Pelestarian Lingkungan Bagai Mentari Tak Terbenam

Jurnalis : Nuraisyah Baharuddin (Tzu Chi Makassar), Fotografer : Nuraisyah Baharuddin (Tzu Chi Makassar)
 

foto Pada masa-masa awal Tzu Chi di Indonesia banyak kegiatan Tzu Chi yang dilaksanakan di Tangerang, Banten

 

Sabtu, 26 Oktober 2013 pukul 16:00 WITA, Puluhan muda mudi Tzu Ching  dengan antusias mengemudikan kapal laut yang cukup sederhana untuk menyebrangi lautan biru melangkahkan kaki menuju salah satu pulau kecil di Makassar, Pulau Gusung. Pulau Gusung memiliki sedikit penduduk, namun tiap hari libur cukup banyak pengunjung yang menghampiri pulau ini sebagai tempat rekreasi. Perjalanan menuju pulau membutuhkan waktu setengah jam melewati hamparan laut di sore itu.

Tujuan Tzu Ching singgah di pulau tersebut untuk melakukan pelestarian lingkungan dengan memungut seluruh sampah yang ada ditepi-tepi pantai. Cuaca cukup bersahabat saat itu. Seluruh relawan Tzu Ching sangat bersemangat memilah-milah sampah untuk dimasukkan karung  yang dibawa setiap orang.

Setelah menyatukan beberapa sampah, waktu pun telah menunjukkan tengah hari. Maka puluhan relawan Tzu Ching bersama-sama beristirahat di salah satu pondok milik relawan Tzu Chi, Ronny Shibo. Rasa semangat dan sukacita membuat relawan Tzu Ching tidak merasa lelah. Hingga tidak terasa waktu telah menunjukkan pukul 18:00 WITA, sehingga matahari pun mulai tak nampak lagi.

Kegiatan ini direncanakan berlangsung dua hari, sehingga seluruh relawan bersama-sama bermalam di pondok. Untuk mengisi waktu setelah makan malam bersama, Icha yang merupakan ketua Tzu Ching Makassar telah menyiapkan beberapa acara. Ia memperkenalkan Tzu Chi dan Tzu Ching kepada relawan muda mudi baru. Icha menjelaskan sejarah Tzu Chi dan misi Tzu Chi, salah satunya pentingnya melestarikan lingkungan. Acara sosialisasi ini berlangsung selama dua jam. Muda mudi Tzu Chi juga bersama-sama mengakrabkan diri dengan sharing malam itu di tepi pantai sembari menyantap jagung bakar yang telah disiapkan bersama.

Keterangan :

  • Dengan semangat dan sukacita, para muda-mudi berhasil memberikan contoh pentingnya melestarikan lingkungan dengan memungut sampah yang terbuang sembarang tempat.

Minggu pagi, 27 Oktober 2013 pukul 5:30 WITA, seluruh Tzu Ching melanjutkan aktifitas kembali. Mereka bersama-sama sarapan pagi sebelum melakukan pembersihan sampah yang masih tersisa kemarin sore. Pagi yang begitu cerah membuat relawan Tzu Ching menikmati keindahan lautan pagi. Sembari menikmati kesejukan di pagi hari, sepasang tangan mereka mengangkat sampah-sampah yang telah mengotori pulau kecil ini. Pukul 10.00 WITA, pulau yang kemarin dijumpai begitu kotor, kini terlihat bersih dan indah tanpa ada sampah yang mengotori tepian pantai.

Akhirnya usaha Tzu Ching untuk melestarikan lingkungan berjalan dengan lancar. Acara pun diakhiri dengan berenang bersama-sama dan sebuah games yang membayar kelelahan mereka selama 2 hari di pulau. Sepulang dari kegiatan pelestarian ini, Ronny Shibo membawakan dua buah hadiah berupa sebuah payung dan boneka persembahan dari salah satu donatur Tzu Ching.

  
 
 

Artikel Terkait

Banjir Jakarta: Pembagian Nasi Bungkus di Duri Kosambi

Banjir Jakarta: Pembagian Nasi Bungkus di Duri Kosambi

24 Januari 2014 Sedari pagi, relawan dan warga perumahan Duri Kosambi berkumpul di Depo Pelestarian Lingkungan Duri Kosambi untuk memotong dan memasak sayuran dalam menyediakan nasi bungkus bagi korban banjir.
Berpegang Tangan Bersama Tzu Chi

Berpegang Tangan Bersama Tzu Chi

05 April 2016

Yayasan Buddha Tzu Chi mengadakan sosialisasi bakti sosial degeneratif di sekolah Sariputra, Cikarang Utara pada  Minggu, 27 Maret 2016. kegiatan ini diikuti oleh 60 peserta.

 Bantuan Alat Medis untuk 7 Puskesmas di Serang

Bantuan Alat Medis untuk 7 Puskesmas di Serang

08 Juni 2020

Relawan Tzu Chi Sinar Mas komunitas Serang memberikan bantuan berupa alat medis (APD) kepada Puskesmas Pontang, Serang, Banten pada Selasa 2 Juni 2020.

Berbicaralah secukupnya sesuai dengan apa yang perlu disampaikan. Bila ditambah atau dikurangi, semuanya tidak bermanfaat.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -