20 November 2019
Indonesia | English

Bulan Bakti, Bervegetaris, dan Melindungi Bumi

15 September 2017 Jurnalis : Erli Tan
Fotografer : Erli Tan

doc tzu chi

Acara dengan tema Bulan Bakti-Bervegetaris-Menyelamatkan Bumi ini merupakan puncak acara dari Bulan Tujuh Penuh Berkah komunitas Tzu Chi He Qi Utara 1.

Rasa haru, ungkapan kasih tanpa kata, senyuman, maupun derai air mata menghiasi suasana pagi itu di Aula Jing Si lt.3, Tzu Chi Center PIK, Jakarta Utara. Sebanyak 250 orang, terdiri dari relawan Tzu Chi dan masyarakat umum, ikut dalam prosesi bakti orang tua yang diadakan oleh Yayasan Buddha Tzu Chi komunitas He Qi Utara 1.

Sebelumnya relawan Tzu Chi telah melakukan sosialisasi di berbagai lokasi di PIK dan sekitarnya, seperti di Blok 8 Muara Karang, Florence PIK, Sekolah Permai, Tzu Chi School, Senior Club Indonesia, dan kelas budi pekerti Qin Zi Ban. Dalam sosialisasi tersebut relawan menghimbau agar semua orang dapat bervegetaris demi menyelamatkan bumi, dan memiliki pemahaman yang benar terhadap bulan tujuh lunar ini. Relawan juga sekaligus mengundang warga ikut dalam prosesi bakti orang tua.

Prosesi yang berlangsung pada Minggu, 10 September 2017 dengan tema Bulan Bakti-Bervegetarian-Melindungi Bumi ini merupakan puncak dari acara Bulan Tujuh Penuh Berkah. Para peserta yang hadir pun antusias mengikuti prosesi. Beberapa anak kelas budi pekerti seperti Ellen Tiffania adalah pertama kalinya mengikuti prosesi seperti ini.

“Senang, rasanya baik bisa punya orang tua," ujar Ellen bersyukur sambil membayangkan susahnya jika tanpa orang tua. Hani, mamanya Ellen pun tersenyum.

 

Dari 500 hadirin, sebanyak 250 orang mengikuti prosesi seduh teh kepada orang tua.

Sun Piju, mama dari Earlena dan Aldrich juga berkomentar, “Kalau buat ini berdua memang pertama kali. Rasanya senang ya, mereka masih belajar. Dari sini mungkin mereka bisa lebih memahami adanya kasih sayang antara orang tua dengan anak. Saya sendiri terharu, walaupun mereka berdua belum terlalu memahami perasaan ini, tapi bagaimanapun mereka sudah mulai menunjukkan.”

Lantunan lagu Kasih Ibu terdengar mengiringi prosesi. Sun Piju dan kedua anaknya pun mengungkapkan kasih sayang dengan berpelukan dan cium pipi setelah persembahan teh dan bunga.


Ellen Tiffania bersyukur memiliki orang tua.

 

Sun Piju dan kedua anaknya yang walaupun masih kecil, namun setidaknya sudah belajar memahami perasaan kasih sayang antara orang tua dengan anak melalui prosesi ini.

Ada yang ekspresinya senang, namun ada juga yang menangis haru, seperti Tjiu Bun Fu dan istrinya Hiu Lie Lie yang mengikuti prosesi bersama empat anaknya. “Bersyukur dan senang sekali bisa bawa anak-anak ikut prosesi begini, ini jodoh baik saya,” tutur Tjiu Bun Fu. Jodoh baik Tjiu Bun Fu pun bukan hanya di prosesi ini saja, sejak ia bertekad untuk bervegetaris, sang istri pun rela menemani dan bersama-sama menjalani pola makan vegetaris.

Tjiu Bun Fu bertekad vegetaris sejak Januari 2016. Saat itu ia merasakan sakit di leher. Dokter pun menduga adanya gangguan berbahaya pada kelenjar getah beningnya.

“Waktu itu perasaan saya hancur, langsung air mata menetes sendiri. Saya berpikir penyakit ini berbahaya, anak-anak masih kecil, ke depannya bagaimana dengan anak-anak. Pikiran saya kacau saat itu,” ungkap Bun Fu.

Tjiu Bun Fu pun lalu memeriksakan diri ke Penang untuk mendapatkan hasil pemeriksaan yang lebih cepat dan akurat. Pagi diambil darahnya, hasilnya keluar pada sore jam 3. Selama menunggu dari pagi hingga sore itu, pikirannya kacau dan tak menentu, takut jikalau mendapat vonis penyakit kanker.


Tjiu Bun Fu dan Hiu Lie Lie menangis haru saat prosesi dengan keempat anaknya.


Tjiu Bun Fu bersyukur karena memiliki keluarga yang harmonis dan bersama-sama di jalan Tzu Chi. Tekadnya untuk bervegetaris pun diikuti sang istri, mereka telah menjalani pola makan vegetaris sejak Januari 2016.

“Tapi kita bersyukur juga, sudah masuk ke Tzu Chi, dharma yang kita dapat dari Master, kita paham akan ketidakkekalan.” Dharma Master Cheng Yen menjadi satu-satunya hal yang dapat menghiburnya saat itu.

Bersyukur, hasil pemeriksaan darah menyatakan negatif dari sel ganas atau kanker. Dokter memberinya obat untuk diminum selama 2 minggu, dan selama mengkonsumsi obat tersebut dokter melarangnya untuk mengkonsumsi semua jenis seafood dan daging.

“Saya pikir, ini sudah jodoh saatnya saya bervegetarian. Maka saya langsung berikrar, saya bertobat dan mulai detik itu juga saya langsung stop makan daging.” Hingga kini ia pun sudah bervegetaris hampir dua tahun.

“Saya bersyukur sekali, shijie (istri) saya juga ikut saya bertekad sama-sama bervegetarian. walaupun ini suatu tantangan baginya. Anak-anak juga sangat menghormati kami, tidak mengeluh orang tuanya bervegetarian, tidak mengeluh jika dihidangkan makanan vegetarian. Saya rasa anak saya semua sangat patuh, juga sangat pengertian. Saya merasa sangat bersyukur dan penuh berkah,” tukas Bun Fu menutup pembicaraan.

Editor: Khusnul Khotimah

 

Artikel dibaca sebanyak : 1155 kali


Berita Terkait


Cinta Kasih Orang Tua Seluas Dunia

04 September 2019

Yang Spesial di Bulan Tujuh Penuh Berkah

21 Agustus 2019

Lebih Banyak Waktu Untuk Keluarga

20 September 2017

Tzu Chi Vegan Catering

28 Agustus 2017

Berbagai Kebaikan dari Vegetarian

24 Agustus 2017


Kirim Komentar


Name
Required
Email
Required, not shown
Comment
Required
Recaptcha
Cara kita berterima kasih dan membalas budi baik bumi adalah dengan tetap bertekad melestarikan lingkungan.

Kata Perenungan Master Cheng Yen

Tzu Chi Web Stat