Asa yang Tersisa untuk Rakim

Jurnalis : Himawan Susanto , Fotografer : Himawan Susanto
 
foto

* Dr Ariyanto langsung menangani pasien yang tiba-tiba jatuh lemas saat antri menunggu giliran diobati di halaman tempat baksos diadakan.

Sebuah tandu yang di atasnya terbaring seorang laki-laki menyeruak masuk ke dalam ruang bakti sosial kesehatan umum. Siang itu, tanggal 24 Februari 2008, sedang berlangsung bakti sosial kesehatan umum dan gigi yang dilaksanakan oleh Tzu Chi perwakilan Sinar Mas di perkebunan Padang Halaban, Kecamatan Aek Kuo, Labuhan Batu, Sumatera Utara. Sebanyak 1408 pasien berhasil ditangani pada bakti sosial tersebut.

Sebelumnya bakti sosial serupa juga diadakan di perkebunan kelapa sawit Tapian Nadenggan, Langga Payung, Labuhan Batu yang melayani 295 pasien. Bakti sosial tersebut melibatkan 23 dokter umum dan gigi, 6 perawat, 5 apoteker, dan beberapa relawan Tzu Chi perwakilan Sinarmas di kedua perkebunan tersebut dan relawan dari Jakarta.

Laki-laki yang terbaring di atas tandu tersebut jika dilihat sekilas wajahnya masih seperti anak-anak, namun siapa sangka, laki-laki bernama Rakim itu telah berusia 27 tahun. Tandu pun diletakkan di lantai oleh 4 relawan Tzu Chi yang membawanya ketika telah sampai di ruang pemeriksaan. Lalu Rakim pun diangkat dan didudukkan di sebuah kursi. Dr Sabar yang sejak awal memperhatikan, segera bertindak. Dr Sabar menanyakan nama kepada Rakim, namun bukan jawaban yang ia dengar melainkan suara yang tak begitu jelas. Melihat ini, dr Sabar segera bertanya kepada relawan yang membawanya, “Mana yang mendampinginya?” “Tadi pas di depan, ibunya ikut, tapi sekarang tidak tahu sedang di mana,” jawab seorang relawan.

foto   foto

Ket : - Ruang pemeriksaan pengobatan umum dipenuhi oleh para pasien. Dokter umum yang berjumlah 15 orang
            dengan sigap dan cekatan melayani setiap keluhan yang dirasakan oleh para pasien. (kiri)
         - Seorang anak kecil yang akan dicabut giginya menutup rapat-rapat mulutnya, sementara ibunya dan
            sang dokter gigi, membujuk si anak agar membuka mulutnya. (kanan)
            sesama relawan tak saling kenal, senyum di antara mereka senantiasa tersungging. (kanan)

”Coba dicari biar bisa langsung ditangani,” pinta dr Sabar kepada seorang relawan. ”Pake bedak yah, biar ganteng,” goda dr Sabar yang melihat wajah Rakim yang putih. Ia bahkan mengajak Rakim bercanda dan bersenda gurau. Tak lama, Suparti (51), ibunda Rakim pun datang menghampiri dr Sabar yang sedang berbincang-bincang dengan Rakim.

”Bu, sejak kapan anak ibu seperti ini?” tanya dr Sabar. ”Sejak usia 3 bulan, Dok, Rakim sudah seperti ini. Sejak kecil suka kejang-kejang, sering demam dan panasnya tinggi sekali,” jawab Suparti. Dr Sabar lalu memeriksa Rakim dengan teliti, ia bahkan mencoba meluruskan tangan Rakim yang membengkok dengan perlahan. Selang beberapa lama, dr Sabar berkata kepada Suparti, ”Paru-parunya bagus, dan tangannya masih bisa dilatih. Jangan putus asa ya, masih bisa (diobati), Bu,” tuturnya menyemangati Suparti.

foto   foto

Ket : - dr Sabar menyemangati Rakim (27) yang mengidap keterbelakangan mental sejak usia 3 bulan. (kiri)
         - Rakim diapit ibunya, Suparti, saat hendak pulang ke rumah seusai berobat di baksos kesehatan. Dengan
            menaiki sepeda motor, Suparti menjaga Rakim agar tak jatuh dari sepeda motor yang mereka tumpangi.
            (kanan)

Samin dan Suparti memiliki 6 orang anak dimana Rakim adalah anak tertua mereka. Sejak berusia 2 tahun, Rakim sudah harus menggunakan kursi roda kayu yang dibuatkan kakeknya. Baru di usia 11 tahun, ia mulai bisa berjalan meski hanya bisa di tanah yang rata. Jika membonceng sepeda motor pun, ia harus ditemani. Karena jika tidak, ia pasti akan jatuh terjerembab. Kondisi ini telah dirasakan oleh Rakim sejak 27 tahun yang lalu. Saat itu, ia panas tinggi dan kejang-kejang hingga akhinya kini ia tak bisa beraktivitas seperti anak muda kebanyakan.

Saat ini perkembangan Rakim sudah lebih maju karena bila ingin makan dan minum ia bisa meminta dan memanggil sendiri. Bahkan jika namanya dipanggil saat ia sedang bemain di rumah kakeknya, ia dapat pulang ke rumahnya sendiri. Ia memang tidak bisa bicara selain kata “makan” dan “minum”, namun ia tetap bisa mendengar semua yang dibicarakan oleh orang di sekelilingnya. Untuk menjaga kondisi Rakim, dr Sabar memberikannya vitamin dan menganjurkan Suparti membawa Rakim ke Puskesmas terdekat untuk menjalani fisioterapi. ”Bu, nanti Rakim dibawa ke Puskesmas yah, dr Firmansyah akan membantu,” tutur dr Sabar seraya memperkenalkan dr Firmansyah yang akan membantu Suparti.

foto  

Ket : - Pimpinan perkebunan Padang Halaban, Sumatera Utara juga memberikan tabungan celengan bambu
            kepada perwakilan Tzu Chi. Program celengan bambu ini diikuti oleh sebagian besar pimpinan dan staf di
            tempat tersebut.

Seusai diperiksa dr Sabar, Rakim dan ibunya dibantu 2 relawan Tzu Chi, akhirnya meninggalkan ruang pemeriksaan. Saat Suparti mengambil obat, salah seorang relawan menjaga Rakim. Jika tak dijaga, Rakim pasti akan jatuh dari kursi yang didudukinya. Selang 15 menit berlalu, Suparti datang membawa obat. Dibantu beberapa relawan Tzu Chi, Rakim dibopong menuju pintu keluar. Di pintu keluar, Rakim bersama ibu dan relawan Tzu Chi duduk di sebuah kursi sambil menunggu kedatangan anak Suparti yang lain yang akan datang menjemput. Tak lama, sebuah sepeda motor datang, dibantu oleh 2 petugas security, Rakim dinaikkan ke bangku sepeda motor. Setelah itu, Suparti pun naik dibelakangnya sambil tetap memegang Rakim yang duduknya bergoyang ke kanan dan ke kiri. Sepeda motor pun perlahan bergerak dan menjauhi lokasi bakti sosial. Rakim memang telah pulang ke rumahnya di kampung Lalang, namun jalinan benih-benih cinta kasih kini mulai terjalin antara Rakim dan Tzu Chi.

 

Artikel Terkait

Vegetarian Club: Bervegetaris Jadi Lebih Seru!

Vegetarian Club: Bervegetaris Jadi Lebih Seru!

05 September 2017
Vegetarian Club adalah komunitas vegetarian di Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi Cengkareng. Komunitas ini ada sejak tahun lalu. Banyak manfaat ikut komunitas ini, terutama membuat anggotanya makin mantap bervegetaris.
Menyucikan Hati dengan Pendidikan Moral

Menyucikan Hati dengan Pendidikan Moral

23 April 2019

Kelas bimbingan budi pekerti He Qi Pusat kembali diadakan pada Minggu, 14 April  2019. Kali ini temanya adalah pendidikan moral. Anak-anak diberikan pengajaran agar mampu berinteraksi sesuai nilai moral yang berlaku di lingkungan masyarakat.

Wujud Perhatian Tzu Chi Dalam Perayaan Imlek

Wujud Perhatian Tzu Chi Dalam Perayaan Imlek

27 Januari 2022

Minggu, 23 Januari 2022, Yayasan Buddha Tzu Chi Tanjung Balai Karimun mengadakan perayaan Imlek bersama penerima bantuan khusus Tzu Chi (Gan en Hu).

Ada tiga "tiada" di dunia ini, tiada orang yang tidak saya cintai, tiada orang yang tidak saya percayai, tiada orang yang tidak saya maafkan.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -