Berita

Menjalin Jodoh Baik Melalui Butiran Beras

12 Juli 2024
Perjalanan darat selama 2,5 jam tidak menyurutkan semangat para relawan di Xie Li Kutai Barat untuk menebar kebaikan kepada masyarakat Kampung Sendawar. Para relawan hendak membagikan 650 kg beras.

Bantuan bagi Korban Kebakaran Penjaringan

Bantuan bagi Korban Kebakaran Penjaringan

02 Oktober 2009
Rabu, 30 September 2009, 30 relawan Tzu Chi membagikan 900 paket bantuan yang terdiri dari handuk, air mineral, selimut, gayung, obat nyamuk, baju bekas, sandal, dan tempat makan untuk korban kebakaran di Penjaringan, Jakarta Utara.
Mengetuk Hati untuk Gempa Sumatera

Mengetuk Hati untuk Gempa Sumatera

01 Oktober 2009
Terketuk dengan penderitaan warga di Kota Padang dan Pariaman, Sumatera Barat yang terkena gempa berskala 7,6 skala Richter pada Rabu, 30 September 2009, Kamis, 1 Oktober 2009, relawan Tzu Chi bergerak cepat mengetuk hati warga Pejagalan, Jakarta Utara untuk turut bersumbangsih.

 

Gerak Cepat untuk Korban Gempa Padang

Gerak Cepat untuk Korban Gempa Padang

01 Oktober 2009
Dalam hitungan jam, Tim Tanggap Darurat Tzu Chi segera berkoordinasi untuk mempersiapkan bantuan yang akan diberikan kepada para korban gempa. Pagi ini, pukul 08.50, dipimpin oleh Ketua Tim Tanggap Darurat Tzu Chi, Adi Prasetio, sebanyak 13 relawan Tzu Chi yang terdiri dari tim medis dan relawan tanggap darurat berangkat menuju Padang menggunakan pesawat Hercules dari Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta.
Kebakaran di Penghujung Liburan

Kebakaran di Penghujung Liburan

30 September 2009
Terakhir pukul 21.00, data lengkap mengenai jumlah korban baru diperoleh oleh relawan Tzu Chi. Rencananya untuk beberapa hari ke depan, relawan Tzu Chi yang akan menyediakan bahan makanan dan memasak bagi warga Penjaringan, sebab dapur umum lainnya yang disediakan oleh Palang Merah Indonesia dan Dinas Sosial hanya 3 hari berada di lokasi.
Uluran Tangan Seusai Banjir

Uluran Tangan Seusai Banjir

29 September 2009 Setelah tertimpa bencana banjir bandang Selasa (15/9) dini hari lalu, Mandailing Natal menderita kehilangan 9 korban meninggal dan 1 orang hilang. Tzu Chi berhasil mengunjungi empat desa dari enam desa yang tertimpa bencana banjir bandang di Kecamatan Muara Batang Gadis, Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara, yaitu Desa Lubuk Kapundung 1, Desa Lubuk Kapundung 2, Desa Rantau Panjang, dan Desa Hutalimbaru yang masih tertimbun lumpur setinggi satu meter.
Tepat Waktu, Langsung dan Sesuai Prioritas

Tepat Waktu, Langsung dan Sesuai Prioritas

29 September 2009
Sesuai dengan prinsip Tzu Chi bahwa bantuan yang diberikan haruslah tepat waktu, langsung dan sesuai prioritas, sebelumnya telah dilakukan survei dan pembagian kupon sembako dari rumah ke rumah warga.
Uluran Cinta Kasih Tzu Chi di Sindangjaya

Uluran Cinta Kasih Tzu Chi di Sindangjaya

18 September 2009 Pembagian bantuan berjalan dengan lancar. Warga yang mempunyai kupon berbaris  dengan tertib dan menyerahkan kupon kepada relawan Tzu Chi. Setelah menyerahkan kupon, warga diberi kantung untuk diisi sembako yang diberikan relawan Tzu Chi dan terakhir beras di pintu keluar area baksos.
Sukacita Menyambut Lebaran (2)

Sukacita Menyambut Lebaran (2)

18 September 2009
Setiap undangan didampingi seorang relawan Tzu Chi memasuki ruangan acara dan duduk di bangku yang telah disediakan. Suasana keakraban mulai muncul pada saat relawan pendamping bercengkerama dengan pasien dan keluarganya. 
Sekantung Kurma untuk Berbuka

Sekantung Kurma untuk Berbuka

18 September 2009 Dinginnya udara Pangalengan di malam hari, dan panasnya terik matahari di siang hari selalu menemani para pengungsi di tendanya masing-masing. Acara berbuka puasa bagi mayoritas warga yang menjalankannya pun dilakukan dengan makanan seadanya.  Kedatangan Tzu Chi dengan membawa bantuan yang salah-satunya adalah buah kurma, sangat disambut baik oleh para pengungsi.
Cinta Kasih Tzu Chi di Bulan Suci

Cinta Kasih Tzu Chi di Bulan Suci

17 September 2009
Setelah tiba di lokasi, para relawan benar-benar bersatu padu untuk  memindahkan barang. Cuaca pada hari itu sangat panas. Para warga telah berbaris rapi menunggu antrian untuk mendapatkan beras. Para relawan tidak tega melihat para warga berjemur di bawah terik matahari. Oleh karena itu, mereka membagikan payung kepada warga untuk menghindar dari terik matahari.
Belajar untuk Selalu Bersyukur

Belajar untuk Selalu Bersyukur

16 September 2009
Sekitar 562 orang yang terdiri dari petugas kebersihan lingkungan Pademangan Barat dan warga yang rumahnya direnovasi dalam program bantuan Bebenah Kampung, hadir dalam acara doa bersama dan pemberian bingkisan untuk menyambut hari raya Lebaran.
 Sukacita Menyambut Lebaran

Sukacita Menyambut Lebaran

15 September 2009
“Pemberian bantuan paket Lebaran ini jangan dinilai dari bentuk dan jumlahnya, tapi dari suatu pemberian cinta kasih dari Master Cheng Yen kepada kita semua,” terang Hok Lay, relawan Tzu Chi.
Untukmu Para Pahlawan

Untukmu Para Pahlawan

15 September 2009
Baksos ini merupakan salah satu wujud terima kasih dan rasa prihatin kepada kondisi kesehatan para veteran, serta keluarga mereka yang telah ditinggalkan.
Kebersamaan dalam Melestarikan Lingkungan

Kebersamaan dalam Melestarikan Lingkungan

12 September 2009 Di lokasi depo daur ulang sementara, terlihat relawan mulai bekerja memilah barang daur ulang dengan penuh semangat. Kali ini terkumpul lebih kurang 2 ton barang daur ulang.
Bekal untuk Merayakan Lebaran

Bekal untuk Merayakan Lebaran

11 September 2009
Pagi hari sebelum berangkat ke tempat pembagian, hujan turun dengan lebat. Tetapi hujan lebat bukanlah halangan bagi para relawan untuk memperhatikan kaum papa. Setelah hujan reda, para relawan bergegas memasukkan barang ke mobil.
Kesuksesan terbesar dalam kehidupan manusia adalah bisa bangkit kembali dari kegagalan.
- Kata Perenungan Master Cheng Yen -