Membangun Kebersamaan dalam Perbedaan

Jurnalis : Marcopolo AT (Tzu Chi Biak), Fotografer : Marcopolo AT, Gunawan Ho (Tzu Chi Biak)


Grup Shalawat Nurus Syafa’ah  memulai buka puasa bersama yang digelar Tzu Chi Biak pada  21 Mei 2019 di Masjid Al Wasilah Mandouw.

Sehari sebelum Hari-H, relawan Tzu Chi Biak membersihkan area yang menjadi tempat pelaksanaan buka puasa bersama Tzu Chi Biak. Sekitar 20 orang dengan tidak mempedulikan panas membabat rumput, mengangkat sampah, dan membersihkan lapangan serta jalan di sekitar Masjid Al-Wasilah Mandouw yang menjadi tempat pelaksanaan buka puasa bersama.

Pada tanggal 21 Mei 2019, bertempat di Masjid Al Wasilah Mandouw relawan Tzu Chi Biak mengadakan buka puasa bersama tahun ini. Kegiatan yang sudah menjadi kegiatan rutin Tzu Chi Biak dalam merangkul masyarakat dengan tidak membedakan orang dari latar belakang status sosial dan agama.

Relawan Tzu Chi membawakan isyarat tangan Satu Keluarga.

Sebanyak 400 peserta hadir dalam buka puasa bersama ini. 

Seperti Kata Perenungan Master Cheng Yen yang mengatakan, “Dengan bersatu hati berbuat kebajikan, bersumbangsih dengan rasa kebersamaan, saling mengasihi dan memuji, mengulurkan tangan saling membantu.” Karena itu relawan Tzu Chi Biak dalam tiap kegiatan sosial di Kabupaten Biak Numfor selalu merangkul semua kalangan tanpa membeda-bedakan. Dengan saling mengasihi satu dan lainnya, kehidupan bermasyarakat akan lebih baik.

“Ibadah puasa merupakan sarana melatih diri dengan menahan hawa nafsu untuk mencapai kesucian secara lahir batin. Kegiatan hari ini juga merupakan wujud toleransi dan menghormati antar umat beragama, seperti yang biasa kita lakukan pada Waisak bersama, buka puasa bersama dan Natal bersama,” kata Ketua Tzu Chi Biak, Susanto Pirono dalam kata sambutannya.

Relawan Tzu Chi menyiapkan takjil dan makanan buka puasa bersama.

Tausiah oleh Ustad Burhanulhaq.

Dalam Tausiah-nya, Ustad Burhanulhaq mengajak umat Muslim khususnya untuk banyak bersyukur dapat kembali menyambut Ramadan. “Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena kita umat islam diberikan kembali kesempatan untuk melaksanakan puasa Ramadhan. Mudah-mudah Allah merespon Amaliyah Ramadhan kita,” ujarnya.

Setelah mendengarkan Tausiah dari Ustad Burhanulhaq, kegiatan dilanjutkan buka puasa bersama dan Sholat Mahrib.

Sebanyak 106 anak-anak dari Ponpes Babussalam, Ponpes Hidayatullah dan Panti Asuhan Pancasila menerima bingkisan dari Tzu Chi Biak dan Perbankan Biak.

Sebanyak 106 anak-anak dari Ponpes Babussalam, Ponpes Hidayatullah dan Panti Asuhan Pancasila mendapatkan Tali Asih dari Perbankan Biak (Bank Mandiri, Bank BRI, Bank Papua, Bank Danamon, dan Bank BNI). Mereka juga mendapatkan paket sekolah berupa alat tulis dan buku tulis dari Tzu Chi Biak. Anak-anak ini dengan senang hati dan bersukacita menerimanya.

Iwan Ismulyanto, selaku ketua panitia buka puasa bersama ini mengatakan berterima kasih kepada semua pihak yang telah membantu berjalannya buka puasa bersama ini. “Kegiatan ini tidak dapat berjalan tanpa adanya bantuan relawan, donatur, dan perbankan yang telah mengumpulkan donasi,” pungkas  Iwan.

Editor: Khusnul Khotimah


Artikel Terkait

Menjalin Silahturahmi Dengan Buka Bersama

Menjalin Silahturahmi Dengan Buka Bersama

24 Juli 2014

di Tzu Chi terdapat keberagamanan agama tapi sikap saling menghargai tetap tumbuh agar membentuk insan yang harmonis. Memasuki 22 hari puasa, insan Tzu Chi dan warga perumahan cinta kasih akan mengadakan acara buka puasa bersama.

Buka Puasa Bersama Relawan Komunitas He Qi Barat 1

Buka Puasa Bersama Relawan Komunitas He Qi Barat 1

06 Juni 2019
Relawan komunitas He Qi Barat 1 mengadakan kegiatan buka puasa bersama pada Jumat, 24 Mei 2019 di Aula Lt. 2 Sekolah Cinta Kasih Tzu Chi. Kegiatan ini diikuti oleh 332 orang peserta.
Buka Puasa Bersama Keluarga

Buka Puasa Bersama Keluarga

01 Agustus 2013 Banyaknya warga Pademangan Barat yang menjadi relawan Tzu Chi dan turut berpartisipasi dalam acara buka puasa bersama ini menjadikan acara ini layaknya acara buka puasa bersama sebuah keluarga besar.
Umur kita akan terus berkurang, sedangkan jiwa kebijaksanaan kita justru akan terus bertambah seiring perjalanan waktu.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -