Penyaluran Bantuan Kepada Warga prasejahtera

Jurnalis : Supardi (Tzu Chi Batam), Fotografer : Djaya Iskandar, Jenny Agusri, Mutiara, Richard Kwok, Supardi (Tzu Chi Batam)

Relawan menaiki kapal menuju Pulau Bertam untuk melakukan pembagian bantuan pada 4 dan 5 Desember 2021.

Tidak disangka kabut pandemi Covid-19 masih menyelimuti dunia hingga 2 tahun. Pandemi berkepanjangan ini memaksa banyak usaha perlu memutus hubungan kerja dengan karyawan mereka untuk dapat terus bertahan. Memperhatikan nasib warga prasejahtera di tengah krisis ini, Tzu Chi Batam kembali menyalurkan bantuan sembako pada 4 dan 5 Desember 2021.

Berbeda dengan pembagian sembako ataupun beras yang Tzu Chi lakukan pada umumnya di masa pandemi, relawan memutuskan untuk melakukan pembagian secara mandiri, tanpa perantara dari pihak TNI-Polri.

“Jadi kita untuk sementara ke masyarakat lebih luas belum bisa, takut ada penyerbuan masyarakat. Karena di pandemi ini banyak masyarakat yang susah. Kalau kita tidak berikan semua nanti dampaknya bisa kurang baik, jadi sementara yang kita bisa lakukan tidak bisa terlalu luas. Kita mencari titik-titik yang tepat sasaran atau butuh bantuan, sekaligus aman,” tutur Rudi Tan, Ketua Tzu Chi Batam.

Pembagian Sembako Kepada Suku Laut

Relawan juga mengajak warga untuk melanjutkan estafet cinta kasih dengan bersumbangsih melalui celengan bambu.

Di hari pertama penyaluran sekitar pukul 7 pagi, 23 relawan Tzu Chi Batam berkumpul di Aula Jing Si Batam untuk bersama-sama berangkat menuju sebuah pelabuhan swasta. Saat waktu menunjukkan pukul 09.00 WIB, relawan memindahkan sembako secara estafet, seperti beras, minyak goreng, dan Daai Mi dari truk ke kapal. Setelah menempuh perjalanan kapal selama 20 menit, relawan Tzu Chi tiba di pulau pertama, yakni Pulau Bertam. Dari kejauhan sudah terlihat keramaian warga yang menanti di dermaga. Selain warga dari Pulau Bertam, Suku Laut dari Pulau Dapur Arang dan Lingka pun berkumpul di dermaga untuk menerima bantuan sembako dari Tzu Chi.

Sebelum kegiatan penyerahan dimulai, Dukman, relawan Tzu Chi Batam, terlebih dahulu membacakan surat berisi Pesan Cinta Kasih dari Master Cheng Yen. “Dari lubuk hati kami yang terdalam, kami berharap berkah dan cinta kasih tanpa pamrih ini dapat mendampingi saudara-saudara melalui detik demi detik dalam kehidupan,” ungkapnya membacakan potongan surat Master Cheng Yen, Pendiri Yayasan Buddha Tzu Chi.

Ketua RW, Ustadz, relawan dan kaum pengusaha menyerahkan beras secara simbolis.


Kemudian relawan Tzu Chi menyerahkan bantuan kemanusiaan berupa sembako kepada warga. Tidak jarang warga kesulitan membawa sembako yang mereka terima karena mayoritas kepala rumah tangga sedang bekerja, sehingga perlu diwakilkan oleh anak, istri maupun Lansia di rumah.

Alhamdullilah, lihat masa pandemi sekarang bisa berbagi dengan orang sini. Saya sangat berterima kasih kepada saudara kita dari Batam, yaitu Tzu Chi, sanggup memperhatikan kami di sini. Suku Laut banyak-banyak berterima kasih,” ungkap Istri Ketua RT, Nurma Binti Maknu.

Untuk mempercepatan proses pembagian, beberapa relawan membentuk grup baru dan berangkat ke pulau berikutnya, yaitu Pulau Gara. Sama dengan pembagian di pulau sebelumnya, relawan segera membagikan sembako setelah memperkenalkan diri dan membacakan surat dari Master Cheng Yen.

Dari kegiatan penyaluran sembako yang berlangsung 4 jam, tepatnya dari pukul 9.00 sampai 13.00 WIB, relawan berhasil membagikan 3.440 kg beras, 300 liter minyak goreng. dan 3.440 bungkus Mi Daai.

Pembagian Beras Kepada Warga Sekitar TPA

Relawan mengutarakan terima kasih atas kesempatan yang diberikan untuk bersumbangsih.

Di hari kedua, relawan kembali berkumpul di Aula Jing Si sebelum berangkat ke lokasi pembagian. Hari itu ada sebanyak 46 relawan yang hadir untuk mendukung kegiatan pembagian. Di antara relawan yang terlibat, terlihat beberapa sukarelawan yang berasal dari kalangan pengusaha, salah satunya ialah Salam. Selain telah menyumbangkan dana dalam penyediaan beras, ia juga menyempatkan diri untuk mendukung misi kemanusian Tzu Chi.

“Lokasi sini pertama kali saya datang. Saya kaget juga. Waduh! Banyak juga penduduknya. Setahu saya sini tempat sampah saja. Rupanya banyak sekali pekerja harian di sini, pemungut sampah dan memilahnya. Jadi kita sumbang ke sini sangat tepat sekali,” tutur Salam.

Secara estafet barisan relawan memindahkan beras yang akan dibagikan kepada masyarakat.

Kegiatan pembagian di TPA punggur berlangsung dari pukul 7.30 s.d. 10.30 WIB. Setiap KK di kawasan TPA ini menerima 10 kg beras dari Tzu Chi. Total ada sebanyak 3.200 kg beras yang berhasil relawan salurkan kepada warga TPA Punggur RW 023 / RT 001-004.

Berkat dukungan dari para pengusaha dan warga Kota Batam dari berbagai lapisan, Tzu Chi dapat kembali menjalani misi kemanusiaan di tengah masyarakat. Walau kondisi masih kurang kondusif bagi relawan untuk bisa survei langsung ke rumah penerima sembako, namun relawan tetap bersyukur dapat menyerahkan langsung bantuan yang merupakan kepercayaan masyarakat terhadap Tzu Chi tersebut.

Editor: Metta Wulandari

Artikel Terkait

Satu Ton Beras untuk Pesantren Fatihatul Qur’an Bogor

Satu Ton Beras untuk Pesantren Fatihatul Qur’an Bogor

21 Desember 2021

Tzu Chi Indonesia bekerja sama dengan ICRP menyerahkan bantuan 1 ton beras kepada Pondok Pesantren Fatihatul Qur’an Education Centre di Kemang, Bogor.

Bantuan Beras dan Masker Medis untuk 24 Kelurahan di Kota Bandung

Bantuan Beras dan Masker Medis untuk 24 Kelurahan di Kota Bandung

09 Agustus 2021

Sebanyak 10.000 paket berisi 5 kg beras dan 10 pcs masker dari Tzu Chi Bandung disalurkan ke 24 kelurahan di Kota Bandung untuk membantu masyarakat yang terdampak Covid-19.

Pembagian Kupon dan Beras Imlek di Cilodong Depok

Pembagian Kupon dan Beras Imlek di Cilodong Depok

22 Januari 2022

Tzu Chi kembali membagikan paket beras kepada umat yang merayakan Imlek, kali ini pembagian beras dilaksanakan di beberapa rumah ibadah di daerah Cilodong Depok.

Bertuturlah dengan kata yang baik, berpikirlah dengan niat yang baik, lakukanlah perbuatan yang baik.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -