Banyak Cara Menuju Jalan Kebajikan

Jurnalis : Novia Ferryani (Tzu Chi Singkawang), Fotografer : Yeremias Yeri, Novia Ferryani (Tzu Chi Singkawang)

doc tzu chi indonesia

Secara teratur, relawan dengan petani desa binaan berbaris rapi untuk menuangkan celengan mereka ke wadah yang sudah disiapkan.

Bersumbangsih tidak hanya dengan menyumbangkan sejumlah dana, namun bisa melalui banyak cara. Seperti yang dilakukan oleh relawan dan petani dari desa binaan, mereka tidak hanya menyumbangkan dana, tetapi juga menyumbang sejumlah beras dan benih padi unggul yang mereka tanam sendiri.

Pukul 07.00 pagi itu, Minggu 14 Januari 2018, Kantor Tzu Chi Singkawang sudah ramai dipenuhi relawan. Dengan cuaca yang sedikit kurang mendukung, tidak mengurangi niat dan semangat para relawan melaksanakan acara rutin yang diadakan tiga bulan sekali oleh Tzu Chi Singkawang. Acara tersebut adalah kunjungan kasih dan penungan celengan di tiga desa Binaan yang di dilakukan secara bergilir di tiap desa. Tiga desa ini adalah Desa Salumang,  Desa Caokng, dan Desa Bilayuk.

Kali ini kunjungan kasih diadakan di Desa Salumang. Dari arah Singkawang dan Samalantan, Desa Salumang merupakan desa yang paling dekat dengan jarak tempuh sekitar 2,5 jam. Berbeda dengan penuangan celengan yang biasanya dilakukan, tuang celengan di desa binaan tidak hanya berupa uang atau dana saja, melainkan ada yang menyumbang beras dan benih padi yang mereka hasilkan sendiri selaku petani padi konsumsi dan petani padi untuk benih. 

doc tzu chi indonesia

Penuangan beras cinta kasih dari salah satu relawan desa binaan.

doc tzu chi indonesia

Ajung, atas nama Tzu Chi Singkawang, secara simbolis menerima sumbangan benih padi unggul dari petani padi Desa binaan yang saat itu diwakili oleh Donatus.

Semenjak dikenalkan program SMAT ini, warga desa yang umumnya petani, menyambut program yang bertujuan membangkitkan kesadaran untuk memberi ini dengan  sangat baik. Acara ini dimulai dengan doa bersama kemudian dilanjutkan beberapa kata sambutan dari kepala Desa Salumang dan dari Wakil Ketua Tzu Chi Singkawang. Di pertengan acara, anak asuh dari desa binaan yang mendapatkan beasiswa untuk sekolah di Singkawang  juga menampilkan isyarat tangan dengan lagu Gan Xie. mereka juga menjelaskan arti dari lagu tersebut kepada relawan dan keluarganya yang ada di sana.

Selesai melihat penampilan isyarat tangan, relawan Tzu Chi Singkawang langsung menuntun para relawan dari desa yang tidak hanya dari Desa Salumang saja, tetapi juga dari Desa Caokng Dan Desa Bilayuk untuk berbaris yang rapi menuju tempat penungan celengan. Penuangan celengan dimulai dengan penuangan celengan Koin dan kemudian penuangan celengan beras serta penyerahan sumbangan bibit padi unggul dari petani yang dilakukan secara simbolis oleh beberapa relawan desa ke beberapa relawan Tzu Chi Singkawang.

“Relawan di sini menabung dari hasil sisa uang belanja mereka di setiap harinya. Dan untuk yang beras, sebelum memasak mereka akan mengambil segenggam beras untuk dimasukkan ke dalam wadah yang telah mereka siapkan untuk menyimpan beras yang akan mereka sumbangkan nantinya,” ungkap Yustina selaku Kepala Desa Salumang.

doc tzu chi indonesia

Pada akhir acara, relawan dan petani dari desaan binaan diajak untuk membuat sebuah lingkaran besar dan bersama-sama memperagakan isyarat tangan satu keluarga.

doc tzu chi indonesia

Tak lupa relawan Tzu Chi dan petani dari desa binaan berfoto bersama.

Yustina mengungkapkan rasa bahagia dan  rasa syukurnya, karena diberikan kesempatan untuk ikut bersumbangsih bagi sesama serta memberikan kesempatan bagi anak-anak mereka untuk melanjutkan sekolah di singkawang.

“Saya sungguh berterima kasih kepada Tzu Chi karena anak anak mereka menjadi lebih sopan kepada orang yang lebih tua. Dan  mereka juga bisa Bahasa Mandarin serta belajar isyarat tangan juga. Semoga Tzu chi Singkawang ke depannya semakin berkembang dan relawan dari desa bertambah banyak,” tambahnya.

Sementara itu, untuk benih padi unggul yang disumbangkan dari relawan desa binaan akan disumbangkan kembali kepada petani yang ada di Kota Singkawang untuk meneruskan program pertanian amal ini. Untuk kali ini, petani yang akan mendapatkan bibit unggul ini adalah petani di daerah Pajintan, Singkawang Selatan.

Acara kemudian ditutup dengan isyarat tangan Satu Keluarga yang diperagakan oleh semua relawan yang hadir dengan membentuk sebuah lingkaran besar. Seperti dalam kata perenungan Master Cheng Yen, “Melakukan segala hal harus dimulai dari sebuah tekad, dari sebutir benih yang akan tumbuh menjadi pohon besar”.

Editor: Khusnul Khotimah


Artikel Terkait

Sejenak Bersama Opa Oma

Sejenak Bersama Opa Oma

08 Maret 2017
Dalam kunjungan kali ini, acara diisi dengan isyarat tangan dari anak-anak Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi Cengkareng dan dilanjutkan dengan penampilan dari anak-anak Sekolah Santa Laurencia. Sebanyak 35 relawan Tzu Chi dari komunitas He Qi Barat bersama 70 anak Sekolah Cinta Kasih dan 25 anak dari Sekolah Santa Laurensia melakukan kunjungan kasih di panti jompo pada tanggal 26 Februari 2017.
Merawat Optimisme untuk Bisa Sembuh dan Melanjutkan Cita-cita

Merawat Optimisme untuk Bisa Sembuh dan Melanjutkan Cita-cita

06 Mei 2021

Tuberkulosis (TB) tulang menyerang Handreas yang masih berusia 21 tahun. Ia kini lumpuh, kedua kakinya tertekuk kaku, tulang pahanya mengecil karena keropos. Handreas yang dulu gemuk kini kurus kering dan hanya terbaring di kasur.

Mengajak Pasien Mengenal Aula Jing Si

Mengajak Pasien Mengenal Aula Jing Si

12 Januari 2015

Pasien yang berasal dari Rumah Singgah Penyakit Kanker di Slipi dan pasien luar kota yang tengah ditampung di Rusun Cinta Kasih diajak ke Aula Jing Si selain untuk memberikan suasana baru diharapkan agar pasien dapat lebih mengenal Tzu Chi. 

Cara untuk mengarahkan orang lain bukanlah dengan memberi perintah, namun bimbinglah dengan memberi teladan melalui perbuatan nyata.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -