Indahnya Berbagi Kasih

Jurnalis : Fitriyani.M (Tzu Chi Makassar), Fotografer : Sry Wahyuni dan Robin Johan (Tzu Chi Makassar)
 
 

foto
Mencukur rambut, salah satu yang dilakukan oleh para relawan Tzu Chi dan Tzu Ching dalam memberikan perhatian khusus kepada oma dan opa.

Minggu, 7 Juli 2013, relawan Tzu Chi dan Tzu Ching (muda-mudi Tzu Chi) Makassar mengadakan kunjungan kasih ke Panti Jompo Tresna Werdha Gau Mabaji Gowa. Ini adalah pengalaman pertama bagi para anggota Tzu Ching Makassar berkunjung ke panti jompo. Panti ini terletak di Jl.Poros Malino KM.29 Samaya, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa Provinsi Sulawesi Selatan.

 

 

“Awalnya panti ini bernama Liposos (Lingkungan Pondok Sosial) yang bergerak di bidang sosial seperti menampung gelandangan, pecandu Narkoba, lansia serta orang-orang yang memiliki permasalahan  sosial lainya. Yayasan  ini dulu bertempat di Jl. Cendrawasih, tetapi sejak tahun 1977 yayasan ini berubah nama menjadi Panti Sosial Tresna Werdha dan hanya menangani para lansia atau berubah menjadi panti jompo,” ungkap Hariani salah satu pengelola panti.

Sekarang, yayasan ini di pimpin oleh Udan Suheli, AKS.M.Pd. Panti jompo ini memiliki 4 program, yaitu program reguler, program home care service, program day care service, dan program penanganan trauma lanjut usia. Kami mengunjungi program reguler yang memang tinggal di dalam panti sebanyak 100 orang.

Tujuan para relawan Tzu Chi dan Tzu Ching  Makassar  dalam kunjungan kasih ini adalah untuk berbagi kasih kepada opa dan oma dengan memberikan pelayanan, seperti, memotong kuku dan rambut, bernyanyi bersama, berjoget bersama, serta bermain games. Selain itu, seperti biasanya para relawan Tzu Chi dan Tzu Ching memberikan perhatian khusus kepada oma dan opa, makan siang bersama, bernyanyi dan berjoget bersama, serta membagikan beberapa bingkisan. Anak-anak Tzu Ching penuh semangat berbagi kasih. Meskipun hujan, mereka tetap  berkeliling panti dari kamar ke kamar mengunjungi oma dan opa yang sudah tidak bisa ke ruangan .

“Saya sangat senang. Kalau Yayasan Buddha Tzu Chi yang ke sini selalu menyenangkan dan memberikan kesan tersendiri bagi kami. Selain itu, perhatian yayasan ini sangat berbeda dengan yang lain, karena yang mereka lakukan seperti bernyanyi dan berjoget bersama, menggunting kuku serta  mencukur rambut kami, terasa (seperti) cucu kami sendiri yang melakukanya,” ungkap Oma Masa yang sudah 23 tahun tinggal di panti ini.

foto   foto

Keterangan :

  • Para oma dan opa dengan antusias menyambut kunjungan relawan Tzu Chi dan Tzu Ching pada Minggu, 7 Juli 2013 (kiri).
  • Relawan yang hadir juga mengajak para oma dan opa untuk bergojet bersama. Mereka pun nampak senang dengan kegiatan yang dilakukan oleh Tzu Chi (kanan).

Rasa bahagia juga dituturkan oleh Opa Minggus Manuhutu yang sudah 9 tahun menjadi penghuni panti ini. “Kalau yayasan ini mengunjungi kami selalu berkesan. Yayasan Tzu Chi ini juga sudah sangat sering datang mengunjungi kami. Pesan saya, semoga yayasan ini semakin baik dan panjang umur, begitu pun kami sehingga jalinan jodoh mempertemukan kita lagi,” ungkapnya.

Pelajaran dari Kunjungan Kasih
Bagi relawan Tzu Chi dan Tzu Ching, kunjungan kasih ini menghadirkan kesan mendalam. Misalnya saja rasa haru, karena dapat melihat dan berinteraksi dengan para opa dan oma yang hidup jauh dari keluarganya. Kita yang masih mempunyai orang tua harus merasa bersyukur karena masih bisa hidup bersama dalam satu keluarga. Dan yang tak kalah penting, kita masih punya waktu untuk berbakti kepada mereka.

Nurul  yang pertama kali mengikuti kegiatan sosial di Tzu Chi, mengaku merasa senang dan terharu sebagai anak muda. Merasa gembira karena bisa menghibur oma dan opa, juga terharu karena teringat oma dan opa yang hidup di masa tua, tapi tidak didampingi oleh keluarga. “Saya merasa senang, oma dan opa itu memang sangat membutuhkan perhatian dari keluarga. Mengikuti kunjungan kasih ini saya mendapatkan banyak pelajaran, salah satunya saya harus lebih memperhatikan orang tua serta oma dan opa saya di rumah,” tuturnya.

 Kunjungan kasih ke panti jompo merupakan wujud rasa empati dari para relawan       Tzu Chi. Rasa lelah yang ada di benak kami seakan sirna setelah menyaksikan tawa gembira oma dan opa, yang semakin menyejukkan hati para relawan untuk terus bersumbangsih dan berbagi kasih.

  
 

Artikel Terkait

Kebersamaan Memupuk Cinta Tanah Air

Kebersamaan Memupuk Cinta Tanah Air

09 Agustus 2017

Relawan Tzu Chi komunitas He Qi Utara-1 mengadakan kelas budi pekerti untuk anak-anak rusun Cinta Kasih Tzu Chi, Muara Angke. Diisi dengan perayaan kemerdekaan RI, kegiatan ini dihadiri 23 relawan Tzu Chi, 5 guru dan 27 murid Tzu Chi School PIK, serta 4 Tzu Ching dari Taiwan. Sekitar 50 anak rusun yang hadir pun merasa gembira.

Bersama Menghargai Bumi

Bersama Menghargai Bumi

12 Mei 2015 Memperingati Hari Bumi Sedunia, Sekolah Global Montessori mengundang Yayasan Buddha Tzu Chi untuk melakukan sosialisasi mengenai pelestarian lingkungan yang ditanamkan sejak dini kepada para siswa sekolah.
Tzu Chi Indonesia Kembali Meraih Rekor MURI

Tzu Chi Indonesia Kembali Meraih Rekor MURI

28 Januari 2015 Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia menerima penghargaan dari Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) dalam kategori Pelopor Pembangunan Rumah Susun dengan Pembinaan Berkelanjutan Bagi Kaum Miskin pada 27 Januari 2015.
Jika selalu mempunyai keinginan untuk belajar, maka setiap waktu dan tempat adalah kesempatan untuk mendapatkan pendidikan.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -